Yang Tersisa Dari Pemilu

Yak yang disebut sebagai pesta demokrasi rakyat akhirnya lewat juga. 9 April jadi tanggal keramat bagi banyak orang yang terlibat.

Caleg, keluarga caleg, lembaga survei, tim sukses, dan seterusnya.
Tanggalnya boleh lewat, tapi keriuhannya? Wih, ga berhenti sampe.. umm.. pemilihan presiden tanggal 9 Juli nanti kayanya deh!

Media masih bahas *iyalah secara baru kemaren*, real count juga belum diumumin. Kalo hasil quick count sih PDI-P yang menang. Kemarin orang-orang partainya pasang target di atas 20% ga taunya sejauh ini hanya mandeg di angka 19,5%. Artinya apa? Ya PDIP ga kuat kalo mau usung capresnya sendiri. Harus koalisi. Konon demikian kalo kata politisi.

Itu bahas di media atau blog lain yang serius aja ya? Gue mungkin punya pandangan tapi ga secanggih blogger lain :D

Di sini kita bahas yang lucu-lucu bin ringan aja. Masalah money politics alias sogokan buat rakyat. Kalo zaman dulu ya its all about money, ada uang partai disayang.

Setelah money politics disorot kencang, berubah konsep. Gimana caranya ambil hati dan keliatannya peduli rakyat? 

Bagi sembako!
Bagiin jilbab di kalangan pengajian!
Benerin jalanan di dapilnya!
Malah pernah ada yang tweet ke gue katanya si caleg ikut ngecat rumah rakyat. Wuih, hebat #yearite

Banyak banget deh cara para caleg ambil hati masyarakat. Pas Jokowi bersinar dengan metode blusukan, semua ikut juga. Bukan berarti zaman dulu ga ada namanya blusukan, cuma Jokowi aja yang membuat istilah ini populer. Mereka sibuk blusukan. Kalau dilakukannya setahunan sebelum pemilu sih bole juga, ga ketara lah kalo lagi ada maunya.

Di wilayah nyokap, caleg yang partainya menang janjiin potong kambing dsb alias bikin syukuran besar-besaran kalau partainya menang. Selain itu dia juga bagi sembako. Bokap yang emang orang lempeng, ga mau terima. Dia kan #PNSgariskeras jadi mungkin itu bertentangan sama hati nuraninya. Eh serius, kalo ada yang bilang semua PNS generasi tua nggak mau kerja, kenalan sama bokap gue gih. Doi bahkan udah pensiun aja sibuknya masih sama kaya dulu. Bokap pekerja keras. Dan alhamdulillah lempeng. Guyonan di keluarga, "papa mah mau korupsi apaan, kondom?", secara bokap di BKKBN. Haha. 
 
Lanjut gan, kebetulan bokap perangkat desa *tsaelah apa sih istilahnya* juga jadi merasa ga mendidik aja. Kata pak RT "yaudah ambil aja pak, lah ini juga dia (caleg) banyak keluar duit buat kampung kita. Kita juga yang kerja di pemilu masa ga dapet apa2", ya kira-kira begitu.
Lain lagi sama tukang cucinya tante gue. Setelah pemilu dia baru berani cerita kalo dia dikasih duit sama salah satu caleg dari partai islam, dengan pesan sponsor "pilih saya ya". Kebetulan si tukang cuci ini polos orangnya, sama anaknya dibilang ga usah coblos ibu caleg itu. Kan ga boleh money politics. Si tukang cuci bilang "lah saya takut dosa, kan udah diambil duitnya". Hehehe..
 
Oiya dia juga baru berani cerita setelah pemilu karena kata bu caleg "jangan bilang siapa-siapa ya, dikasih duit..".

Kalau orang sering cerita yang dapet ini itu lah dari caleg, gue heran ga pernah dapet apa-apa *kok ngarep? LOL*. Ada juga yang ngasih selebaran doang kemarin tuh. Bahkan yang mau benerin jalanan depan rumah gue aja nggak ada nih. Pada ke mana sik? :p

Anyway, di mata gue mancing duit pake duit hanya berlaku di dunia bisnis. You know, kalo mau dapet keuntungan ya kita harus keluar duit dulu. Kalo paham ini diterapkan di politik, susah juga ya. Jelas berarti tujuannya: ngeluarin uang untuk dapet uang.

Wakil rakyat? Suara rakyat? Ah, serius kamu nanyain itu?
rock n roll mommy | @nenglita
www.dongenglangit.blogspot.com

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

6 comments:

  1. Ish, senaseb sependeritaan kitah, Lit.
    Di kompleks gw juga kok gak ada yang bagi-bagi sembako, ato tebar duit sih. Masa iya satu kompleks kagak ada yang nyaleg.
    Masa kudu gw yang nyaleg dari kompleks gw. *sombyoong!*

    Kayaknya TPS deket rumah gw deh. Gw gak nyoblos situ kan KTP masih ikut nyokap, Cuy. Tapi pada banyak mobil parkir depan rumah gw kemarin pas pemilu. Gw curiga ada TPS di taman sebelah.

    Ah, Tau gak ada yang bagiin duit di kompleks gw, gw kemarin nyalo jadi tukang parkir aja apa ya. Mayan kan ceban X 10 mobil aja uah cepek ceng. *tukang parkir apa tukang palak ya ?*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... Tapi ndah kayanya emang ga masup ke komplek2 deh si sogokan pemilu ini. Komplek,gue yang kecilan aja kagak apalagi komplek lo yang banyak arteisnya, hahahaha...

      Delete
  2. oh tanggal 9 Juli yaks? kirain masih September..

    kalo denger cerita temen kantor, suaminya temennya ada yang nyaleg.. nah istrinya ini sibuk bbm untuk milih suaminya.. dan dengan setia berdiri di TPS sambil bilang.. "jangan lupa ya.." demi yaks..

    dan info dari tukang bubur langganan kalo tetangganya nyaleg dengan modal 2M sajah, jual semua harta bendanya.. harapannya? ya pasti 5 tahun kedepan balik modal dong.. kalau terpilih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. iya dong, kalo suami kepilih kan yang bahagia siapaaa..?? :D

      Nah itu dia, mancing duit pake duit. Banyak banget kasusnya begini, makanya banyak yang stres pascapemilu :(

      Delete
  3. Ibuk saya di Surabaya cerita Mba, dia dapet kacamata dari pdip, trus orang pkb bagi 20rebuan dan banyak deh yang bikin acara gitu, secara di kampung kan ya. Eh Ibuk saya coblosnya ya sesuai pilihannya sendiri. Katanya belio kan gak pernah minta, bilang gak mau katanya gratis. Jadi ya sudah diambil aja kacamata. Hahaha. Duit gak dapet sih yang 20rebu itu. Cuman tetangga yang kebagian koordinator bagiin duit jadinya marah-marah ngedumel karena jagoannya yang kasih duit gak menang. Hahahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... gpp ambil yang dikasih, jangan coblos orangnya! Sama aja kaya, semakin kita sering lihat mukanya di poster/ bawah pohon, jangan coblos dia! Hahaha...

      Salam buat ibunya Mas!

      Delete