Nikah Bawa Rezeki?

Selama ini gue ngaku lah, bahwa nggak punya SOP dalam keuangan. Apa yang gue dapat, tabung, invest bulanan, habiskan! Haha, selalu kaya gitu. 

Apalagi pas zaman awal kerja, duile, boro-boro nabung. Rasanya belanjaaaaaa mulu! Payahnya saat itu belum kenal merek, jadi yang gue beli ya yang gue butuh doang. Macam baju, sepatu, tas, ga peduli merek. Modelnya suka, harga masih ada duitnya, beli dah. Mungkin karena di keluarga, nyokap bokap juga orangnya lempeng aja kali, ya, sama beginian. Paling dulu mahal-mahalan, belinya Mango. Zara belum masuk pas awal kerja, haha. 

O iya yang ga pernah lupa tentunya ngasih nyokap dong. Ini biar kata seratus dua ratus, pasti ngasih. Mungkin ga bantu apa-apa buat mereka, tapi ada kepuasan tersendiri saat ngasih dan gue yakin ada kebanggaan juga buat nyokap :') 

Pas udah nikah baru deh shock culture, haha. Apalagi langsung hamil. Duit rasanya cepet amat abisnya 
Periksa hamil, melahirkan, imunisasi, nabung beli rumah, dan seterusnya dan seterusnya. 



Jadi ingat kata orang dulu; nikah itu bawa rezeki. Masa iya? Bukannya pengeluaran jadi banyak? 

Eh tapi kalo dipikir-pikir nggak juga, ya. Sama kaya di artikel 5 Alasan Keuangan Bagus Menikah, pas gue baca alasan-alasannya masuk akal banget! 

Misalnya nih, dari satu pendapatan jadi ada dua. The more the merrier kan? Tadinya beli syampo buat sendiri pake duit sendiri, jadi buat berdua pake duit berdua. Ngemal tadinya nyetir sendiri, beli bensin srndiri, bayar parkir sendiri atau naik taksi bayar sendiri, sekarang jadi sekali bayar tapi,buat dua orang. Macam buy one get one, haha 

Terus masalah penambahan aset juga bener banget! Zaman single, berapa orang sih yang kepikiran punya rumah atau tempat tinggal sendiri? Ada? Ih, kok kita ga kenalan dari dulu sih? *ganjen*. 

Setelah nikah biasanya baru deh beli rumah, mobil, invest sana sini, yang manfaatnya bisa kita rasain banget. Kalopun pada akhirnya cerai *eyalah mikirnya jauh amat* setidaknya ga rugi-rugi banget, bagi rata aja.  

Kecuali kalo lo kaya artis AS yang kawin sama pengusaha sapa tuh, pas nikah si AS ga bawa apa-apa, eh pas cereme nuntut harta bagi dua. Sinting. 

*malah OOT, kalo di forum eike dah diban nih* 

Terus kalo gue nih, karena kawin sama orang yang ga terlalu konsumtif, jadi gue lebih hati-hati sih saat membelanjakan uang. Jadi mikir, kalo gue beli tas harga segini, suami ngomong apa ya? Karena kebetulan dia kalo mau beli apa-apa juga minta pendapat gue. Yang mana pada akhirnya pasti beli karena dia Libra si labil dan gue Aquarius yang ga ambil pusing, "suka kan? Duitnya ada? Ya udah beli lah!", hahaha... 

Kan ada 5, tapi baru gue tulis 3, ya? Karena 2 lainnya kurang cocok sama gue, jadi ga gue tulis deh. Baca aja gih link-nya di atas tadi. 

Anyway, masalah nikah dan rezeki buat beberapa orang ada kaitannya, kok. Maksudnya, kalo dapet pasangan yang giat cari uang ya pasti rezekinya ada terus *lah*.  

Nggak, jadi gini, kalo di agama gue, menikah adalah salah satu bentuk ibadah. Ibadah  itu kan hal yang disukai Tuhan ya,dari umat-Nya. Yang harus diperhatikan berarti apa? Niatnya menikah dong! Mau punya keturunan doang? Mau melegalkan hubungan seks? Mau bahagia? Atau apa? 
Kalau niatnya bener,insyaallah rezeki pasti ada *benerin kerudung*. 

Tapi ya, kalo cuma percaya rezeki pasti ada susah juga. Rezeki memang pasti ada, tapi gimana cara kita ngaturnya kan. Nah gimana cara ngaturnya yang bener? Biar nggak merasa kekurangan uang mulu? Harus rajin cari informasi, yang pasti. Cari informasinya HARUS dari sumber yang tepat, ya. Jangan sampe terjerumus investasi bodong dsb dst dkk yang malah bikin duit kita hangus. Kalau situ artis mah gampang, tinggal syuting aja terus *haha*, kalo pegawai yang gajinya bulanan? Apa kaga nyengir kehilangan duit?

Nah, situs keuangan yang gue suka salah satunya adalah liveolive salah satu situs keuangan yang praktis dan buat gue kiat serta informasi yang ada di sana masuk akal. Selain tentunya Mommies Daily dong ya (tetap promo, haha). 

Btw, masalah rezeki ada juga yang bilang 'banyak anak banyak rezeki'. Ini gue agak mengerenyitkan dahi, sih. Mohon maap. Karena menurut gue, lebih pas kalo kalimatnya jadi 'banyak anak, orangtua makin giat cari rezeki'. Hehehe.. 

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

2 comments:

  1. Ah ya buat ngasih ortu emang wajib sih menurutku. Udah alhamdulillah dikasih ortu yang sehat, ga perlu menanggung seluruh biaya hidup karena ada uang pensiun. Jadi itu salah satu bentuk rasa syukur juga sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah betul lagi. Walaupun mgkn ortu ga butuh ya tapi sbg bentuk apa ya, bersyukur mungkin ya.. :)

      Delete