Belajar Nulis Diary

Kemarin gue upload foto ini:



Sebenarnya ini project sederhana aja sih. Dadakan dan nggak direncanakan sama sekali. Eh sempet direncanakan, tadinya buat ntar-ntar kalo Langit udah rada gedean lah, gue kenalin nulis diary. 
Secara ya bok, gue ini doyan nulis diary. Diary tulis gue yang terakhir itu tahun 2005 sebelum akhirnya aktif ngeblog. Iya, dari SD gue udah punya diary. Gue suka nulis perasaan gue, rahasia (yang gue rasa nyokap gue baca sih) gue, dan sebagainya di sana. Buat gue, menulis diary yang rasanya saat itu remeh temeh nggak penting, jadi penting sekarang. At least memang akhirnya berkaitan sama karir gue dan gue udah tau passion gue ke mana dari dulu.

Oke, gue ceritain latar belakang pembuatan diary ini ya. 




Pas liburan kemarin, kami nggak ke mana-mana. Literally nggak ke mana-mana. Gue ga libur selain tanggal merah, plus gue ngelarin berbagai deadline. Akhirnya kami cuma jalan-jalan seputar komplek aja, main rumah kakak gue, ikut gue ke kantor. Ituuu doang yang dilakuin.

Bukan hanya itu sih latar belakangnya. Ada lagi hal lain. Langit tuh tipe anak cuek, random dan sedikit pelupa. Yang dua terakhir kayanya nular dari gue. Gue suka sebel kalo dia lupa sama berbagai hal, bahkan hal yang baru kenarin dilakukan. Puncaknya adalah nyokap gue nanya, "Langit kemarin jalan-jalan ke mana?", nyokap liat di Instagram gue kan. Terus dia bilang ke dokter. Padahal ke dokter itu kemarin lusa. Lalu gue tes dong, apa yang dilakukan secara kronologis. Dia ga inget bok.
Awalnya gue marah. I know, bodoh amat marahin orang lupa. Kemudian gue mikir, gimana caranya supaya dia inget?

Gue baru inget kalo dia pernah minta beliin buku diary gambar Sofia the First lalu mau buat gambar. Sama gue ga boleh, karena itu buat nulis.

Gue keluarin buku itu, lalu nanya, apa Langit mau ngisi buku itu? Dia jawab iya, yaudah gue bilang, kamu boleh ngisi buku ini tapi isinya harus kegiatan kamu ngapain aja selama seharian. Dia setuju.
It's so easy! 


Kemarin ada beberapa yang nanya kok Langit bisa mau aja sih? 




Waduh gue ga tau. Gue bilang begitu, dia mau. Dan sejauh ini, dia melaksanakan dengan gembira aja. Malahan gue perhatiin makin ke sini yang ditulis makin detail. Alhamdulillah kalo gitu kan, tujuan awal supaya dia mampu mengingat kejadian dan memanggil ingatan itu nyaris tercapai. 

Misi di balik ini sesungguhnya adalah, karena basic gue penulis maka gue pengin dong nurun ke Langit. Hehe, ibu ambisius ya?


Tapi nggak juga sih, gue percaya bahwa menulis adalah salah satu life skill yang harus dikuasai oleh semua orang. Bisa menulis itu penting, nggak usahlah jadi penulis buku/ scenario/ dkk, tapi jadi dokter pun lo harus nulis kan? Jadi sekretaris pun lo nulis kan, surat dan sebagainya. Bahkan sekarang lo juga kalo upload sesuatu ke socmed juga pake tulisan. Jadi kalo ada yang bilang “Gue nggak bisa nulis” harusnya nggak deh. Semua orang bisa nulis kok. Percaya kan?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

8 comments:

  1. Semangat, langit! Aku jg punya diary, mbak :)

    ReplyDelete
  2. i do believe mba. Semua orang harus bisa nulis dan gue merupakan orang yang sangat suka nulis hahaha

    ReplyDelete
  3. Tujuanku nulis di blog juga sama. Supaya gak lupa :D

    ReplyDelete
  4. Ehemmm.....salah satunya guehhh yg nanya....#ngaku wkwkwkwk

    Ga ambisius juga sih tp kan berlaku tuh "buah jatuh ga jauh dari pohonnya"

    ReplyDelete
  5. Sama.. aku jg pny diary sejak SD, nulis diary memang jadi berasa di dunia sndiri yaa.. asik bnr hehe..

    Lovelyristin.com/

    ReplyDelete