"Saya Orang Yang Modis!"


Sebelum gue dinyinyirin karena ngaku-ngaku modis, kita luruskan dulu ah. Modis di sini tentu bukan yang artinya keren atau kece ya, melainkan MOdal DISkon :D

Lagian kalo mau ngakuin penampilan sendiri, gue ga bakal pake kata modis sih, so last year gitu lho. Hahaha..

Masalah diskon, siapa juga yang nggak ngiler? Diskon, promo buy 1 get 1 alias BOGO, special price, buy 2 get 1, dan seterusnya ini emang kadang bikin lupa diri ya.

Gue pribadi ngaku ajalah, salah satu yang lebih suka beli apapun dalam kondisi diskon. Kecuali untuk barang yang memang harus dibeli, ya. Kaya beli beras  gitu, masa iya kudu nunggu diskon? Ntar gizinya didiskon juga lagi :p

Yang diskonan itu biasanya barang-barang tertier sih. Baju buat ganti-ganti, sepatu, tas, buku (kecuali buku yang emang udah ditunggu penerbitannya macam kaya Harry Potter dulu), dan seterusnya. Makanya gue sampe udah hapal di mana aja harus beli barang diskonan. Misalnya, di Gran Metropolitan itu ada Marks and Spencer Outlet. Lengkap banget barangnya, harganya? Mulai dari diskonan sampe special price. Lumayan banget lah. Atau outlet Charles and Keith, Pedro, Rococo, dkk di fX.

Ya emang sih, risikonya adalah barang-barang yang ada di sana bukan keluaran terbaru. Tapi alhamdulillah, gue bukan tipe  apa-yang-lagi-heits-gue-harus-punya. Jadi mau dari season kapan tau, kalo gue suka barangnya dan harganya cocok, kenapa nggak. Buat gue, yang emang dari sononya biasa aja, make barang lama (dan diskon! Haha) nggak nurunin harga diri. Jadi inget kata Bu Elly Risman, "Emang berkurang harga diri lo setengah ons kalo pake baju nggak matching?", hehe..



Tapi ya harus disadari, aneka promo atau diskon itu kadang bikin kita (kita? Lo aja kali Lit..) beli aneka barang yang sebenarnya nggak kita butuhkan.

"Bok ini sepatu BOGO, sayang kalo nggak beli. Kalo normal price kan lumayan mahal harganya". Sounds familiar? Haha, ini biasanya terjadi kalau DexFlex, si sepatu enak banget itu lagi diskon. Gpp kok, anggap aja investasi. Sepatu ini worth to buy! #pembenaran. Ada solusi lain, yaitu ngajak teman untuk beli barengan. Lumayan toh?

"Bu, kalau belanja minimal 300 ribu, dapat voucher 50 ribu lho. Nggak mau ditambah nih, sayang soalnya baru 280ribu". Alhasil langsung nyomot barang apapun dekat kasir. Pernah begitu juga? Saya pernah, hihi.. Padahal ya kalo dipikir-pikir barang yang gue ambil itu ga ada gunanya. Dan gue udah lupa juga barang apa gerangan saat itu yang gue ambil? Deym.

Tapi ya, nyadar nggak kalau promo dkk ini lebih banyak ditujukan pada produk perempuan? Atau pasar perempuan deh.

Jadi ya emang udah desainnya begitu. Banyak banget artikel marketing yang bilang bahwa salah satu cara memasarkan produk yang efektif ke perempuan adalah lewat aneka promo. Ya mulai dari diskon sampe trial atau package (beli 1 roti harga 3000, beli 2 roti jadi 5000).

Hal ini nggak lain karena perempuan lebih banyak melakukan sesuatu didominasi dengan emosi. "Kapan lagi harga segini dapat tas Marc Jacobs?", atau "Lumayan nih,mumpung lagi murah beli buat stok ah", dan seterusnya.

Tapi menurut gue wajar aja sih. Apalagi kalo lo pernah nonton acara tv Extreme Coupon itu, wah  gue sih berasa sangat wajar. Haha.

Mau tau ga, produk terakhir yang gue beli dengan promo?
Ceritanya gue emang lagi cari rok item. Tapi mau beli online aja. Nemu lah di zalora.com . Eh, kalo daftarin email bisa dapet voucher 75rb. Alhasil ga cuma beli rok, tapi bungkus sepatu juga. Padahal kalo dihitung-hitung potongannya nggak seberapa ya. Tapi saat klik 'buy now' berasanya "Lumayan lhooo", haha. Ah dasar emosi..

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

18 comments:

  1. memang promo itu lebih menghemat dan barangnya pun sama dengan yang biasa dijual biasa pas ga promo

    ReplyDelete
  2. Hahaha gpp lit, manusiawi bgt itu ngejar diskon dan semangat belanja. Btw gran metropolitan itu dimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gran Metropolitan dekat rumah, Nov. Kalimalang situ seberang RS Awal Bros. Lumayan2, ada outlet-nya MAP Bazaar juga *ahey!*

      Delete
    2. curiga mbak nop mau kesana ikutan ngintip diskonan MnS hihihi

      Delete
    3. Dhira.. di atasnya tuh malah ada outlet MAP Bazaar. Tank top Topshop cuma 50 ribuan, histeria lah, lumayan banget :))

      Delete
  3. hampir semua modis ya mbak :) eh ada mungin yg gak suka modis. mampir nih ke blognya mbak LIta untuk pertama kalinya hehehe. langsung aku save ya mbak link blognya

    ReplyDelete
  4. Hahaha.. Namanya juga perempuan :D masa sih adabyg ga suka modis? 😁
    Makasih lho udah mampir *ihiy*

    ReplyDelete
  5. akupun litaaaa!
    tapi masalahnya Ulil juga gitu, gawat deh.. malah kadang dia lebih gak bisa mengendalikan diri gitu kalo liat diskonan, jadi yang laki dia apa aku sih?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. ada temanku juga gitu Dhira! Dia doyan banget ngubek diskonan, terus suaminya malah lebih parah! Pokoknya asal diskon, walau cuma 10% dijabanin. Kalo aku sih, yang namanya diskon itu harus di atas 50%. Hahahaha.. *medit*

      Delete
  6. Hahaha... iya diskon 20 persen doang mah males yak. Aku juga modis kalo bgitu toss dulu ah :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss juga atuh! Diskon 20% mah bohong2in dompet doang hihihi

      Delete
  7. Tapi langka tuh dapet diskon 50% ke atas hihii...pertama kali mampir ke sini nih jeng Lita, permisiii :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. makanya, pas sale di atas 50%, langsung nyetok *meditnya ketauan banget* :)))

      Delete