TMII, Tempat Penuh Memori


Kalau ditanya tempat paling asyik buat berkegiatan luar ruangan, jawaban gue rata-rata masih ke tempat-tempat liburan jadul. Salah satunya Taman Mini Indonesia Indah.

Nggak tau kenapa, gue cinta sama lokasi-lokasi jadul ini. Mungkin karena emang punya kenangan tersendiri sama tempat-tempat ini, ya. Kaya TMII misalnya, dari zaman gue TK, udah ada. Bahkan usianya TMII sendiri lebih tua daripada usia gue, 39 tahun bok!

TMII ini menurut gue segala ada, deh. Gue list down nih, ya:
  •   Fasilitas belajar
Waktu kecil, siapa yang nggak pernah ke anjungan-anjungan TMII? Gue termasuk yang seneng masukin anjungan-anjungannya. Berandai-andai kalau gue mengunjungi daerah asal anjungan tersebut.

Belum lagi museum-museum yang ada di sana. Lengkap. Salah satu museum yang jadi kesukaan gue adalah museum transportasi. Seru gitu lihat aneka moda transportasi dari zaman baheula. Kereta api, mobil jadul sampe double decker. Ih, seru!
Yah, pas mukanya mau nangis pulak :D
  • Tempat syuting atau pemotretan paling hits
Gimana nggak? Lo mo pura-pura foto di Sumatera Barat? Bisa! Malah dulu inget banget, filler di salah satu stasiun TV pas gue masih kecil syuting di sini. Gue awalnya ngirain, “Ih, eksis ya, syutingnya jauh”, nggak taunya di TMII aja gitu..

Teater Tanah Airku juga salah satu lokasi yang sering dipake buat syuting. Dulu gue pernah nulis buat program TV yang syutingnya di sini. Bisa seharian deh, gue, stand by di sini.

Museum-museumnya nggak kalah ketinggalan jadi lokasi syuting dan pemotretan. Zaman SMA, gue pernah nemenin temen gue yang fotografer motret buat buku tahunan di Museum Transportasi. Terus pas di Astro juga syuting buat sebuah program di Museum Migas.


  •  Tempat keliling Indonesia dalam sehari
Dari mana lagi kalo bukan kereta gantung? Jujur, pertama naik kereta gantung ini deg-degan banget. Apalagi gue orangnya suka imajinatif, ya. Kebayang kalo mati lampu pas di tengah-tengah gimana, kalau tiba-tiba badai pas posisi lagi di tengah gimana, atau macet, atau kabelnya putus, hahaha.. ada-ada aja kan?

Untung terakhir naik kereta gantung sama Langit dan Nadira aman-aman aja, nggak ada kejadian aneh-aneh.  Salut lah gue, kereta gantung udah bertahun-tahun tapi tetap jadi idola. Terbukti kalo ke TMII pasti kereta gantung ini ngantrenya ngalahin antre sembako.


Nah, di bagian bawah kereta gantung ini kita bakal melintasi semacam danau yang diisi sama pulau-pulau miniatur Indonesia gitu. Keren deh. Siapa yang bikin ya? Maksud gue, idenya ini timeless banget.

Belum lagi anjungan-anjungan itu *teteub lho terkesima sama anjungan*. Walau kayanya nggak mungkin kelar dalam sehari sih, ngelilingin semua anjungan. Apalagi kalo mau benar-benar ngecek sampai ke isinya, ya. Kalo sekedar foto doang di depan anjungan sih, bisa tuh seharian.

mudik setahun sekali, kita foto depan anjungan aja ya, nak :D
  •  Tempat belanja
Namapun perempuan, selalu ada alasan buat belanja. Bukan souvenir yang pasti. Gue hobi ke Pasar Buku Langka yang ada di TMII. Walaupun nggak besar dan nggak terlalu banyak, tapi menyenangkan banget... banyak buku-buku lama yang susah ditemui  di tempat lain di sini. Ya namapun Pasar Buku Langka, ye :D

Masalah harga pun lumayan banget. Kalau suka ke Kwitang atau Blok M lantai bawah yang jual buku-buku bekas, nah, mirip-mirip deh. Tapi di sini benar-benar buku lama aja yang dijual, kalo di Kwitang (eh, kayanya Kwitang juga udah pada pindah ada yang ke Tanah Abang plus Blok M itu deh) kan banyak buku-buku baru juga.

Eh, tapi di bagian depan dekat parkiran ada gedung yang isinya jual kerajinan tangan itu juga lumayan lucu-lucu dan harganya terjangkau lho! Ada kerajinan kerang, rotan, bambu, dan banyak lagi deh! Kalau ga salah malah ada mutiara dan perak segala..
  • Tempat olahraga
Luasnya aja 150 hektar. Coba deh, lo lari ngiterin TMII, dapet kali HM aja mah :D Gue sendiri belum pernah nyobain lari di sini. Tapi pernah jalan kaki dari satu museum ke museum yang lain, lumayan juga yaaaaaaa *urut betis*.

Di sini juga banyak penyewaan sepeda, patut dicoba nih, kalo bosen lari *secara 21k, haha* tinggal beralih naik sepeda. Uhm ,jadi kepikiran, kok belum ada run race di sini ya?
  • Tempat wisata murah meriah
Masuk TMII per orang harganya 10ribu. Asumsi pergi ke TMII ber-4 naik mobil, 10ribu dikali 5 (harga mobil juga sama). Cuma 50ribu. Terus ber-4 semuanya mau naik kereta gantung yang harga tiketnya 30ribu per orang (seinget gue yang di bawah sekian cm masih gratis), taro lah bayar semua, jadi 120ribu. Total 170ribu.
Belum makannya, Lit? Nah, di sini serunya. Saran gue sih, bawa makan dari rumah. Jadi kalo mau piknik jangan nanggung-nanggung. Di TMII kan banyak lokasi yang teduh. Gelar tiker, makan deh bareng-bareng. Gue rasa malah bakal jadi pengalaman seru buat anak dibandingkan kalo mereka diajak makan di resto-resto yang ada di sana.

Eh, tapi di TMII juga banyak resto, kok. Mulai dari yang masakan rumah sampe fried chicken ala-ala. Terus kalo nggak salah ada juga resto baru yang mayan cantik, tapi gue lupa namanya. Posisinya deket danau.

Gue pribadi merasa bersyukur udah beberapa kali ke TMII. Nggak pernah merasa rugi, yang ada selalu kurang waktunya kalau ke sana. Tentu masih ada kekurangan sana sini, tapi yang gue rasain sejak pertama kali ke sana dulu lebih dari 20 tahun yang lalu, ada perbaikan terus sih.

Gue nggak tengsin juga ngajak anak gue ke TMII, secara ya, sini orangnya suka memelihara memori. Malah bawa Langit ke sini tuh kaya trip down memory lane. Inget dulu waktu  kecil excited luar biasa diajak nonton di Keong Mas atau kegirangan bukan kepalang lihat Istana Anak-anak yang bak negeri dongeng :)

Ah, nulis ini jadi pengen ke TMII lagi deh. Kali ini kayanya harus lebih prepare bawa bekal, sepatu lari, sepeda bocah, dan waktu seharian!

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

2 comments:

  1. baru minggu lalu ajak anakku ke TMII naik kereta api, monorail & kereta gantung, eeh seminggu kemudian ada kawinan di TMII dan lanjut naik monorail edisi kedua aja dooonk hahaha... semacam nagih apa gimana ini ya sama TMII :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, iya secara tempatnya luaaas banget, ga cukup seharian deh, kalo mau mengunjungi satu per satu yang ada di sana :D

      Delete