The One That Got Away

Ternyata kalimat itu adalah judulnya Katy Perry #kemanaajalo :))
*ya wajar lah, buat yang playlist-nya muter antara Aerosmith, Suede, Rancid, Slank dan kawan-kawan*
Lagu itu tentang seorang perempuan yang lagi ceritain cinta monyetnya yang begitu mendalam. Eh, kayanya bukan cinta monyet, ya, tapi 1 kisah percintaannya yang paling membekas.
Gue ga mau cerita tentang itu, ah, tar galau, haha. Udah lagi ditinggal suami, terus galau gegara the one that got away, ciyan *pukpuk diri sendiri*.
Salah satu kebiasaan gue adalah membaca ulang buku-buku yang gue punya. Buku gue genre-nya agak lebar, sih, mulai dari Kamus Bahasa Isyarat sampe Chicklit (ditengah-tengahnya itu fiksi sejarah) <-- biar disangka pinter.
Nah, tadi iseng baca ulang bukunya Icha Rahmanti, bukan, bukan yang Cintapuccino. Tapi yang Beauty Case. Nah, sampe salah satu bagian dimana si Nadja lagi chatting sama mantan pacar terlamanya, Rifky. Nadja yang lagi down urusan perpacaran, merasa Rifky akan selalu ada buat dia, selalu cinta dan pasti akan menerima dia. Tapi sayang, setelah Nadja bermanja-manja dan sempat blast from the past sama Rifky, Rifky (eh, apa Rifki? Ya itu lah, ya) malah ngabari bahwa dia akan tunangan dan menikah. Jeng-jeng!
Ada yang pernah mengalami hal serupa?
Di saat kita berpikir, "ah, kalo gue ga jadi sama yang A, gue balik sama si B aja deh, dia kan memuja gue, cinta banget sama gue, and we'll happily ever after". Eh ga taunya, si B yang kita jadikan tumpuan harapan urusan cinta, udah move on. Punya kehidupan baru dan pastinya cinta yang baru... Untuk orang lain.
Kalo gue, umm, ummm, gimana ya? Kasih tau ga, ya? *toyor*
Ada beberapa kali gue berpikiran seperti itu (dulu- ceile butuh diperjelas, daripada dikeplak Igun, hihi). Saat lagi hopeless urusan percintaan, segera buka 'black book' berisi data dan alamat semua mantan, haha #lebay. Kaga lah, emang gue hits banget, apa, sampe list mantannya dibikin buku. Kalaupun iya, ga akan setebal yellow pages lah #eh.
Kembali ke Nadja, dari ceritanya dia di situ, gue seperti bisa merasakan bagaimana ga baiknya 'mencadangkan' seseorang apalagi untuk urusan hati. Kalo Rifky-nya sampe batal tunangan/ nikah karena ceting sama Nadja, padahal posisi Nadja disitu memang lagi down karena cowo yang dia taksir punya pacar lain, gimana? Unfair kan?
Lah, emang bisa gegara ceting doang, terus batal nikah?
Ga usah yang masih pacaran atau BARU MAU kawin, yang sudah dalam ikatan pernikahan pun sangat mungkin 'tergoda', kok. Coba, ngacung deh, yang kalo ceting sama mantan pacar atau gebetan lalu senyam senyum sendiri? Atau lebih riang? Atau malah, merasa bersalah sama suami/ pasangan?
Eh, jangan salah, rasa bersalah itu merupakan alarm, lho. Alarm bahwa kita masih ingat sama batasan yang ada dalam diri kita. Yang bahaya adalah kalau udah ga punya rasa bersalah. Yang bahaya adalah jika sudah melemparkan kesalahan ke pasangan.
Ya, gue tau ini pembahasannya ngaco. Maap ya, tapi tiba-tiba otak gue lompat ke perbincangan sore tadi dengan sahabat gue tentang rekan sekantornya yang selingkuh. Alasannya, suami kurang perhatian. D'oh, ga ada alasan yang lebih kece lagi?
Balik lagi ke topik deh, untuk menutup ketikan di dinihari ini. Kalo dipikir-pikir, saat ini semua mantan gue udah pada nikah (eh, bener ga, ya, udah nikah semua? Lupa). Dan setiap dapat undangan atau kabar satu per satu mereka nikah, gue senang. Iya dong, senang, karena kan gue nikah duluan. Hohoho! Jadi ga merasa #gagalmoveon *pemikiran cetek* hahaha..
Kaga deh, maksudnya, mereka memang pernah menjadi sesuatu dalam hidup gue. Dan masing-masing punya porsi berbeda. Tapi masa gue mo ngarepin gue selalu jadi nomor satu dalam hidup mereka? Sape gueee? Cakep juga kaga, haha..
Jadi, seperti Nadja, pas dengar Rifky akan menikah, dia mengenang masa-masa manisnya lalu mengingat kenapa mereka nggak bersatu, dan tersadar, bahwa bahagia bukan tergantung sama orang lain, tapi keputusan diri kita sendiri. (Ciye, ini kesimpulan ngasal gue yang subyektif, karena bercampur dengan opini pribadi, hihi).
Setelah itu, Nadja mengucapkan selamat ke Rifky, terus tutup buku deh. Kelar.
Eh tapi ya, coba deh, dengar atau baca lirik lagunya si Katy Perry yang The One That Got Away. Iiiih, #jleb deh! *melipir*
*udah tidur, Litaaaaa, 5 jam lagi bocah sebelahmu pasti jejeritan ngajak main, minta makan atau mau pipis*

Nambahin ah, ini videonya. Silakan menikmati..




sent from my Telkomsel Rockin'Berry®


















Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. hahhahaha.. ternyata lita bisa galau juga :P *kabooor sebelum di toyor :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, kagaaaak, gue mah galaunya kalo dengerin cerita orang, beneran deh :))

      Delete
  2. eheheh.. klo ak dengerin lagu the one that got away, malah pengen ngacak2 lirik ny mb.. wkkk.. sadar ama pilihan yg udh terlanjur n pengen rasanya bisa tegas dr awal. ups.. kya someone like you ny adele juga pengen ak acak2 dah tuh liriknya.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. *pukpuk*

      gitu aja deh reply comment-nya :D

      Delete