Urusan Domestik

Dari kecil gue udah biasa ngerjain urusan rumah tangga. Ngepel, nyuci piring, beresin kamar, sampe ucrak acrik di dapur. Walaupun yang terakhir ini nggak ngebantu gue untuk jadi bisa masak juga sih, hahaha.

Gue nggak menganggap pekerjaan rumah tangga ini menyenangkan, tapi juga nggak pernah anggap hal ini berat. Makanya kalo ART mudik, ya gue santai-santai aja. Semuanya dibawa santai. Selama di rumah masih bisa makan (baca: selama warteg atau RM Padang buka), gue akan tetap santai kaya di pantai.

Lagi belum kawin, bukan berarti gue rajin ngerjain pekerjaan rumah tangga. Nyokap juga nggak pernah bebanin pekerjaan rumah tangga ke anak-anaknya. Apalagi pas gue dan kakak gue udah pada kerja. Ya nyokap juga santai aja. Kalo nggak ada pembantu, udah otomatis kami nyuci piring masing-masing setelah makan. Its by default aja sih. Terus masalah cuci - setrika, pakaian dalam udah tanggung jawab masing-masing. Dulu belum ada laundry kiloan, ya. Jadi nyokap masih suka nyuci. Cuma di anak-anaknya ini jadi kaya ada rasa sungkan kalo harus nurunin pakaian banyak-banyak. Kalo musim libur, ya kami nyuci sendiri lah! Masalah setrikaan, nyokap masih suka nyetrikain, sih. Tapi untungnya juga kami jadi tau diri, kalo lagi senggang dan cucian numpuk, otomatis aja nyetrika.

Sikap nyokap yang nyantai mungkin nurun ke anak-anaknya. Gue sama kakak gue kayanya biasa aja sama pekerjaan rumah tangga. Kalo ART lagi mudik, ya lebih ke ribet karena gue ibu bekerja, sih. Bawa anak ke kantor, memungkinkan. Tapi kan nggak mungkin setiap hari.

Karena dibiasain sama pekerjaan rumah tangga, di manapun, gue santai aja kalo harus nyuci piring atau lainnya. Misalnya, nginep rumah mertua/ ipar, secara mereka nggak ada pembantu, yah minimal alat makan yang kita pakai lah dicuciin.

Atau di kantor. Gue pernah kerja di kantor di gedung bertingkat yang strukturnya lengkap atau kantor kecil mungil yang 'hangat'. Sebagai perintis di sebuah kantor juga pernah. Jadi jangan ngomong kalo "gue dulu biasanya udah ada OB yang bebersih". Itu mah balik lagi tergantung orangnya.

Gue nggak seresik @ondeymandey. Beneran, deh. Meja gue, sejak zaman gue pertama kerja, ya berantakan apa adanya. Tapi menurut gue nggak ada salahnya untuk cuci piring/ gelas yang abis dipakai. Apalagi kalo nggak ada OB di kantor. Yah, males-malesnya nih, itu sendok/ gelas dikucurin air kran aja, kaga ada yang tau ini. Hahaha. Gue juga nggak selalu nyuci alat makan/ minum gue sendiri, sih. Tapi kalo ada sisa makanan di atas meja dan lo tau nggak akan dimakan lagi, masa mau didiemin? Nggak bakal beranak jadi duit juga sih :D

O, ya, gue juga seneng kalo junior pencinta alamnya Igun pada ke rumah. Abis makan, ya pada nyuci piring sendiri. Haha. Selain nggak nyusahin si empunya rumah, juga bikin gue merasa diingetin terus untuk berbuat hal serupa. Gue pernah ngomong ke salah satu juniornya "Nggak usah dicuciin lah, nggak apa. Cuma segitu doang". Jawabnya, "Wah, jangan kak. Ini ajaran Bang Igun, kita boleh numpang sama siapa aja, tapi jangan sampe ngerepotin orang itu".

Lumayan jleb sih, buat gue. Numpang di sini bisa diartikan macam-macam kan, ya. Numpang tinggal, numpang kerja, numpang mobil, dsb. Sebagai orang yang masih kerja di kantor milik orang, gue menganggapnya numpang. Sebisa mungkin, gue nggak mau ngerepotin. Makanya, siapapun yang pernah tau kerja gue atau pernah kerja sama gue, biasanya gue kalo kerja ya kerja.

Melihat apa-apa yang berkembang di sekitar gue, kadang gue suka ngebatin sendiri. Bukan berarti cara gue atau pendapat gue paling benar. Toh setiap orang punya cara masing-masing. Tapi ada aja hal yang suka bikin geleng-geleng kepala.

Hal ini bikin gue suka ngebatin. Mudah-mudahan cara gue mendidik anak gue bener, supaya besar nanti Langit jadi anak yang 'tau diri' di segala macam hal. At least, untuk urusan pekerjaan rumah tangga ini, minimal dia bisa beresin tempat tidurnya sendiri dan cuci alat makan yang habis dia pakai, deh. Bukan buat apa-apa sih, ya syukur-syukur kalo jadi orang kaya atau minimal berkecukupan untuk sewa pembantu, roda kehidupan manusia kan berputar, ya. Jangan sampe dia jadi anak yang nggak bisa ngapa-ngapain juga nantinya.

*ocehan pagi dipersembahkan oleh hormon nggak keruan*




Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. Mba Lita, pagi ini diskusi (agak panjang) ama istri soal mau sewa art lagi apa ngga soalnya pengen ngajarin anak juga buat bisa jdi orang yang ngerjain urusan domestik sendiri. Dulu pernah pake art kaminya yang keenakan. Hihihi. Pas banget postingannya, berasa diingetin. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, sebenernya dengan atau tanpa ART harusnya anak tetap bisa ngerjain urusan rumah tangga ya, Mas. Minimal ya itu beresin tempat tidurnya sendiri atau bawa alat makannya ke dapur lah :) Ga cuma buat perempuan sih, laki2 juga harus dibiasain begitu. Ya nggak :D

      Delete
  2. :)) setujuuu..

    sama kya Mas Dani, salah satu alasan ga ngoyo cr ART adl buat ngajarin anak ga tergantung sm org lain, khususnya pembantu..meski kdg mrk suka protes sik "kenapa ga cari pembantu aja sih Mi, kan enak kya A,abis main ada yang rapihin.." :p *selain mang susah juga nyari ART skrg dgn anak banyak n ibu di rumah gini*

    Mudah2an yaa dgn cara2 seperti ini, anak2 kita kelak bisa jadi yg 'tau diri' tfs yaa mak :)


    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin, sama-sama, mak :)

      Emang sih, kadang harus diakui adanya ART sedikit banyak 'mengganggu' pola asuh yg pengen kita terapkan. Tapi kalo dengan situasi khusus, ART sangat membantu.
      Balik lagi ke kitanya, kali, ya. Mau gimana mendidik anak-anak. Ada kenalan gue yang ada atau nggak ada ART, ya ibunya tetap yang negrjain semuanya. Bahkan sampe anak-anaknya dewasa :(

      Delete