2 Aplikasi Favorit Di Gadget Saat Ini

Belakangan ini ada 2 aplikasi yang paling aktif gue pake selain Instagram untuk socmed, Snapspeed untuk edit foto, dan Whatsapp untuk komunikasi.


 Pokoknya keduanya bermanfaat dan berguna banget buat keseharian gue yang (sok) sibuk ini.

Yang pertama adalah Uber Taxi.



Aplikasi ini adalah aplikasi keluaran Uber Taxy, sebuah sarana transportasi umum ala taksi yang kita kenal itu.

Bedanya apa sih, Uber Taxy dengan taksi biasa?

Udah pasti mobilnya. Kalo Uber Taxy, pake mobil biasa (Uber Black -yang ada di foto di atas- ini versi murah. Jadi mobilnya sekelas Avanza,, Xenia, Innova, Jazz, dkk. Sementara ada Uber X itu versi premium. Ada Harrier, Alphard, Camry, dkk). Mobil-mobil ini tanpa stiker, logo, atau embel-embel apapun. Terus taunya mobil itu tergabung di Uber taxy apa bukan? Ya dari aplikasi dong, ah.

Jadi si Uber Taxy ini emang nggak bisa ngambil di pinggir jalan atau si pengemudi menawarkan ke sembarang orang. Mereka hanya ngambil penumpang berdasarkan pesanan dari aplikasi tersebut.

Di luar negeri, aplikasi ini udah sangat hits. Seorang teman yang sering ke luar juga bilang lebih seneng pake aplikasi ini kalo ke mana-mana saat di luar ketimbang naksi lokal.

Di Indonesia sendiri, Uber taxy baru masuk hampir setahun belakangan ini. Dulu gue taunya dari Vanya. Ih, Kak Vanya emang kekinian deh. Gue tau NTC dari dia, sekarang uber juga dari dia. Cara pake Uber ini gampang banget, tinggal download aplikasinya (ini direct link-nya: https://www.uber.com/invite/litai3ue jangan lupa masukin kode voucher gue yaitu LITAI3UE supaya dapat credit 75 ribu. Lumayan!).

Setelah itu lakukan registrasi cuma nama, email dan no telepon. Lalu kita bakal diminta masukin nomor kartu kredit. Lho, kok kartu kredit? Iya, sistem pembayaran Uber ini adalah langsung masuk ke kartu kredit kita. Jadi, kasarnya nih, nggak bakal berasa deh kalo kita lagi naik angkutan umum (taksi kan angkutan umum), secara naik turunnya kita nggak keluar duit sama sekali. Sesuai jargonnya si Uber, "Everyone's Private Driver".

Mahal nggak sih?
Sejauh ini sih, buat gue harganya sangat jauh di bawah taksi biasa. Contoh nih. Hari Minggu lalu gue ke rumah sepupu di daerah Kebon Jeruk, dekat Mal Puri Indah dari rumah gue di Bekasi, eh Kalimalang *ciye denial*. Jalanan macet pula. Lama perjalanan 1 jam 19 menit. Bayarnya cuma 97500. LUMAYAN BANGET KAN?

Atau kemarin Jumat gue ke kantor dari rumah, kondisi jalan nggak semacet biasanya sih memang, lama perjalanan 1 jam, biayanya hanya 62500. Asik ya?

Oiya, harga itu nggak pasti tapi lho. Tergantung dari lama dan jarak perjalanannya itu sendiri. Di dalam mobilnya juga ga ada argo dan biaya yang keluar di aplikasi hanya estimasi aja.

Terus taunya kita bayar berapa gimana?
Setelah kita tiba di lokasi tujuan, pengemudi bakal bilang dia akan tutup trip alias matiin sesuatu dari aplikasi di smartphone mereka. Nggak sampe 5 menit kemudian, email akan datang dari Uber yang isinya pemberitahuan jumlah biaya perjalanan lengkap sama jarak dan waktu tempuhnya.

Satu catatan lagi, untuk waktu-waktu rame, hujan atau memang lagi macet luar biasa, saat kita mau order Uber, akan ada tanda petir semacam notifikasi biaya Uber ada kenaikan berapa kali lipat. Kaya kemarin waktu mau balik dari Sency, kebetulan pas jam pulang kantor banget dan besoknya long weekend. Ketika gue buka aplikasi, ada tanda petir dan notifikasi bahwa harga Uber kalo kita order 2x lipat dari harga biasa mereka. Tapi teteu jatohnya lebih murah. Temen gue dari Plasa Senayan ke rumah di Cibubur jam pulang kerja, dan kena petir alias kenaikan harganya 1,7x lipat hanya kena 101000 saja.

Dari skala 1 sampai 5, gue kasih 4 buat aplikasi ini.

Ada kekurangan ga?

Sejauh ini paling estimasi nyampenya pengemudi aja yang suka kurang tepat, apalagi kalo di perumahan. Misalnya nih, rumah gue kan emang deket banget sama tol, di aplikasi jarak si pengemudi hanya 5 menit karena ternyata lagi di tol itu, padahal kenyataannya dia kan kudu keluar tol dulu, muter menuju komplek gue. Yah, itu bukan kekurangan kali ya, dia kan ngitungnya ya berdasarkan jarak aja. Hehe.

Masalah keamanan gimana?

Nah, kalo ini udah gue mah bismillah aja. Memang, di India gue baca pernah ada kasus penumpang diperkosa sama pengemudinya. Tapi kalau dipikir-pikir, di India kan emang belakangan ini lagi rame kasus perkosaan, ya? Atau ada juga di US atau mana gitu penumpang yang dibawa muter-muter sama pengemudinya sampe tagihannya jutaan rupiah. Penumpang protes ke Uber,lalu dikembalikan sama Uber-nya.

Masalah keamanan, gue bismillah. Seperti kata suami gue, kalo niat kita baik ketika melakukan apapun, insyaallah jalannya juga lancar. Ciyeh, suami saya suka bijak deh anaknya :D

Yang ke dua, apalagi kalo bukan Gojek?



Gue tau Gojek udah lumayan lama. Tapi taunya ya sebagai kurir.

Nah, beberapa bulan lalu gue nemu Gojek lagi mangkal di pangkalan ojek langganan. Kebetulan tukang ojek lainnya nggak ada, jadilah dia yang antar gue. Eh gue langsung seneng, soalnya dapet masker muka dan rambut #penting

Habis dari situ, langsung gue download aplikasinya dan jadi pengguna setia. Coba download dari link ini: http://go-jek.com/app dan seperti biasa, masukin kode ini ya: "528541779", lumayan dapet credit 50000 buat perjalanan pertama.

Sejauh ini gue nyaman sih naik Gojek. Selalu dapat pengemudi yang baik dan nggak sembarangan kalo bawa motor. Selain urusan transportasi, Gojek ini juga bisa buat macam-macam. Kurir untuk antar jemput dokumen, itu salah satunya. Kalo yang lagi hits belakangan ini adalah Go-Food, jadi si Gojek bertugas beliin kita makanan. Merchant-nya udah ada list-nya di aplikasi Gojek. Serunya adalah, free delivery! Jadi kita hanya bayar makanan yang kita pesan aja. Iksis banget kan? Gojek juga bisa buat beliin sesuatu ke supermarket, antre tiket konser atau bahkan ngambil race pack kalo kita mau ada ikutan event lari :D

Kalo Gojek mungkin nggak terlalu hangat isu keamanannya ya. Secara kalo kenapa-kenapa, ya tinggal lompat bisa deh dari motor. Hehe.

Beda sama Uber yang berkembang dari luar negeri, Gojek ini murni bikinan anak Indonesia. Coba aja Googling, deh (maap gue lagi buru-buru nggak nemu link beritanya. Ini hasil ngobrol sama tukang Gojeknya). Hal ini mungkin menyebabkan penerimaan Gojek lebih cepat di masyarakat dibanding si Uber, ya.

Kalo Gojek sistemnya bagi hasil 80% buat pengemudi dan 20% untuk manajemen, maka Uber konon kebijakannya tergantung dari pengusaha rental mobil masing-masing ke pengemudi. Kemarin sempat ngobrol sama pengemudi Uber yang ditentukan targetnya per hari. Tapi ada juga yang nggak.

Yang gue suka dari kedua aplikasi ini selain memudahkan hidup gue, juga pihak pemberi kerjanya ngasih harga cukup tinggi ke pekerjanya. Coba deh kalo naik Gojek atau Uber ngobrol sama pengemudinya. Pasti rata-rata mereka puas dengan sistem pembayaran atau penghasilannya. Ada pengemudi Uber yang bisa dapet 3-5 juta per minggu, ada juga pengemudi Gojek yang dapet 300-500 ribu per hari.

Luar biasa, ya?

Mengenai mematikan lahan taksi konvensional atau ojek konvensional, sih, kalo menurut gue setiap orang ada rejekinya. Sama lah kaya gue gini. Udah expired di satu tempat, ya anggap aja rejekinya udah selesai di situ. Kudu buka lahan baru untuk bikin dapur tetap ngebul #apasih  haha!


Udah pada coba Uber atau Gojek belum?

Btw, kalo ada aplikasi di gadget yang juga bermanfaat, menurut lo apaan? Kalo gue, umm.. apa ya? Mungkin bakal jadi bahan tulisan gue berikutnya ah!


Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

14 comments:

  1. Gw belon pernah cobain Gojek maupun Uber, Lit.
    Selama ini kalo males nyetir, gw masih ngandelin Bus ato nebeng. ( antara sok - sok low profile ato emang ngirit! hahaha)
    Tapi bolehlah gw cobain naik gojek ntar kalo lagi ada keperluan di antar Jakarta.
    Secara kalo gw naik gojek dari Tangerang ke Bekasi, Gw ngerinya pas turun dari Gojek, pant*t gw langsung pipih. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soook cobain,.jangan lupa masukin kode voucher gue ya biar.dapet kredit. Lumaayaaaan...

      Delete
  2. Berhubung gue tingal di Bogor, ngga bisa deh ngerasain enaknya pake Uber/Gojek. Halo, angkot! HAHAHAHAHA. Aplikasi di gadget, errrr, apa ya? Gue cm mainan IG aja sis. Boleh sis dibeli, promo! HAHAHAHAHA :)))))

    ReplyDelete
  3. Wah bener juga ya Gojek bisa dimintain tolong buat ambil race pack! #penting

    ReplyDelete
  4. Aku masih punya voucher $20 Uber Sydney loh. Blm sempet kepake :( Pas di Sinjepoh aku kira bisa dipake kan itu voucher (untuk naksi Uber jugak). Eh ternyata nggak bisa, hahaha. Per-negara beda2 yeee.... #yaeyyalah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, lumayan tuh padahal! #anaknyagamaurugi

      Delete
  5. aku belum punya palikasi itu di gadget mbak

    ReplyDelete
  6. Gue termasuk pecinta Gojek dari jaman Gojek belum pake aplikasi tapi harus nelepon operator. Terutama sih buat ambil atau kirim barang. Sekarang setelah ada applikasinya makin sukaaa deehh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa ..kalo dulu pas telp doang dijadiin kurir udah mantap yaa..

      Delete
  7. Ka kalo ada tanda petir trus kita masihpunya gratisan, itu bakalan dikenai biaya ga ka?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harusnya nggak ya, selama biaya perjalanannya masih sejumlah credit yang kita miliki :)

      Delete