Harinya Orangtua Kita

“Iya de, lumayan nih mama naik kereta udah dapet diskon soalnya masuk kategori lansia”

Deg!


Itu cerita nyokap waktu beliau ke Semarang naik kereta beberapa waktu lalu.


Asli, gue kaya nggak percaya gitu nyokap sama bokap udah masuk kategori lansia. Secara ya, kalo melihat mereka rasanya masih bugar untuk ukuran manusia yang usianya di atas 60 tahun. Atau mungkin gue subyektif bin denial, ya?

Tahun ini, bokap gue berusia 64 tahun sementara nyokap 62 tahun. Secara sekilas, di mata gue mereka masih terlihat seperti 10 tahun atau bahkan 20 tahun yang lalu. Bokap ke mana-mana masih naik motor, nyokap baru berhenti nyetir mobil beberapa tahun lalu pas tulang di panggulnya bergeser. Setelah itu ke mana-mana naik turun angkutan umum. Sering nih gue suruh naik taksi, tapi jawabannya, “Nggak ah, mahal”. Padahal kan dibayarin juga sama anak-anaknya. Tapi ya gitu deh, mungkin karena terbiasa dengan pola hidup yang sederhana, ya. Jadi ya gitu :D



Kalau lagi ngobrol bareng-bareng, baru deh gue sering mengamati keduanya dan tersadar bahwa mereka berdua sudah lanjut usia. Secara fisik, misalnya, rambut-rambut putih mulai menghiasi kepala, kerut-kerut juga mulai terpahat di kulit mereka, plus masalah gigi.

Untuk gigi, kalau bokap masih lebih sehat dibanding nyokap. Bokap gue giginya nggak ada lubangnya, lho! Mungkin karena dia memang lahir dan besar di daerah ya, jadi pola makan lebih sehat dibandingkan nyokap. Gigi nyokap ada yang udah ganti menggunakan gigi palsu. Nah, berhubung doski (nyokap maksudnya :D ) pake gigi palsu, ada beberapa hal yang perlu gue perhatikan kalo ngajak nyokap makan. Misalnya nih:
  • Makan makanannya jangan yang keras atau yang berpotensi lengket seperti permen karet (hehe). Maksudnya, kalo makan steak diusahakan yang pembakarannya bagus supaya nggak keras atau alot, makan ketan pilih yang masaknya bener, jadi nggak lengket-lengket banget.
  • Menggunakan pasta gigi yang sesuai. Jadi gigi palsu itu kan biar gimanapun bahan dasarnya beda sama gigi asli, bahannya lebih lembut gitu. Jadi, mencari pasta gigi yang bahannya cocok dan aman untuk gigi palsu itu wajib banget. Polident Pembersih Gigi Tiruan adalah cara yang aman dan nyaman untuk membersihkan gigi tiruan, karena Polident Pembersih Gigi Tiruan terbukti secara efektif dapat menghilangkan 99.9% bakteri penyebab bau mulut, tanpa menggores permukaan  gigi tiruan.
  • Selain pembersih, perekatnya juga perlu diperhatikan nih. Pernah lihat segmen-segmen komedi yang menggambarkan gigi palsu copot atau terlontar keluar mulut saat si pemakai gigi palsu tertawa atau makan nggak? Nah, Polident Perekat Gigi Tiruan telah terbukti efektif dapat membantu gigi tiruan untuk melekat lebih kuat selama 12 jam sehingga dapat meningkatkan rasa percaya diri pengguna. Polident Perekat Gigi Tiruan juga membantu mencegah makanan terselip di bawah gigi tiruan yang bisa menyebabkan ketidaknyamanan dan bau mulut.
  • Rajin-rajin ajak si pengguna gigi palsu ke dokter gigi. Eh, kalau nggak pake gigi palsu sih, juga harus rajin ke dokter gigi ya. Tau kan kalau banyak penyakit yang penyebabnya itu berasal dari mulut? Bahkan nih, gue pernah baca, bau mulut itu bisa jadi salah satu pertanda diabetes, gagal ginjal bahkan jantung!

Setiap tanggal 29 Mei adalah Hari Lansia Nasional. Nah, buat kalian yang orangtuanya udah masuk kategori lansia (atau kakek nenek masih ada), berikan sesuatu yuk buat mereka. Udah lama nggak jenguk, ya datanglah bawa makanan atau barang kesukaan. Nggak sempat ketemu, ya telepon lah. It won’t cost you anything, kan?

O, ya, satu hal lagi yang bikin gue sadar bahwa bokap nyokap udah masuk kategori lansia adalah, mereka suka mengulang cerita. Mungkin karena lupa aja bahwa mereka udah menceritakan hal yang sama ke anak-anaknya ini berulang kali. Awalnya sih gue suka, “Mama udah ceritain itu lho”, tapi lama-lama ya sudah. Dulu pas gue kecil juga pasti gue mengulang cerita atau menanyakan hal yang sama ke nyokap atau bokap. Jadi, mendengarkan adalah hal terbaik yang bisa gue lakukan saat ini.

Love you mom, dad!

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

14 comments:

  1. Dimaklum ya berarti mbak kalau orang tua suka mengulang cerita

    ReplyDelete
  2. Mbak Litaaaaaa. Saya nangis baca ini. Di meeting rame-rame pula. Hahahaha. Meeting malah bw. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaah, kamu sih miting malah blogwalking, haha..

      Salam hormat buat orangtua dan kakek nenek ya :)

      Delete
  3. Hiks. Jadi inget dulu alm bokap gw suka telpon nyuruh gw pulang kalo gw udah seminggu gak pulang ke rumah emak, padahal gw kan udah ikut suami. Katanya kangen. Hiks*mewek*.
    Sekarang, gw juga kalo jenguk nyokap ceritanya ngulang2 muluk.
    Hahaha...tapi gw maklumin sih. One day, gw juga akan mengalami itu... menjadi tua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di sini gue seminggu bisa minimal 2 kali ketemu bokap nyokap, alhamdulillah. Mereka bilangnya sih nengok cucu, mumpung masih sehat bisa jalan sendiri :') kadang suka kasihan, tapi kalo dilarang pergi sendiri dan nunggu kami yang ke sana, lebih kasihan lagi..

      Iya ndah, maklum dan dingertiin aja ya.. :)

      Delete
  4. mbak, bagian mengulang cerita itu nyess banget. ibu dan bapakku berapa tahun belakangan ini sering mengulang cerita :') ah, jadi kangen beliau berdua :')

    ReplyDelete
  5. hiks..bapakku pensiun sejak aku masuk SMP mbak, tahun 1999. dr sejak itu udah tergolong lansia. kmrn nih br ultah ke 81 :") so proud of him.
    ibuku nih yg lagi labil, udh masuk jenjang lansia jg, tp ketakutan pas dapet giliran naik haji bbrp tahun ke depan. takut gak kuat katanya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam hormat buat bapak sm ibu ya. Bismillah mudah2an perjalanan haji ibu lancar. Amiiin..

      Delete
  6. Gw belum pada saatnya bonyok mengulang cerita :))))) Mungkin harus siap-siap hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, harus siap2, Fen. Tapi kadang datangnya tanpa kita sadari lho :)

      Delete
  7. Nyokap dah 70 dan bokap lbh tua lagi.. udah biasa dengerin cerita ulangan sampe 10x, tapi tetep didengerin, soalnya inget sekarang Raya ngulang2 cerita mulu bisa sampe 20x... Dulu nyokap pasti ngedengerin aku ngulang2 cerita pas kecil :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa... nanti ada saatnya kita yang ngulang2 pertanyaan ke anak2 kan :)

      Delete