Impiannya Lita


Kenapa gambar ini? Karena kalo lagi lihat pemandangan ini biasanya baru inget mimpi-mimpi yang tertunda...

Gue rada nggak jago bikin resolusi-resolusian. Biasanya kan jelang tahun baru pada bikin tuh resolusi atau me-review kembali resolusi tahun lalu apa yang tercapai dan mana yang nggak. Nah gue, bikin resolusi saja aku sulit, apalagi me-review-nya?

Gue percaya, setiap hari adalah hal yang baru. Ketika kita buka mata di pagi hari dalam kondisi sehat, masih bisa bernafas, itu merupakan lembaran baru buat kita semua untuk bersyukur dan kemudian menjalani hari itu dengan lebih baik lagi dibanding hari-hari sebelumnya.
Yah, sebenernya sih alasan aja. Gue emang nggak bisa bikin resolusi. 

Wait..
Bikin doang bisa. Tapi jalaninnya? BHAY!

Dulu pernah sih sok-sok bikin resolusi. Di masa-masa dakuw masih jadi perempuan labil bin galau. Masih memandang masa depan harus sesempurna apa yang ada di benak gue. Mulai dari bikin resolusi karir, hubungan sama pacar, sampai skripsi.

Kayanya yang terakhir ini sih yang bikin gue give up bikin resolusi. Secara ya neik, skripsi gue ke-pending 2 tahun gegara sibuk kerja -__-

Sekarang, akhirnnya gue mengubah taktik. Haha!

Hidup kalau nggak punya impian nggak seru. Resolusi mungkin adalah salah satu cara mewujudkan impian dalam jangka pendek. Dibikinnya per tahun.

Kalo gue, selain setiap hari adalah hari baru bak Drew Barrymoore di 50 First Dates, tapi juga punya impian secara grand. Ahay, sok beut.

Salah satu mimpi gue sejak gue sekolah adalah punya buku yang ditulis sendiri. Bukan, bukan mau sok eksis atau sok pinter, tapi namanya juga impian cuy. Dari SMA lho, ini, mimpinya.

Gue tau sih, belakangan ini bikin buku sendiri itu gampil (takabur, sok ngegampangin). Maksudnya, banyak penerbit yang memang cari bibit-bibit baru buat dijual karyanya. Gue, penginnya sih nggak kaya gitu. Gue pengin kalo buku gue jadi, ya setidaknya jadi sesuatu lah. Minimal nambah follower di Twitter atau pageview di blog. LOL.

Eh nggak, serius deh. Gue udah berapa kali nyoba nulis buku yang novel ala-ala. Berapa kali ya. Kayanya lebih dari 5 kali. Di outline dan otak gue udah kegambar alurnya bakal gimana, penokohan, setting, dan lain-lainnya itu. Tapi begitu nulis kata per kata..

OMAYGAT, susah ya!

Mendingan gue disuruh bikin script talkshow 15 episode dalam waktu seminggu atau script feature 4 biji dalam waktu 3 hari atau 5 naskah komedi  dalam 5 hari deh! Warning, pengandaian ini bukan lebay, tapi pernah ngalamin dan gue survive.

Beberapa waktu lalu, naskah novel ala-ala gue yang baru setengah jadi pernahh diminta sama sebuah penerbit. Gue serahkan sambil bolak balik bilang, “INI MASIH DRAFT LHO YAAA..”, karena gue tengsin suka nyela-nyelain novel lain. Alhamdulillah dibilangnya bagus. Begitu dikasih timeline untuk ngelarin, langsung deh mundur teratur. Cemen. Otaknya stuck.

Berapa kali ngalamin hal ini, gue nyadar sih kalau gue emang nggak oke untuk nulis panjang (terus kalo nulis pendek, oke gitu maksud lo, Lit? NGGAK JUGA KALI!).

Kondisi otak gue yang kapasitasnya bak blackberry ini rupanya ngaruh banget. Sering lho udah nulis seperempat cerita terus gue lupa nama tokoh yang gue maksud siapa -__- Selain itu juga, otak gue yang suka lompat-lompatan memorinya ini, sering banget nambahin hal baru di jalan cerita yang akhirnya gue pusing sendiri karena gue lupa. Halah belibet kan?

Jadi, ya sutralah ya, Lit, kubur dalam-dalam impian lo nulis buku yang bakal hits kaya Harry Potter. Yang ada tiap buku mantranya berubah-ubah lagi..

Tapi namanya mimpi, gue rasa harus gue coba sih. Kalaupun pada akhirnya nggak tercapai, setidaknya gue udah nyoba dan belajar hal lain dari proses tersebut.


“Mimpi adalah kunci untuk kita menaklukkan dunia..”



*yah, elo mah enak Dji (Nidji- red) tinggal nyanyi doang..
**doain ya, mudah-mudahan 2015 ada titik cerah *wink*


Jangan doain doang, kalo ada bukunya beneran beli lho ya #ngancem

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

15 comments:

  1. Aku doakan segera bisa punya buku solo ya mbak. Kangen mampir ke blog ini :) maf ya mbak baru bisa BW lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Lidya, apa kabar? Aku dengar kabar ttg suamimu, mudah2an lekas pulih ya...

      Delete
  2. Saya pesen pre order deh Mba Lita kalo ada bukunya. Beneran.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha, makasih Mas Dani!

      *brb catat namanya*

      Delete
  3. Itu gue banget deh setengah jalan lupa karakter hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, tos atulah.. Susah ya neik ternyata :D

      Delete
  4. Tiap buku mantranya berubah-ubah -> ngakak guling2.. amiiinn buat bukunya yah, mbak!

    ReplyDelete
  5. Dari SMa? Sampe lo lit? Wahhh amazing.
    Gua jg pengen punya buku, tp dicela mulu sama sobat mental gua, "bahasa lu itu masih bahasa lisan"
    Yah sudah lah, mundur teratur Dan akhirnya terlupakan karena sibuk ngurus bocah 😶

    ReplyDelete
  6. Dari SMa? Sampe lo lit? Wahhh amazing.
    Gua jg pengen punya buku, tp dicela mulu sama sobat mental gua, "bahasa lu itu masih bahasa lisan"
    Yah sudah lah, mundur teratur Dan akhirnya terlupakan karena sibuk ngurus bocah 😶

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Iya Tuuu.. Dari SMA mimpinya malah kayanya SMP deh. Doain yaa..

      Hayu dong dipupuk ulang mimpinya sapa tau masi bisa keuber 😊

      Delete
  7. ish mbak.. akupun. jadi kalau nulis tanpa perintah itu gampil banget.. ngalir gitu aja. begitu ada kompetisi yang tema tulisannya ditentukan.. langsung madeg otaknya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, emang suka gitu. Tapi kalo aku karena hidupnya dari kebisaan nulis, jadi mau nggak mau harus bisa nulis. Cuma masalahnya nggak bisa nulis novel panjang :)))

      Delete
  8. ((( Minimal nambah follower di Twitter atau pageview di blog. LOL. )))
    HAHAHAHA, bisa ajaaaa, Mba Lita!

    Kalo gw disuruh nulis cerita? BHAY. Mending melototin potosop seharian sampe jereng hahahahaha

    Tak doain, tahun 2015, gw menemukan buku Mba Lita di toko buku kesayangan, di rak best seller. :*

    ReplyDelete