Di Atas Perahu Kertas

Masuk musim liburan. Yeay!

Karena anaknya flu, awal liburan akhir tahun ini dihabiskan di... Kamar! Kamar hotel? I wish.. Kamar rumah sendiri dong, ditemani setumpuk DVD. DVD romantic comedy atau chick flick? I wish.. DVD Strawberry Shortcake, Sofia the First, Frozen dan kawan-kawan..

Eh tapi masih harus bersyukur dong karena bisa menghabiskan waktu dengan keluarga.

Dengan antengnya Langit, mungkin efek badannya lemas ya, otomatis kamar gue jadi ruang kendali utama rumah ini. Kami ngabisin waktu di dalam kamar. Langit nonton, gue bisa sambil kerja, olahraga, atau tiduran juga.

Beberapa hari lalu punya ide brilian untuk membaca ulang buku-buku lama koleksi gue. Padahal buku baru aja masih ada yang belum dibaca. Tapi berhubung kondisi kejiwaan lagi labil bin galau, i need a good laugh. Butuh hal yang ringan, kalaupun nangis ya nangisin hal-hal cemen kaya misalnya cinta-cintaan..


Setelah puas berkelana ke era 90-an bersama serial Kobie (Nanti bakal cerita di post terpisah tentang bacaan remaja gue yang ga jauh beda kaya tulisan Sazkia di MD yang ini), gue majuin era buku bacaan gue. Pilihannya antara Harry Potter (tapi risikonya kudu baca 7 buku ga boleh kelewat) atau Perahu Kertas.


Gue pilih yang terakhir. Buku ringan, banyak ketawanya dan tentu aja mewek.
Buku ini emang kalo dipikir-pikir ringan sih. Kisah cinta anak baru lulus SMA yang liku-likunya kaya belokan di Alas Roban atau Bukit Barisan. Ribet!


Kalau bacanya dulu pas masih umur 20-an pasti gue bakal ngerasa buku ini gue banget. Gue banget dengan gue sebagai Kugy, tentu aaja (aquarius, suka bengong, air muka nggak bisa bohong) dan tokoh Keenan diperankan oleh cowok manapun yang lagi dekat sama gue saat itu. Standar, kait-kaitin realita sama cerita. Hihi.

Tapi karena bacanya udah usia dewasa (buku ini kalo ga salah pas gue udah punya anak ya. Kok lupa?) masalah yang ada di sana jadi keliatan keciiiiil banget. Rasanya mau bilang ke Kugy atau Keenan, "Bok sutralah kalo nggak bisa sama yang lo pengenin ya udah move on dong! Emang waktu mau nungguin perasaan lo? Lagian kalian masih 20 something gitu lho..", hahaha..

Tapi ya ga memungkiri, ikut terharu juga bacanya. Bukan karena kisah cintanya tapi lebih ke kalimat-kalimat yang dirangkai sedemikian indahnya oleh si penulis, Dee.

Anyway, perahu kertas jadinya bukan sekedar simbol. Buat gue, hidup ini kadang macam kita lagi berlayar di atas perahu kertas. Ikuti ke mana arus, karena menentangnya adalah hal yang nggak mungkin.

Apakah berarti pasrah? Dalam kamus hidup gue, adanya ikhtiar. Ikuti, berusaha, kalau ga mampu, ada satu pilihan lain: Lompat dari perahu kertas tersebut. Kalau nggak bisa lompat ke tepian atau tempat bersandar lainnya? Ya risiko dalam hidup yang harus dijalani.

Berenang sekuat tenaga, yang penting berusaha bukan sekedar pasrah terombang ambing dalam perahu kertas yang kita tau nantinya bakal hancur menjadi serpihan di tengah lautan.

Eh tapi gara-gara baca buku ini lagi, jadi penasaran sama filmnya. Ada yang udah nonton? Bagus nggak? Secara kalo baca beberapa review tentang flm Supernova  kayanya kurang memuaskan ya..
*asli telat banget belum nonton film Perahu Kertas. LOL*

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

11 comments:

  1. aku udah nonton mbak, 22nya pula. Awalnya karena diseret mama. Hahaha.
    Aku nonton dulu baru baca bukunya mbak, jadi menurutku sih bagus bagus aja filmnya walaupun ada beberapa adegan yang missing tapi termasuk suka sih.
    Alurnya lembut banget, cuma ya saking lembutnya jadi cenderung lelet.
    Dek maudy (((dek?))) mainnya juga bagus, pas banget dia bawain tokoh si Kugy ini. Cuma ntah kenapa kalo di film kedua si Kugy ini karakter fashionnya ga fokus. Yang di film pertama sih masih okelah, tapi yang kedua dia bisa berubah2 cepet banget. Jadi ke Kugy-annya agak kurang.


    seingetku dan IMHO sih mbak. Muhehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ((Dik Maudy))

      Emang kita suka lupa diri ya :p

      Iya nih, mau coba nonton ah! Kalau nggak salah, dari awal ini mau dibuat film, Dewi Lestari udah penginnya si Maudy (ayunda, bukan Koesnaedy) yang jadi Kugy-nya.
      Justru aku suka OST-nya, bagus-bagus!

      Delete
    2. Hooo iya mbak. Klo OSTnya emang caem2. Aku sampe beli CDnya (sebenernya adekku yang beli, tapi di-hak milik). Hahahaha.

      Delete
    3. Kalo kakak adik satu selera emang suka gitu kok.. Hahahha...

      Delete
  2. kobie favorit gue bangeet, sampe gue baca berulang2 hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baca buku anak2 ABG ini menyenangkan banget sih ya, masih ga ada beban gitu.hidupnya, hahaha...

      Delete
  3. aku malah belum pernah nonton perahu kertas mbak

    ReplyDelete
  4. aku udah nonton mbak. Menurutku sih bagus, tapi aktingnya kok bagusan yang pas masih muda (film 1) pas uda dewasa kurang cocok penampakannya gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banyak yang bilang juga aktingnya yang jadi Keenan kurang oke ya? Ih, aku mah telaaaat belum nonton T__T

      Delete

  5. Bagus artikelnya, Bagi bapak / ibu yang sedang mencari guru Les Privat di Pamulang dan guru Les Privat di Bintaro SD, SMP, SMA bisa hubungi kami.

    ReplyDelete