Cilaka!

Semalam sebelum tidur, tiba-tiba otak gue membuat daftar 'kecelakaan' yang pernah gue alami. Ternyata nggak terlalu banyak. Coba nih, ya, gue list down berdasarkan kategori tingkat kecelakaan :D

JATUH
Kayanya sering jatuh, haha. Dulu pas jaman SD, gue kan selalu nungguin kakak gue pulang sekolah. Berhubung kami beda cuma 2 tahun, jadi waktu sekolahnya nggak terlalu beda jauh. Sekitar 2 jam deh, gue bebas main di sekolah, lari-larian, petak umpet, sampe guling-gulingan. Nyokap gue, kalo gue sampe rumah, pasti komentarnya "Ini anak kalo pake baju nggak bisa bersih, ya?", kalau lagi cerita masa lalu, pasti nyokap bilang gue kalo main kaya anak laki-laki, dari ujung rambut sampe kaki, nggak ada yang bening. Sudahan lagi kaos kaki, dekil maksimal!

- Gue pernah jatuh dari atas fly over. Haha.
Di kompleks gue tinggal, ada fly over yang akhirnya nggak kepake, kayanya karena masalah pembebasan lahan. Eh, sutralah, sebagai anak kecil, mana kepikiran kan? Yang pasti, jadi punya lahan bermain baru. Nah, gue sering tuh, naik sepeda sampai bagian puncak fly over itu, terus turun sepeda sambil lepas tangan kek, atau sebagainya.
Hingga suatu hari sore, gue ke atas fly over sama teman gue. Berdua-duaan, siang-siang tengah hari bolong bengkak :)) Kebetulan dari dulu emang nggak suka tidur siang, dan nyokap memang nggak mengharuskan anak-anaknya tidur siang selayaknya anak usia sekolah lain. Pas turunnya, gue boncengin teman (yang notabene lebih tua dan lebih berat, karena dari kecil postur gue emang kurus). Pas dari atas  sih, serunya minta ampun. Nah pas setengah jalan, gue lepas tangan (jangan ditiru!), stang seepeda mulai oglek-oglek, terus berapa detik kemudian, teguling deh, sepedanya lengkap dengan dua gadis cilik bau matahari. Hahahaha...
Jatuh ini cukup parah, menghasilkan besot, bonyok, darah dimana-mana (lebay) sekujur tubuh. Lukanya sih cuma di kaki kanan dan kiri, tangan kanan dan kiri. Tapi full :)))) Sementara teman yang gue boncengin, badannya nggak apa-apa, cuma dahinya robek, hehe.
Hasilnya: ga sekolah 3 hari karena nggak bisa jalan.

- Jatuh dari atas genteng
Rumah gue jaman SD ada pelataran atasnnya buat jemur pakaian, Nah, pelataran atas ini langsung nyambung ke genteng. Demenan gue tuh, dari kecil tiduran di genteng sambil menatap langit. Ahey banget, ya?
Suatu siang yang panas (lagi-lagi siang hari), gue naik ke atas, terus mau tiduran di genteng kok panas, ya? Dan gue tergoda untuk naik ke genteng yang lebih tinggi. Akhirnya gue berhasil dan berani naik ke genteng teratas, lalu jalan sepanjang rumah gue.
Setelah itu, kok tergoda lagi untuk turun ke sisi depan. Nah, pas lagi jalan ke sisi depan, kaki gue slip atau gimana gitu. Nyusruk dah! :)))
Hasilnya: ga lupa parah, pegal-pegal aja karena sempat nyangkut di pohon depan rumah.

Jatuh-jatuh lain, ya banyak. Misal, jatuh di depan masjid kampus pas di depannya banyak mahasiswa (ini mah nggak sakit, tapi tengsinnya itu!) atau aneka kebodohan seperti main perosotan di genteng rumah siang-siang, ternyata menyebabkan celana yang gue pake (berbahan kaos) jadi 'aus' dan bolong, dan banyak lagi keseruan lainnya :))

O iya, ada 1 cerita jatuh yang juga epic. Gue dibonceng sama editor gue yang baru bisa naik motor, terus jatuh keserempet mobil. Hasilnya? Masih ada nih, luka bakar kena knalpot di betis kanan :))))
Gue bilangnya, "tanda mata dari Mas Topan", karena pas malamnya kami ada acara besar kantor, sementara gue datang dengan luka bakar di kaki.

Ah, abis nulis ini jadi inget 1 kebodohan lain yang menyebabkan luka fisik: kejatuhan kaleng krupuk! Hampun ini mah, sungguh nggak keren! Gue lagi makan di rumah sepupu, terus mau ambil kerupuk dari kaleng kerupuk yang abang-abang itu. Nah,gue cuma angkat bagian tutupnya, ternyata tutupnya nggak dalam posisi kencang. Tiba-tiba, bruk! Jatuh lah si kaleng ke jempol kaki gue! Sakitnya, luar biasa! Hasilnya: Kuku gue setengah copot :)))

TABRAKAN
Ga separah tabrakan kecelakaan itu, tentunya. Ini biasanya kekonyolan diri gue sendiri, sih.

- Nabrak Yaris
Ini pas udah ibu-ibu sih. Pas jaman nggak ada ART dan kantor gue di Daan Mogot, gue nitipin Langit ke rumah nyokap. Jadi perjalanan pulang Daan Mogot- Condet- Bekasi. Lumayaaan *urut betis*.
Nah, pas dari Condet ke Bekasi, Langit tidur. Terus lagi ngantre di dekat Halim itu, Langit kaget kebangun, gue pun puk-pukin dia. Pas lagi begitu, tau-tau.. brak! (asli pelan). Mobil gue (yang bumper depannya kebetulan diganti pake baja, untuk keperluan off road) sukses menyentuh mobil masa kini, Yaris. Eh, bonyok, dong, mobil itu.
Buka kaca, say sorry, dan mencari tempat yang nggak bikin macet untuk negosiasi dengan pemilik mobil tersebut. Si bapak pengemudi Yaris itu, mungkin juga tau bahwa gue ga akan kabur, setuju.
"Pak, saya akan ganti berapa pun kerusakannya. Tapi nggak bisa sekarang, kalau bapak mau, kita ke atm terdekat, nanti saya transfer dari sana"
Akhirnya malah tukeran no hp dan business card. Besok paginya si bapak ngabarin bahwa dia pake asuransi dan hanya minta gantiin uang jalan untuk agen asuransinya dia. Alhamdulillah!
Kalo gue gantiin full, bisa diatas sejutaan, tuh. Secara ya, bonyok ke dalam itu bagian belakangnya. Sementara mobil gue, bumpernya aman sentosa ga cacat sedikit pun.

mobil perkasa


- Nabrak Pak Pulisi
Suatu hari buru-buru mau ke lokasi meeting. Ini pas gue masih di PH (tentunya Jakarta belum semacet sekarang, ya, jadi masih mau bawa mobil sendiri). Pas lampu hijau tinggal sedikit lagi, gue buru-buru jalan. Eh, nyenggol sebuah sedan merah. Langsung gue berhenti, keluar mobil untuk minta maaf.
Yang keluar, jeng-jeng.... suami istri, dua-duanya pake seragam polisi x_x
Untungnya nggak parah, gue minta maaf dan mau gantiin, Si bapak polisi nanya gue mau kemana, ya seadanya gue jawab, mau meeting di sebuah stasiun tv.
Hasilnya: "Ya sudah, lain kali kami hati-hati nyetir mobilnya", kata si bapak polisi.  Hooray!

- Nabrak Tukang Bubur
Ok, yang ini epic, sih. Bahkan sempat bikin gue trauma bawa motor sendiri *ceila.
Jadi, di suatu hari yang cerah, gue naik motor ke rumah sepupu gue, mau berangkat kuliah, tapi minta anter dia. Terus, tiba-tiba aja pas lagi nyetir motor, tas gue agak jatuh. Ribet ngebenerin tas, tau-tau.. BRAK!
Nabraknya nggak kencang, tapi efeknya dahsyat. Tukang bubur yang lagi jalan di pinggir jalan, kesenggol kakinya, bikin dia kehilangan keseimbangan, dan jatuh segerobak-gerobaknya *tutup muka*.
Mana tukang bubur itu baru keluar basecamp, jadi buburnya masih penuh, bok. Haduuuh, bikin macet secondet raya deh.
Hasilnya: gue nggak berani bawa motor sampai sekitar 5 tahunan ke depan.

Nabrak-nabrak lainnya, tentu masih banyak. Tembok, tiang listrik, atau matahin kran di garasi rumah sendiri yang mengakibatkan banjir di garasi rumah juga pernah. Hehe... O, iya, pas belajar naik sepeda juga pernah, tuh, nabrak pohon gede yang di bawahnya banyak pecahan beling. Lumayan lah, besot-besot.

Kecelakaan lain, apa ya? Alhamdulillah sejauh ini nggak ada yang efeknya serius. Amit-amit, jangan sampe lah, ya...

Pantes lah kalo nyokap gue bilang gue kaya anak cowok. Mengingat kelakuan anaknya yang satu ini emang jauh dari imej anak perempuan :))
Tapi buat gue, pengalaman-pengalaman itu jadi cerita, sih. Setiap bekas luka yang ada di badan gue jadi ada ceritanya masing-masing. Haha..

Sekian dan terimakasih pembukaan aib diri sendiri ini.




Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

8 comments:

  1. oalah, litaaaa...seru bener masa kecil (dan gede) elo ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa kecilnya emang seru, Nad. Tapi masa dewasanya itu cenderung ke dodol aja :))

      Delete
  2. waduuhh parah juga ya lit..kecelakaan yg lo alamin apalagi yang tukang bubur.. kebayang paniknya..

    btw yg jatuh naik sepeda di fly over itu mirip banget sama gw.. bedanya jalan yg gw laluin bukan fly over tp turunannya mirip.. jadi kan ceritanya asik tuh turunan trus dgn tengilnya lepas tangan yg berakhir bonyok kaki tangan gw dan ngga sekolah juga 3 hari... hahahahhahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha, kok bisa samaan? Jangan2 elo yg gue boncengin? :p

      Delete
  3. lit, ko gw ngakak ya baca ini... *takut karma*
    kalo gw seringnya jatoh sih hehehe.. ga sakit tapi maluuuuuuuuuuu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayanya gue karena keseringan, udah nggak malu lagi, deh :)))

      Delete
  4. aku kalo punya mobil seperkasa itu bakalan nabrak terus *hihihi petantang petenteng ini namanya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, makanya suami gue mau ganti mobil, nggak gue bolehin :))

      Delete