Mobil Murah Buat Siapa?

Belakangan ini lagi rame berita tentang mobil murah yang bahkan udah ada PP-nya segala.

Di satu sisi, memang kepemilikan mobil jangkauannya lebih luas. Orang-orang yang mau punya mobil dan mungkin selama ini akhirnya beli mobil 2nd jadi punya alternatif untuk beli mobil baru.

Di lain sisi, bagi yang tinggal di Jakarta mungkin tau lah macetnya jalanan kaya apa. Di saat Pemprov DKI dituntut untuk 'melenyapkan' kemacetan, kok malah ada PP mobil murah? Menteri Perindustrian bilang di sebuah berita bahwa mobil ini bukan hanya untuk warga Jakarta. Ya betul, sih. Tapi bukannya justru di Jakarta yang udah kebanyakan mobil ya?

Apalagi udah rahasia umum kalo produksi mobil itu sangat tidak berbanding lurus dengan pembangunan jalan di Jakarta? Belum lagi bikin mobil 1 hari bisa sekian unit sementara bikin jalanan sekian bulan.

Tapi ga boleh skeptis ah. Gue harus percaya pemerintah bisa nemu jalan keluar.
Menurut gue ada beberapa hal nih:
- Berlakukan ERP alias electronic road pricing. Nggak tau seberapa efektif sih. Jangan dibandingin sama Singapura, secara mereka populasi penduduk juga ga seperti di Jakarta ya. Malah konon saking persentase warga asing dan asli Singapura yang jauh, pemerintahnya sampe bikin modelan malam perjodohan untuk meningkatkan jumlah warga asli.

- naikin pajak kepemilikan mobil. Ini kayanya udah ya. Tapi nggak ngaruh besar sih.

- berlakukan nomor polisi ganjil genap. Walaupun pada akhirnya bakal ada akal-akalan warga, at least sudah nyoba.

- perbaiki dan perbanyak fasilitas transportasi umum. Yang ada sekarang beberapa da yang bagus tapi masih banyak yang kurang. Banyak kok patas AC yang bagus kondisinya. Bus Trans Jakarta juga sebenernya berpotensi tinggi kalau dirawat dan dibanyakin armadanya.

- perbaiki fasilitas pejalan kaki dan sepeda. Sering nih jarak dekat aja orang males jalan kaki di Jakarta padahal kalo ngiterin Orchard atau sepanjang Kuta betah. Atau kalo jalur sepeda memadai gue rasa bisa tuh kaya di Jepang atau Belanda yang masyarakatnya rajon sepedaan ke mana-mana.

- naikin tarif parkir, bbm setinggi-tingginya lalu persulit lahan parkir :D

- pembatasan usia mobil. Kalo ga salah di negara mana gitu ada peraturan yang melarang mobil usia tertentu untuk beroperasi lagi. Kalo di Arab, dulu gue sering lihat mobil- mobil yang ga kepake keleleran di jalan. Kta pemandunya, di sana mobil yang rusak/ tua ya ga dipake sama pemiliknya. Daripada ke bengkel mending beli baru karena ngebengkel mahal. Nah kalo regulasi ini berlaku, boleh dah mobil murah masup. Ya ga?

Pokoknya bikin males orang bawa mobil deh intinya :D
Yah itu kan pendapat gue aja yang dangkal. Abis gemes bo, mobil udah banyak banget sekarang x_x

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

2 comments:

  1. Di Singapur... masa pakai mobil pribadi cuma 10tahun sajah. Lewat dari 10 tahun, kena pajak guedeee. Taxi, umurnya cuma 5 tahun... Tapi, fasilitas transportasi publiknya, kalo aku punya 50 jempol, aku kasih semua degh...

    indonesia? hmmm... gimana yah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, setuju. Tapi mereka bisa nggak penuh2 banget, karena ya emang orangnya nggak banyak kaya di sini :D

      Delete