Nebengers

Jauh sebelum ada akun Twitter @nebengers, gue udah menyandang status ini. *bangga pada tempat yang salah*.

Kayanya sejak SMA gue udah jadi salah satu penebeng sejati. Kalau ada ultah teman atau acara sekolah, gue nggak sungkan nanya ke teman berangkat naik apa dan sebagainya. Sebenarnya bukan karena nggak tau malu, sih. Tapi gue emang senang aja kalau di perjalanan ada barengan. Kalau gue diantar bokap, maka gue akan sebar info ke teman-teman ada yang mau bareng apa nggak.

Pas anak-anak ICAS udah pada bisa setir mobil, ya udah pasti gue nebeng mereka. Mau atletik kek, acara ulangtahun kek, perpisahan, buka puasa, atau cuma jalan-jalan. Keuntungan tersendiri kalau se-gang cewe sendiri, hahaha!

Nah, kalau pas SMA emang rumahnya sedaerah, makanya yang judulnya nebeng berakhir diantar atau dijemput sampai rumah. Pas kuliah, lain cerita. Gue ketemu teman dari berbagai penjuru. Alhasil nebeng sampai rumah aka minta anter tinggal kenangan. LOL.

gambar dari sini

Sekitar kuliah semester 3, gue mulai kerja di daerah Tebet. Rute gue jadinya Condet- Lenteng Agung- Tebet atau Condet- Tebet- Lenteng Agung. Biasanya gue lalui dengan naik KRL. Tapi kemudian dalam jangka waktu 3 bulan, gue kecopetan 3 kali. Alhasil gue menghentikan naik KRL dan beralih naik bus!

Lama-lama pegel juga nungguin bus, gue mulai lirak lirik teman yang rutenya yah, setidaknya mirip lah. Tebeng menebeng dimulai! Nebeng sampai Pasar Minggu, sampai Pancoran, dan seterusnya gue jalani dengan senang hati. Demikian juga dengan pulang kerja, kebetulan kantor gue dulu letaknya di jalan yang satu arah, alias di Tebet Utara Raya yang sekarang jadi heits Tebet Gawul. Repot lah ya kalo nunggu angkot, kudu jalan ke arah Kasablanka. Akhirnya nodong teman atau siapapun untuk nebeng :D

Kemudian sekitar 2004 gue cukup rajin bawa mobil sendiri ke kantor. Kalo kondisi begini, gue nggak boleh curang dong, ya. Dengan senang hati juga mobil gue jadi tebengan anak-anak yang searah.

Setelah menikah, gue mulai malas bawa mobil sendiri. Selain jalanan udah mulai macet, kan ada Igun yang kebetulan sekantor jadi bisa nebeng sama suami *lah, sama suami bukan nebeng dong ya?*.

Tapi sesekali kalo Igun lagi tugas ke luar kota, gue nebeng sama teman juga dong. Apalagi pas pindah rumah ke Bekasi, pas banget ada temen cowok yang rumahnya deketan, dia deh ketempuan untuk gue tebengin, haha!

Kejadian tebeng menebeng ini masih berlangsung sampai sekarang. @missyita adalah tebengan abadi gue, secara di awal Female Daily, ya kami berdua ini aja yang #AnakTimur. Syita mau lho, ke luar tol Kalimalang dulu demi si penebeng ini. Duh, De, mudah-mudahan Wedding Organizer Amaya-nya sukses yaaaaaaa *bukan promo*.

Mungkin ada beberapa orang yang males atau gengsi nebeng, Kalo gue sih, cuek aja. Bukan berarti nggak tau malu, ya. But in my defense, tebeng menebeng ini menyenangkan. Kalau gue ditebengin, gue seneng. Karena sepanjang perjalanan jadi ada teman ngobrol. Kalo gue nebeng, udah pasti transportasi lebih aman dibanding gue naik angkutan umum, kan.

Gue pernah juga dong, nebeng sama @bheboth dan @citramonica padahal kami baru kenal di sebuah event. Ini malu-maluin ya? Hihi..

Sementara kalau race event, tebengan gue adalah @R33n3e dan suaminya, Dicky. Ini oon banget, gue selalu jadi bajaj di antara mereka berdua. Kadang suka nggak enak, tapi ya race event jam 4 pagi berangkat, #MenurutNgana. Gue nggak ngebayangin aja baliknya abis lari masih harus nyetir *urut betis*.

Eh, sampai nebeng ke OB, driver pak bos atau security kantor dulu juga pernah. Hahaha, malah pernah ada cerita lucunya, nanti akan gue kompilasi ah sebagai Kebodohan Berulang :))

Selain nebeng, gue juga seneng sharing taksi. Tadi pagi nih, baru kejadian. Omprengan yang dinanti tak kunjung datang, akhirnya ber-4 sama 3 ibu kerja lainnya,kami sepakat untuk sharing taksi sampai Semanggi. Lumayan banget lah. Taksi yang argonya 100 ribu, kami bagi ber-4. Not bad, eh? Walaupun kasus gue, masih kudu nyambung taksi atau bus lagi ke Keman. Tapi lumayan lah.

Ini bukan sekali dua kali gue sharing taksi. Udah sering deh. Beberapa kali kalau dari Kuningan ke arah Bekasi nggak ada omprengan, maka sharing taksi deh dengan sesama penumpang. Lumayan banget kan selain untuk penghematan biaya transportasi masing-masing, juga untuk hemat space kendaraan di jalanan kan ya?

Bayangin, kalau ada 10 taksi yang jalan bersamaan padahal harusnya bisa masing-masing bertiga dalam taksi, udah hemat gas buang berapa persen tuh? Belum lagi 10 taksi dijejer berapa meter, kalau cuma 3 taksi juga hemat space kan?

Makanya pas ada akun Twitter @nebengers gue langsung follow, walaupun sampai sekarang gue belum berhasil #CariTebengan atau #BeriTebengan bahkan #ShareTaxi. Mungkin juga karena gue udah biasa nebeng atau share taksi, jadi offline-nya juga udah jalan. Hahaha.

Jadi, kalau ada yang rumahnya di daerah Galaxi dan kantornya di Kemang atau Blok M, aku mau dong, nebeng :D

*kayanya gue bisa diusung sebagai #DutaNebeng2013 deh *

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

2 comments: