Jurnalis Ecek-ecek

Kalo ga jadi wartawan infotainment, mungkin ga bisa sedekat ini sama Iwan Fals :p


Ada yang menyebutkan latar belakang gue adalah jurnalis. Ya, sekolahnya emang di jurnalistik, sih. Tapi kemudian kerjanya nggak jurnalis -jurnalis banget walau dunianya hampir selalu berkaitan.

Kalau nyebut jurnalis, apa yang ada di benak lo?

Ngeliput perang..
Ketemu sama orang-orang penting..
Deadline..
Pokoknya serius lah ya.

Lha gue, satu-satunya liputan penting dan keren (versi gue) adalah datang ke Bali beberapa hari setelah bom Bali pertama. Itupun karena harus siaran langsung dari GWK di mana ada konser musik di sana.

Jadi datang ke sana bukan untuk investigasi bom Bali atau membuat feature tentang kejadian tersebut ya *sigh*.

Kegiatan jurnalistik gue lainnya bukan nggak penting. Tentu penting buat beberapa kelompok.
Liputan RS ramah ibu dan anak,
Liputan proyek pembangunan desa,
Liputan breastpump yang pas buat ibu menyusui,
Dan banyak lagi..

Buat beberapa rekan jurnalis di luar sana, apa yang gue lakukan mungkin nampak kurang penting. Buat mereka yang meliput gempa, meliput keuangan dunia, meliput perang, dsb. Seorang teman jurnalis pernah nanya, "Terus lo liputannya wawancara ibu hamil gitu ya? Apaan yang ditanyain tuh?". Hahaha...

Ga salah juga sih dia nanya gitu. Wong ini bukan dunianya dia. Pasti dia juga anggap remeh kerjaan gue.

*apalagi kalo dia tau gue dulu pernah ngejar kawinannya salah 1 personil band ke luar kota ya?*

Sebelum di sini, profesi kewartawanan gue banyakan memang area lifestyle. Apalagi awal kerja tuh, infotainment! Keberadaan infotainment emang sering dilecehkan sama jurnalis beneran. Maklum yang diliput kadang nggak terasa penting. Malah seringnya yang sama sekali nggak ada news value model kaya artis A potong rambut. Mending sih kalo artisnya sekelas Kim Kardashian gitu ya. Ini kadang yang bikin "Ini sapa sik?"

Tapi buat gue, pernah kerja di infotainment itu ada positifnya. Ya setidaknya gue lumayan tau dunia perartisan dan seluk beluk di dalamnya. Lumayan paham mana artis yang penampilan luarnya manis tapi aslinya busuk, atau artis yang keliatannya setia sama pasangan padahal neneng sana orang lain.

Itu positif apa nggak sih ngomong-ngomong, ya? Hihi.

Pengin nggak sih gue sebenernya jadi wartawan yang urusannya lebih serius (bagi sebagian orang)? Kayanya otak gue nggak nyampe deh :p

Balik lagi ke masalah penting nggak penting. Menurut gue di dunia ini semua orang ada perannya masing-masing. Kalau semua jurnalis kerjanya ngeliput perang atau politik, kasihan dong para seleb nggak masuk berita. Atau malah para seleb masuk ke dunia politik biar masuk berita. Apa jadinya dunia politik Indonesia?:D

Terus kalau nggak ada orang yang mau berprofesi sebagai wartawan hiburan/ infotainment, nanti siapa yang memenuhi kebutuhan kita-kita ini yang haus akan informasi dunia artis? Hihihi.. 

Kalo ga kerja di dunia yang dianggap remeh karena berkaitan sama artis-artisan, mungkin nggak bisa nemuin tetangga gue yang pedagang gado-gado sama artis idolanya, Ihsan Idol :D

Tapi serius, serendah apapun sebuah profesi kita pandang, pasti ada manfaatnya. Jadi nggak penting banget kalau kita merasa diri kita dengan status saat ini merasa lebih penting dari yang lain. Semuanya sama kok. Bahkan nyamuk yang gengges aja ada fungsinya kok, buat produsen obat nyamuk.. Ya kan?

;D

*Asli random*

Biarin deh, gue dibilang jurnalis ecek-ecek, yang penting ada manfaatnya buat orang lain. daripada jadi jurnalis bodrex (apa pula jurnalis bodrex? Ntar diceritain di blogpost terpisah, yaaa... )


Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

14 comments:

  1. Mba Lita, dirimu kuliahnya jurnalistik? Sama dooong xD... dulu kuiah dimana? gue pernah ngecap jurnalisme serius di bisnis indonesia, koran tempo sama swa. Hahahaha...
    emang tiap media berbeda pengalamannya, tapi gue rasa kalo sekarang gue milih mendingan di media2 cewe kayak dirimu deh drpd ngurusin keuangan orang lain ato ngomongin bisnis punya orang, ato ngliput brita kriminal, ato ketemu wartawan bodrek xP.
    Ngeliput berita cewe kayaknya lebi asik dan seru ya ngga sih? Hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, anak jurnalistik banget dah, haha. Aku kuliah di IISIP, dulu sih tenar banget karena banyak jurnalis senior lulusan sana :)

      Ngeliput berita cewek emang lebiih asik dan enak, karena pas banget sama dunianya kan. Cuma ya gitu, suka dipandang sebelah mata sama wartawan serius :p

      Delete
  2. Dulu gw pengen banget jadi jurnalis, keren bangeeeetttt dimata gw.. Trus kok malah jadi programmer begindang, jauh, ya, Bok! :)))) Lol.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan lah Fen, jauhnya. Hahah.. Berarti gue keren lah ya menurut lo. LOL.

      Delete
  3. yep. enak banget jd jurnalis itu ya mbaaak...aku pernah jd jurnalis buat majalah anak2. sampe bisa ngeliput konser, ketemu orang2 penting, dan yang pasti punya link kemana-mana hihi. jd kangen :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wih, majalah apaaa? Dulu cita-citaku pengin jadi wartawan Bobo lho! Belum kesampean :)

      Delete
    2. dr penerbit erlangga mbak, rivalnya Bobo, namanya Bravo..tp skrg udh almarhum hiks...
      kalo jd wartawan majalah anak, gak musti ngoyo..santai kayak di pantai, tapi enaak. emosi stabil hehhe

      Delete
    3. Wartawan majalah anak ke konser apaan, Ta?
      Tapi bener ya, majalah anak kan minim konflik pasti berita yg diangkat. Woleees :D

      Delete
  4. ditunggu postingan wartawan bodrex plisss hahahahah

    ReplyDelete
  5. Saya selalu penasaran view dari jurnalisnya infotainment. Apapun berita yang disampaikan di infotainment menurut saya tetep penting Mba. Kalo ga saya gabisa ceikikan ketawa tiap malem bareng istri nonton infotainment. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia, hahaha... percayalah, macam pelawak, hidup para jurnalis infotainement ini juga tekanannya tinggi karena harus membuat pemirsa terhibur :))

      Delete
  6. HAHAHAH WARTAWAN BODREX! Dulu tahu istilah itu dari Bapak. Btw, karena gue tumbuh dengan perusahaan koran, tante yang jadi jurnalis khusus PBB, gue juga menganggap profesi jurnalis itu keren, Lit. Terus pas jadi penyiar, gue juga harus liputan ke Jakarta buat konser2 dan Live Interview sama artis2 luar negeri sana, WIIHHH hahaha hidung kembang kempis bangganya cerita kalo gue wartawan (kemudian bingung, bener wartawan? Bukannya penyiar dan reporter :p) dan bisa kenal sama BANYAK wartawan infotainment pas liputan konser. Kok kita nggak pernah kenalan ya? hahaha

    Anyway, Bapak dulu ngajar di IISIP, Lit! Di Jurnalistik pula, beberapa muridnya adalah Iwan Fals dan Oppie Andaresta x)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kii, mungkin pas lo liputan gue udah ga turun ke lapangan lagi. Dulu pas di infotainment gue ga lama di lapangan, keburu naik jabatan *cis. hahahahha*

      Btw, tega amat sik, ya gue nggak seangkatan juga sama Oppie apalagi Iwan Fals sih :p
      alm. Bokap ngajar apa Ki?

      Delete