Belajar Menunggu

Bunda sedang belajar menunggu
Menunggumu menyelesaikan makan siang saat sore mulai merayap
Menunggumu memunguti pakaian yang tersebar bak bukit kecil
Menunggumu selesai menangis karena kecewa

Bunda juga akan tetap belajar menunggu
dalam lelah bunda,
dalam kesal bunda,
dalam sibuk bunda,
dalam waktu bunda

Karena bunda tau, kamu pun pasti sedang belajar menunggu, kan?
Menunggu kapan saatnya harus meminta
Menunggu bunda mengerti apa yang kamu inginkan
Menunggu masa di mana bunda memahamimu
Menunggu kebersamaan yang selalu menanti di ujung hari

Menunggu pun ternyata harus dipelajari...

- taken from Novelmomlit, Ibu-ibu Anda -

Efek masih terharu, Langit pas gue kemarin ke Thailand ternyata nungguin gue dengan nggak sabar. Tumben banget, secara biasanya dia cuek. Gue bilang berangkat Selasa dan akan pulang Jumat. Di hari Jumat dia merengek ke nyokap untuk nelpon gue.

Kebetulan gue pake nomor lokal, dan di hari terakhir itu, pulsanya sudah habis. Udah check out pula dari hotel, jadi nggak dapet akses wifi, sehingga watsap atau bbm ga bisa dihubungi :( check out jam 11 pagi, dan baru sampai Jakarta jam 9.30 malam. Berapa lama Langit nunggu gue? Mau bicara sama gue? :'(

Semoga kamu mengerti, ya, nak. Bahwa ada hal-hal yang harus dengan sabar kamu tunggu :')


 Nanti ada waktunya kita bisa santai berdua di rumah seperti ini, kok :)

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. Ya ampun Lita, langsung melow gw
    I feel you banget Lit
    Gw dari hari senin pulang kantor lbh lama dari biasanya, dan tiap gw sampe rumah anak gw lagi duduk2 di bangku teras sama mbaknya
    Katanya nungguin gw dari abis magrib duduk disitu :(

    Btw pas jakmar gw liat lo deket area Maratoonz. Mau negur tapi ragu2 bener gak yah ini Lita :D hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kyaaa... samaaaa ini lagi mellow juga T___T
      Gue pernah tuh kejadian pas pulang Langit ada depan rumah, nungguin gue katanya :')

      Jiyah, Jakmar iya gue sempet ke Maratoonz kok padahal ga bawa anak. Ish, kalo lihat senggol doooong :D

      Delete
  2. Neng Lita, jadi ikutan mewek juga sayanya. You spoke my heart :'). Memang, banyak balada dan drama yang kita alami ya karena business trip. Tapi saya percaya, insya Allah itu pasti akan mendewasakan kita sebagai orang tua dan anak kita nanti. Orang tua sama anak sama-sama belajar bersabar :) meski kadang saya nggak bisa menepis, kok kayanya nggak fair ya buat anak kita. Tapi selama perjalanan dan tugas baik, saya masih percaya, insya Allah anak kita juga akan baik-baik saja... aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ammiiiiin...

      Ini kemaren bener2 di luar dugaan karena biasanya Langit ditinggal aman-aman aja, makanya nyokap sempat panik, Langit tumben nanyain plus hp gue ga bisa dihubungin. Takut ada kejadian kenapa2 *knock2 on the wood*

      Delete