Kapok Belanja Online?

Dengan kemudahan belanja online zaman sekarang ini, rasanya kita makin dimanjain dengan berbagai produk yang bisa dibeli (atau cuma dilihat) lewat sentuhan jempol doang. Mau cari baju, ah banyak. Lipstik? Berauran. Gadget? Sepatu? Tas branded? Sampe Tuyul aja konon pernah dijual di salah satu forum terbesar di Indonesia. Gilingan!

Tapi namanya belanja online, beda lah sama belanja dunia nyata. Kita cuma liat foto. Cuma percaya sama apa yang ditampilkan di layar. Ujung-ujungnya, modal rasa percaya.


gambar dari sini

Dengan modal percaya, sayangnya gue beberapa kali kecewa belanja di online shop.


Sepatu

Beberapa tahun lalu, gue nemu web pembuat sepatu. Modelnya emang pas banget yang gue pengenin. Asli, cakep bukan main (kata gue). Harga juga pas di kantong. Langsung order dong.

Karena bikin, jadi sistemnya PO. Setelah bayat, duduk manis sekitar 1-2 minggu katanya bakal jadi. Tunggu punya tunggu kok ga ada kabarnya. Setelah batas maksimal waktu (dan kesabaran) yang dijanjikan habis, gue kontak dong.

Eh ga dibalas!

Gue cari akun Twitter, lalu gue mention. Ga dibalas di socmed, baru dia balas watsap (atau line ya, lupa) gue. Ih, kzl. Seminggu kemudian barang sampe.

Alhamdulillah emang sepatunya bagus, jahitan rapi dan super nyaman!

Tapi bencana dimulai saat suatu hari gue nyadar kok rada bau ya? Iya, kaki gue jadi bau kalo pake sepatu itu. Baunya omaygaaaaat... Kalo dicelup ke kolam ikan rasanya ikan mati semua.

Fyi, sebelumnya alhamdulillah gue ga punya masalah sama bau kaki lho!

Cari-cari tau, katanya kalo sepatu kulit emang gitu. Rajin-rajin dijemur, kasih kopi, dkk deh. Demikian hasil browsing. Udah dilaksanakan semua, KOK TETEUB BAU!?

Akhirnya ya gue pensiundinikan sepatu itu. Padahal bagus dan kesayangan banget :(

Baju

Di Instagram saat ini menurut gue adalah tempat window shopping (yang berujung pada 'sis masih ada ga?') paling menyenangkan. Secara eike anak visual ya, jadi berasa dimanjakan dengan gambar.

Baju-baju kekinian mau dari harga di bawah seratus rebus sampe juta-jutaan juga ada. Komplet!

Suatu hari, gue terpikat dengan satu akun IG yang menampilkan baju-baju trendi dengan harga yang, AMAZING! Amazing murahnya dong pastinya.

Cus, order beberapa potong. (sombong ya kesannya? Tapi emang murah sih kan jadi kepengen banyak).

Taunya pas dateng, ya gitu. Bahannya licin lah, ga nyerap keringat lah, kependekan lah. Azab anak impulsif.

Lain waktu order yang harganya lebih reasonable untuk sepotong baju. Maksudnya ya nggak 25 rebu amat gitu, tapi masih pas di kantong. Pas datang, cakep! Makanya dah, kadang duit emang ga bisa bohong.

E-commerce
Gue lumayan sering belanja di e-commerce, jadi cukup tau lah prosesnya gimana. Terakhir awal Desember kemarin, gue lagi cari celana. Spesifiknya, gara-gara celana dari Cantik.com yang ini:


Gue jadi suka sama produknya si Covering Story. Tapi sayang di Cantik.com ga ada yang gue sreg model celananya. Cari punya cari ternyata Covering Story ada pula di PinkEmma. Langsung order dong.


lucu ya, celananya.. tapi arghhh!

Setelah konfirmasi bahwa gue udah transfer, nggak ada email lagi tuh dari PinkEmma. Gue pikir, ya sudah lah ya. Nah kebetulan lagi, di minggu setelah gue transfer itu, rumah selalu dalam kondisi kosong. Jadi gue pikir mungkin pas kurir datang, ga ada orang kali jadi dibawa balik. Tapi yang udah-udah, kurirnya nelepon kan atau nitip ke tetangga sebelah. Ini ga ada sama sekali. Ga ada pemberitahuan pun dari PinkEmma.

Setelah 7 hari kerja, gue email dong ke CS-nya. Ga dibalas. Satu hari, dua hari, seminggu, ga ada balasan.
Gue chat via web mereka, ga dibalas.

Gue mention di Twitter dan FB, ga dibalas. Fyi, gue buka tab mention mereka di Twitter, alamak! Yang protes banyak banget. Emang salah gue sih harusnya belanja di e-commerce yang udah biasa dan baik-baik aja ya kaya Cantik.com atau zalora. Argh!

Kemudian temen gue nyaranin kotak via watsap PinkEmma. Oke, gue watsap. Ga dibalas. Dua hari kemudian dibalas, isinya mohon maaf atas ketidaknyamanan. Ga ada solusi buat gue sih. Gue tanya nunggu sampai kapan, atau refund aja. Ga dibalas. Besoknya dibalas katanya kan difollow up ke suplier. Gue bilang refund aja. Ga dibalas. Sampe sekarang.

Ga seberapa sih mungkin ya. Tapi lumayan lah bisa buat beli lipstik.

Gue sebelnya, kalo dia udah klaim dirinya e-commerce, harusnya lebih profesional dong. Kalo dia ols rumahan, gue mungkin masih bisa ikhlas, kasarnya konsumennya mungkin masih di angka puluhan. Lah, kalo ini? Coba bayangin dari setiap transaksi di situs mereka kalo 30%-nya aja begini kondisinya, mereka untung gede dari situ dong? Dan kalo ols rumahan malah masih bisa kita kejar, karena personal. Lah ini kan perusahaan? Mo ngejar ke mana lagi coba gue?

Pas nulis ini, akhirnya watsap terakhir gue dibalas dan gue tanya proses refund. Mereka bilang prosesnya maksimal 1x24 jam atau nunggu barangnya minggu ini. Udah ilfeel, jadi gue minta refund. Belum dibalas lagi, tunggu aja nih gimana.
Gue mungkin lebih ke kesel dan kasian kalo ada konsumen yang mungkin anak kuliah atau baru kerja dan belanja di mereka lalu diginiin. 100-200 rebu kan gede buat mereka. Buat gue juga sih lumayan buat ongkos. Haha.

Ya mungkin pelajaran aja buat kita-kita ya. Kalo mo belanja online, lagi-lagi rekomendasi atau testimoni orang yang kita kenal baik itu perlu. Bukan sekedar karena iklannya ada di mana-mana atau fotonya bagus-bagus.

Terus, berdasarkan pengalaman ini apakah gue kapok belanja online? *umpetin bukti transfer*yaaa.. udah pasti nggak lah! LOL.


Kalo kalian pernah ada pengalaman nggak ngenakin saat belanja online nggak?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

19 comments:

  1. bener banget. Tapi gue juga salah satu penjual online loh mba (dulunya) dan pny byk pelanggan pas kerja stop deh. emang kadang2 konsumen masih suka nyari, ga jualan lagi kaka? hehehehe
    zalora lumayan bagus sih kemaren nyoba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jualan lagi dong kakak :D Jualan apa sih?

      Delete
  2. GW lagi belajar di onlishop nih mba. Nah komplain kaya gini yang coba dinimalisir, berusaha untuk akurat kasih informasi tentang barang yang akan dijual. Kalau ga bagus ga akan dijual. Makanya ga mau dropship, mendung gw spending nyetok barang daripada nama baik taruhannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo produksi rumahan, gue malah lebih maklum lho misalnya ada kendala atau apapun. Namanya juga ngerjain apa2 sendiri. Dan buat konsumen komplennya juga lebih mudah karena langsung ke seller. Si Pinkemma ini masalahnya kan e-commerce ya, jadi ada sistem sendiri. Nah kalo sistemnya nggak beres, komplen cuma ke CS tapi CS-nya juga nggak responsif, kan sebel. Mudah2an ols lo lancar dan sukses yaaa....

      Delete
  3. aku kalo OL shopping selalu cari yg bisa CoD mbak
    AKu susah percayaan soale :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah pertimbangan bagus! Noted mbak, patut ditiru nih

      Delete
  4. Baruuu aja sebelum liburan kemaren kesel sama salah satu ols di IG Lit. Ceritanya aku beli bra (udah ke2 kalinya, yg pertama ga ada masalah-brand lain). Dia nulis brand nya Wacoal, harga juga masih reasonable lah (lebih rendah dikit dari harga diskon konter), langsung aku beli 3 biji krn aku paling cocok sama brand ini. Eh pas dateng ternyata Luludi. Ya aku tau sih mereka 1 grup, tapi kan beda grade, beda harga, beda kualitas, karena aku punya dua2nya dan setelah beli brand ini ga mau beli lagi krn durability nya ga sebagus "kakak" nya. Eh ngotot dong dia kalo semua orang juga tau luludi=wacoal*ngok*

    Minta refund ga bisa, asli kesel banget waktu itu, sampe akhirnya aku komen di salah satu postingan IG nya (foto barang yang aku beli) yang intinya sih aku kecewa, eh langsung diblock dong. KZL abess dah pokoknya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaah itu nyebelin, Fit! Apalagi kalo ols yg ga mau terima komplen, kalo ga siap terima komplen ya ga usah masuk ke socmed dong. Buka warung aja! Nyebeliiin..

      Delete
  5. Aku juga pernah bermasalah dengan e-commerce yang sama, Mbak. Pertamanya karena kegiur sama iklan dengan harga murah. Eh taunya pas dipesen dia harus buat dulu barangnya selama sebulan. Aku rajin e-mail-in cs-nya. Akhirnya sampe juga. Sekarang rada khawatir belanja di situ. mending yang lain aja :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga diinfo dulu kalo barangnya PO? Apa barang yg aku pesen ini sistemnya PO juga kali ya? Ttp salah sih, harusnya diinformasiin ke konsumen kalo PO. Toh selama ini kita belanja kalo PO juga sabar kok.. Cuma kalo ga diinfo kan ya jd merasa ketipu, ya ga sih..

      Delete
    2. Seinget aku gak ada info apa-apa, Mbak. Makanya aku sedikit kesel pas ternyata harus di produksi dulu.

      Iya, makanya harus teliti lagi nih kita sebagai konsumen.

      Delete
    3. Iyaaa.. Padahal kalo sama nama besar kan mikirnya "ya masa ngaco" gitu pasti ya. Eh ga taunuay.. -__-

      Delete
  6. gw dua kali kecewa belanja ols
    kalau kecewa karena barang yang dibeli ga sesuai dengan yang kita bayangkan ya sutralah yah
    yang pertama bikin kecewa dulu pesen baju anak dan ternyata kurang 1 pesanan yang dikirim, gw ctc ternyata dia salah dan ngirim lagi barang yang blm dikirim tapi ga ada tuh permintaan maafnya..kzl
    terus yang kedua belanja sepatu, belinya buat anakku ternyata ukurannya kekecilan terus gw tanya yang jual bisa dituker ga dan dia jawab bisa. gw udah mau menyanjung2 nih ols karena baik banget bisa tuker ukuran dan satu lagi sepatu yang gw ternyata belum selesai proses produksinya. jadi orangnya nyuruh gw kirim balik. akhirnya gw kirim dan olsnya ngabarin pas sepatunya sampe, gw tunggu2 kok ga dikirim balik yah. gw akhirnya tanya gimana, ternyata olsnya lg sibuk berat kepotong lebaran dan dia minta maaf gw juga ditawarin extra 1 sepatu. gw mah happy dikasi barang gratisan yah. tapi kemudian ga dikirim2 juga sepatunya. gw tanya ulang ternyata katanya csnya ganti orang, gw diminta kirim historynya gw krm ulang historynya dan akhirnya sepatu yang gw dikirim dengan extra sepatu complimentary tapi sepatu qila ga dikirim alasannya belum ketemu ukurannya suruh nunggu dulu. gw tunggu 2 minggu ga dikirim dan gw tannya ulang dan dijawab csnya ganti lagi suruh krm history belanja gw .. hadeeeuh males deh. akhirnya ga gw urusin lagi. qila masih suka nanya sepatu aku mana? huehehehehe dan yang nyebelin sepatu extranya kayak barang sisa modelnya ga oke dan finishingnya juga ga bener, begitupun sepatu yang pengganti yang gw krm juga finishingnya ga bener. tapi udah keburu males mau protes.
    walaupun dia skrg menjual banyak sepatu ayng gw taksir tapi gw udah males deh ga mau pesen2 lagi..
    huehuehue
    panjang deh ceritanya..

    nah kalau pink emma, adek gw jg pernah ngalamin tapi bukan ga dikirim barang. tapi bermasalah sama kebijakan returnya deh, akhirnya bikin kzl jg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh kalo udh kepanjangan ceritanya, gue mending refund aja deh. Keburu sebeeeel..

      Delete
  7. Hai Lita, ah sok kenal biarlah.
    Kemariin ini baru aja KZL sama Olshop yg jualan dg what so called syar'i. Ya emang sih beli cuma kaoskaki sama manset tangan doang. trus kan ga dateng2 pesenan padahal di email notifikasi konon sudah terkirim. Trs konfirm lah via sms, livechat dan WA kalo saya minta nomer resi dan pake ekspedisi apa blabla supaya bisa track. Dijawab lamaaa bingit berhari2 trs begitu jawab: waalaikumsalam ukhti jangan suudzon blablabla syari words... Lhah no pic resi kan hoax ya. Trus intinya paketnya kirim balik ke pengirim dan akan dikirim ulang.. daan.. pas dateng barangnya kurang. Langsung deh sms balik dgn (ga mau kalah juga pake syar'i words) kalo jd pedagang hrs amanah

    Sekiaaaaan (Eliza)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. Intinya belanja onlineshop kudu hati2 lah ya.. Emang harus yg dipercaya deh.

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  8. Hahahaha, baru kejadian kemaren 2x salah satu ecomerce gede bikin gue sebel dan response lama buat refund. Emang blanja olshop kudu hati2 banget :)

    ReplyDelete
  9. kode voucher zalora ZBAP2OA3 dengan kode itu bisa dapat diskon 15% di zalora. khusus akun baru, no minimum order, free ongkir, bisa pilih bayar di tempat, dan garansi pengembalian barang 30hr. semoga bermanfaat

    ReplyDelete