Masak Dengan Anak

Gue nggak bisa masak. Rasanya hal ini udah diketahui secara umum ya. hahaha..
Tapi suatu hari, dia bawa pulang ini dari kegiatannya di sekolah:



Kan gue jadi terharuuu.. gue tanya, “Kan ibu nggak bisa masak nak..”. Langit bilang, “Itu lho kan ibu suka bikin kue pisang oatmeal, terus aku bantuin..”
Huaaah..


Padahal yang gue bikin itu hanya kue ala-ala. Gue kebayang seandainya gue beneran masak yang seru-seru dan lucu-lucu, pasti bangganya Langit lebih lagi, ya. Seharusnya sih hal ini jadi pemicu gue buat belajar masak. Tapi sayang disayang, jujur deh, gue ini nggak tau rasa. Jadi kalo masak suka nggak puguh rasanya. 

That’s why, hal yang gue masak biasanya emang yang gampil dan udah jelas rasa dari bahan dasar yang gue pake emang enak *curang*

Anyway, kalau masak atau turun ke dapur, gue emang selalu ngelibatin Langit sih. Entah untuk sekedar motong buah/ bahan yang dipake, mecahin telor, dan seterusnya.

Manfaat utama yang gue rasain dari masak sama Langit udah pasti bonding. Ceile. Kekinian amat sih, mementingkan bonding. Tapi serius sih, bisa ngajarin berbagai hal saat proses masak. Hal yang yaa… siapa tau berguna di masa depan nanti. Seperti ngupas  buah itu gimana, mecahin telor itu gimana, dan seterusnya. Sekali lagi, gue nggak jagoan di dapur, tapi hal-hal dasar sih tau.

Hal selanjutnya yang paling berguna adalah, Langit pasti makan apa yang kami bikin saat itu. Misalnya kalo gue bikin si kue pisang oatmeal itu. Kan rasanya kue sehat banget ya, secara nggak pake gula atau bahan fancy lainnya. Ya thok hanya pisang, oatmeal atau muesli, susu dan telor. Rasanya udah pasti nggak manis-manis amat. Biasanya namanya anak-anak kan suka sama makanan yang rasanya manis, harusnya dia nggak doyan dong. Tapi karena dia ikut proses bikinnya, dia makan dengan lahap.

Jadi, mungkin ini bisa jadi trik buat buibu yang anaknya nggak doyan makanan tertentu. Misalnya nggak doyan sayur, ya ajak aja masak sayur. Buat seolah-olah makanan itu dia yang bikin, pasti dia merasa hebat dan mau makan hasil masakannya. Well, setidaknya sih di gue berhasil :D

Minggu lalu gue syuting sama Net untuk salah satu sesinya dia yang Bikin Bekal Yuk. Kaget juga sih, kok nama gue disetujui untuk jadi narasumbernya. Secara gue ini, ya apa atuh…

Karena nggak punya kelebihan menyajikan makanan yang beda, plus gue ini orang nggak dikenal, jadi biar lebih istimewa gue ajak Langit deh. So here it is…


Yang diupload sama Net, cuma setengah :( tapi kalo mo liat boleh juga cek di bit.ly/nenglitanet ya!

Ternyata yang gue upload di Youtube sendiri di-block karena masalah hak cipta. Padahal ngupload karena yang ada di Youtube-nya Net cuma setengah. Huhu.. Ada saran upload di mana ya biar ga bentrok?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

6 comments:

  1. tips bagus ya mba. ntar gue kalo punya anak ga suka sayur diajak masak aja. sama seprti mba gue adalah perempuan gahar yang jarang turun ke dapur huhuihuhuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. iya nih, harus sering2 turun ke dapur kayanya :D

      Delete
  2. anakku 2th,kulibatin bikin jus sayur....dia masuk2in sayurnya gitu...trus dia bilang : bubu...mas mau minum....duh terharu anak saya minum setengah gelas jus wortel timun tomat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaah, seruuuu! Idem nih, Langit juga mau jus wortel gegara dia ikut bikinnya :D

      Delete
  3. bener bbgt mbaaa, ak skr jg baru mulai tiap weekend mau masak sama raya... abis bingung jg mau ngapain lg klo seharian :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku sih belum tentu tiap wiken, Ninta... Secara sini keterbatasan kemampuan masak :))

      Delete