Risiko Ibu Bekerja part 2

Pas Langit TKA gue masih belum terlalu serius sekolahnya. Sekarang Langit udah TKB. Dalam hitungan bulan dia jadi anak SD. Giling, cepet banget ga?

Waktu TKA, Langit sering datang telat ke sekolah. Biasanya karena gue yang telat bangun. Mood-nya pun jadi nggak oke karena serba diburu-buru. Dia juga jadinya cenderung jarang konek sama teman-temannya karena dia telat datang dan temannya udah pada main sama-sama duluan.

Menyadari hal ini, pas TKB gue usaha banget untuk bangun jauh lebih pagi supaya ada waktu untuk bangunin Langit sambil bercanda dan nggak ngeburu-buruin.

Risikonya?
Otomatis gue lebih cepat ngantuk di malam hari
Nggak jarang gue tidur bareng pas lagi ngelonin Langit.

Hal ini bikin gue dan Igun bisa dibilang jarang ngobrol lama secara langsung. Secara dia lebih sering balik malam banget dan pas gue berangkat ya seringnya belum bangun.

Beberapa kali kalo pas Igun udah di rumah pas gue balik, gue tahan banget biar ga ketiduran. Yah salah satu bentuk usaha lah supaya bisa ngobrol. Tapi kondisi begini bikin kadang besoknya agak telat bangun. Atau kalau tepat waktu, ngantuknya jadi edan-edanan.

Padahal bisa dibilang jam kerja nggak terlalu long hours. Tapi durasi perjalanan yang berkisar 1,5-2 jam (sekali jalan) itu yang bikin gue rasanya lama bener ninggalin rumah.

Ini bukan keluhan sih. Yah udah risiko atas pilihan gue jadi ibu bekerja. Dan pilihan ini yang harus gue jalani. Yang penting mah ikhlas dan menjalankan masing-masing peran dengan baik. Susah lah kalo mencapai sempurna.

Karena kesempurnaan hanya milik Allah dan ketidaksempurnaan ya milik Bunda Dorce.

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. iya disyukuri aja setidaknya punya kesibukan yg bikin bahagia :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener nov, bener banget. Harus sering2 bersyukur :)

      Delete
  2. Bener Lit, kalo pengen sempurna ga bakalan bisa deh, apalagi kalo dengerin omongan nyinyir orang2 tentang ibu bekerja, yang ga tau perkembangan anaklah, yang ini lah yang itu lah *curcol bu*

    Paling bagus sih, ga lupa bersyukur aja lah ya, punya anak sehat, suami setia, kerjaan, ga banyak juga kan yang bisa punya yang 3 itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iyaaaa tapi ya sudahlah.. orang lain cuma bisa nge-judge dan kita nggak harus dengerin jg :p

      Delete