Puasa Karena Niat



"Aku nggak mau puasa, nanti kalo aku lapar gimana?"

Itu kata Langit waktu gue ajakin dia puasa. Haha. Yah, gue nggak mau maksa/ ambisius bikin dia puasa di usianya saat ini.

Menurut gue, yang namanya ibadah, puasa dan sholat lah, misalnya, memang harus dari hati. Nggak bisa dipaksain, nggak bisa diiming-imingi hadiah atau apapun.

Gue inget banget, sejak kecil, nyokap bokap gue nggak pernah maksain gue atau kakak gue untuk puasa. Alhamdulillah, sejak pertama kali puasa, di kelas 1 SD, gue langsung full. Nggak pake yang buka puasa di dzuhur terus nyambung lagi gitu. Dan saat itu juga cuma bolong 3 kali seinget gue. Puasa kemudian udah jadi bagian dari diri gue. Seumur hidup, batal puasa ya kalo lagi haid aja. Sisanya, alhamdulillah puasa. Eh, sama pas hamil dan nyusuin puasanya bolong-bolong deh :D

Eh, pernah deh, zaman masih kerja di PH yang pressure fisiknya gila-gilaan, gue beneran nggak sanggup. Kami ada live jam 3, jam 1 gitu gue tepar di mobil menuju ke stasiun tv tersebut. Teman-teman gue udah bilang supaya gue batalin puasa. And you know what I did? Gue telpon nyokap, "ma, kayanya nggak kuat nih puasa. Batalin aja ya". Dan usia gue saat itu 23 tahun. LOL.

Batalnya gue puasa dulu karena memang kondisi badan nggak fit. Standar anak PH, deh, begadang akibat ngedit materi terus juga makan nggak teratur. Oh, betapa hidupku zaman dulu itu sangat tidak sehat.

Setelah itu, kapok deh gue sama yang namanya bulan puasa tapi makan nggak beres. Soalnya kan aktivitas tetap seperti biasa. Malahan dulu itu kalo bulan puasa, program TV yang dipegang bisa dari live sahur sampai buka puasa. Belum lagi program mingguan yang memang udah jadi tanggung jawab gue. Manaan kalo live di studio dinginnya minta ampun. Alhasil, pilek mah cepet banget menyerang diriku! Ada salah satu sahabat gue yang talent coordinator, dia akrab banget ke mana-mana selalu bawa Vicks Inhaler. Gue suka bilang dia kaya mbah-mbah karena sering ngirup-ngirup si inhaler begitu kedinginan dan hidungnya mampet. Dia bilang, ini cara jitunya dia karena puasa nggak minum obat. Nah, sekarang gue ketulah, ke mana-mana juga bawa si Vicks Inhaler. Secara, ya, gue ada sinus jadi udara dingin sedikit udah pasti hidung bumpet. Haha.

Masih ada yang make inhaler ini nggak? #SeriusNanya


Balik ke topik utama, ngajari anak puasa sejak dini?
Ya, mungkin di beberapa kasus akan kepake. Tapi gue pengen, Langit tau puasa itu wajib dan dia MAU menjalankan itu. Bukan karena ibunya puasa atau nggak enak sama orang lain.

Makanya kalo sekarang, sih, gue lebih ke bercerita puasa itu apa, sahur itu ngapain, buka puasa itu kapan. Dan, percaya nggak percaya, dia kalo siang yang ada malah nggak pernah makan/ minum. Jadi ya, layaknya orang puasa aja. Menjelang maghrib, baru deh, dia sibuk minta kolak, teh manis, dsb. Padahal kalo ditanya puasa apa enggak, ya dia jawabnya "nggak puasa", haha. Padahal kan bantuin emaknya #pencitraan dikit kenapa, sih, bilang puasa, gitu. Hihihi.

*tulisan ini dipersembahkan atas kerjasama penulis dengan Vicks Indonesia

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

2 comments:

  1. lega banget emang Mba pake inhaler Vicks ituh. hehehe.
    Cara ngajarin puasanya juga mau kayak gitu Mba, kalo dipaksa-paksa malah jadinya anak males takutnya soalnya saya paling males kalo dipaksa-paksa juga, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, nggak usah puasa, kalau makan dipaksa juga nggak enak *apa sih* hihi..

      Delete