Cerita Sepanjang Jalan

Dengan hobi gue naik angkot (bukan hobi tapi pilihan. Hihi), gue jadi sering dapet cerita dari orang-orang yang gue temui sepanjang jalan. Kadang ada cerita lucu kadang sedih kadang menginspirasi.

Satu yang gue pasti, mereka memperkaya pengetahuan gue dalam hidup sih. Bahwa hidup nggak cuma apa yang gue jalani aja.

Gue ketemu bapak yang pengin anaknya masuk asrama karena menganggap istrinya terlalu manjain anak-anaknya.. (pernah gue tulis di sini)

Gue ketemu pak sopir taksi yang dulunya petinggi di apa tuh SPBU punya Malaysia yang kemudian tutup?(pernah gue tulis di Mommies Daily ini)

Gue ngobrol panjang sama seorang ibu yang hari itu hari terakhir dia ngantor setelah 21 tahun bekerja di perusahaan yang sama. Men, 21 tahun! Pantes pas dia tau umur gue berapa dia bilang, 
"wah kamu masih muda banget" *ehm*.
 
Hari itu si ibu bawa beberapa kantong besar isinya makanan. Untung hari itu kami naik omprengan isinya cuma berdua. Jadi dia agak leluasa bawa barang-barangnya. Wajahnya berganti-ganti dari excited karena bakal nggak ngadepin macet lagi sampe nelongso karena "besok saya di rumah ngapain aja ya?".

Gue naik omprengan seorang papah muda *perlu banget disebut* yang iseng semata ngomprengin mobilnya "lumayan ada barengan ke kantor, kalo sendirian stres mbak".

Gue ketemu perempuan tuna netra yang setiap hari naik kopaja dari Blok M, turun di kantor Walikota Jaksel SENDIRIAN. Sayangnya belum pernah ada kesempatan ngobrol, jadi belum tau ceritanya. Selama ini hanya mengamati. Bagaimana dia berusaha naik/ turun sendiri. Selalu cari kondekturnya untuk kasihin ongkos. Ada beberapa kondektur yang nggak mau terima uangnya. Bahkan kalo turun dari Kopaja pun suka dianter sampe si ibu benar-benar settle.

Ketemu sama anak jalanan yang nyanyi nggak jelas karena menurut amplop yang ia berikan ke penumpang ia bisu. Tapi di lain hari gue liat dia lagi ngobrol asik sama temannya :D

Gue tau bahwa bus yang lewat sepanjang jalur Sudirboy, kalo lewat pospol pasti bakal turun dan masuk ke dalam pospol. Entah ngapain *nggak berani nulisnya :D *

Naik metromini yang disopiri oleh anak sementara bapaknya jadi kenek. Bapaknya sibuk ingetin si anak supaya hati-hati jangan ngebut.

Bareng di Koasi sama bapak pedagang asongan yang baru berangkat dari rumah. Istri dan anak-anaknya nganter si bapak sampe dia naik angkot. Terus si anak melambaikan tangan dengan wajah ceria :') Batin gue, yang kerja kantoran aja mungkin nggak mendapatkan hal itu ya..

Ngobrol sama anak jalanan yang udah berapa kali ketangkep sama Dinas Sosial tapi kabur terus. Katanya "nggak enak kak di sana, apalagi ade saya ada di jalan juga. Yang jagain dia siapa kalo saya di sana?".

Ketemu sama ibu yang punya bisnis sendiri di omprengan. Jakarta makin macet bikin dia malas bawa mobil. Udah lebih dari 30 tahun nikah, nggak juga punya anak. Ngajak ngobrol gue sepanjang jalan, bahkan pas turun di Blok M dia ajak gue bareng naik taksi dan dianterin sampe Kemang padahal tujuan dia ke Fatmawati.

Ketemu ibu hamil yang mabok luar biasa. Wajahnya tersiksa tiap bergerak. "Tapi alhamdulillah mbak akhirnya saya hamil juga, udah 3x keguguran. Mana usia makin tua kan..".

Ah banyak lagi deh!

Ya, gue lihat, ketemu, ngobrol dengan banyak orang yang berbeda. Nggak semuanya bikin senang tapi bikin mata gue terbuka lebih lebar, pikiran lebih luas dan mudah-mudahan lebih terasah empatinya. Amin.

rock n roll mommy | @nenglita
www.dongenglangit.blogspot.com

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

9 comments:

  1. itu seru nya naik angkot ya lit..
    utk anak kecil yg ngamen nyanyi nya ga jelas itu di bis seputaran blok m bukan? kayanya gw juga dulu sering deh ketemu nih anak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, betul mak! Blok M sampe Sudirman :D

      Delete
  2. yups itulah asyik dan serunya naik angkot yah mba penuh cerita dan kadang sarat makna, dan kadang penuh kekhawatiran ketika naik angkot ada copet :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya muka kita harus galak, dian :)) biar copetnya takut, hihihi....

      Delete
    2. abis gimana dong mba lita, mukaku kan imut2 dari sananya hahaha *kaborr*

      Delete
  3. bener,naik kendaraan umum itu bikin belajar empati.sampai kadang banyak diingetin kalau liat orang2 itu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah! Kalau naik mobil sendiri, memang sih, kita bisa melihat juga. Tapi agak sulit untuk berinteraksi..

      Delete
  4. Dulu gw sampe punya genk angkot lho pas masih kerja di Cikarang.
    Cuma gegara suka lari sprint bareng mengejar bus kota...
    Ahmad Albar Mode ON.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. iya nih Ndah. Banyak yang jadi temenan, paling seru juga bisa minta tag2an kursi di omprengan atau di bus Trans Galaxy gue sih, lumayaaan...

      Delete