Tetangga oh Tetangga

Gue tinggal di komplek lama. Yang artinya, tetangga gue udah saling kenal satu sama lain sejak mereka masih di usia produktif.
Hah, kok usia produktif? Emang umur lo berapa Lit?

Jadi, komplek gue ini komplek lama. Isinya pun kebanyakan orang lama. Jadi rata-rata tetangga gue udah seusia bokap nyokap. Anak kecil seusia Langit palingan 1-2 itu biasanya cucu :)

Kadang suka iri kalo dengar cerita orang lain yang tetangganya seumuran. Kayanya seru aja gitu bisa hang out bareng atau anak-anak jadi segeng :p

Tapi di posisi gue ini juga asyik kok. Salah satunya nih, karena kebanyakan udah seusia bokap nyokap berarti kan udah usia pensiun. Nah.. jadi sehari-hari para tetangga sering ada di rumah. Emang sih nggak keluar terus, tapi setidaknya gue lumayan tenang ninggalin rumah karena ada Pak A yang bisa dititip lihat anak, Pak D yang rumahnya suka buat nongkrong anak-anak kecil sore hari, Pak C yang suka bolak balik dari ujung ke ujung jalan, dan seterusnya.

Pernah waktu itu rumah gue disamperin tukang PLN. Katanya gue nunggak bayar dan 'ditembak' untuk bayar sekian ratus ribu untuk biaya mutus listrik. Lah udah mau diputus listriknya kok suruh bayar?

Lagi sibuk debat yang kebetulan di depan rumah, Pak D nyamperin nanya ada apa. Yang ada tukang PLN 'penembak' diomelin sama Pak D dianggap memeras, dst. Hihi. Kaya ada bokap jadinya. Secara sini anaknya lempeng yak.

Yang lucu sama Ibu bendahara RT-nya. Karena gue menganggap beliau seumur nyokap, ya gue panggilnya Tante. Tapi dia, karena terbiasa manggil tetangga dengan sapaan "Bu A/ B/ C" jadi lah dia manggil gue Bu Gunari sementara gue manggil dia Tante. Agak ajaib memang :))

Alhamdulillah sih dikasih tetangga yang baik-baik aja. Mungkin juga karena gue dianggap anak bawang ya di lingkungan tersebut, alhasil ga pernah dilibatkan dalam neighborhood politics. LOL.

Bahkan ada tetangga yang ternyata public enemy juga baru tau kemarin. Ya dalam kasus gue, entah anak bawang atau emang lemots dan ignorance aja sih. Hehe..

*toyor kepala sendiri*

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

2 comments:

  1. hiya...ternyata emang ada ya neighborhood politics..gw kira cuma di kantor dan pemerintahan aja. Bener banget Lit..sebagai anak bawang, gw kalo arisan RT juga cuma manggut-manggut dan fokus ke makanan yang disajikan aja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, iya benar juga :))
      Gue malah belum pernah datang lho ke arisan RT. Makanya skg malah ga pernah diundang :p

      Delete