Say What You Wanna Say

"Emam", "Mimi", "Bobo", dkk..



Anak-anak identik sama cadel. Yang harusnya makan jadi emam atau mamam, minum jadi mimi, tidur jadi bobo (eh ini nggak cadel sih ya), dan seterusnya.


Buat orang dewasa, omongan yang keluar dari mulut para bocah ini memang menggemaskan. Tapi entah kenapa, gue nggak bisa melontarkan kalimat-kalimat demikian. Bahkan ke Langit.

Sejak Langit bayi, gue terbiasa menggunakan bahasa yang sesungguhnya. Minum, makan, tidur, main, bola, ibu, bapak, dan seterusnya.

Alasannya? Tak lain tak bukan karena memang gue aja yang mungkin merasa dirinya kurang romantis untuk ber-baby talk. Ini mah seriusan. Nggak tau kenapa, gue merasa diri gue konyol aja kalo melakukan baby talk atau berintonasi menja-manjaan.

Pas Langit bisa ngomong, ya pasti dia cadel dulu. Misalnya kata pertama dia manggil gue adalah bubu, tapi gue nggak jadi keterusan membahasakan diri gue bubu, lazimnya anak-anak yang lebih mudah mengucapkan sebuah kata dengan pengulangan (mama, papa, mamam, mimi, dkk, contohnya). Gue, ya, ibu. Sampai akhirnya dia bisa manggil gue ibu. Dan alhamdulillah, cepet sih dia bisa manggil gue dengan sebutan yang tepat. Demikian juga ke bapaknya.

Atau ketika Langit menyebut bowa sebagai bola, tuwe sebagai kue, woget sebagai yoghurt, dkk. Gue selalu menanggapi dia ngomong dengan bahasa yang sebenarnya.

Ga ada idealisme tertentu waktu itu. Murni hanya karena merasa gue bukan tipe cewe yang suka baby talk. Lah, ngomong sama Igun aja jarang bermanja-manja. Ga usah sama suami, sama bokap nyokap juga jarang ngomong menye-menye. Hehe.

Tapi kemudian gue sadar bahwa perkembangan bahasa Langit terhitung pesat. Baik dari segi teknis pengucapan (no baby talk dan pelafalan huruf 'R' juga lumayan cepet) ataupun segi kosakata.


Ini anak yang kalo bapaknya nyetir nggak akan berhenti ngomong (sebenernya di mana aja sih), sampe kadang kita komentar "Langit nggak capek ya, ngomong mulu?" :D

Ga mau GR sih, tapi memang waktu dia TK gurunya sempat bilang bahwa kemampuan kosakata Langit lebih banyak dibanding teman sebayanya. Mungkin karena dia hobi nanya arti dari sebuah kata kalo gue lagi bacain buku atau nyanyi bareng, ya?

Contoh, kami lagi nyanyi lagunya Payung Teduh (iye, Payung Teduh yang itu), ada satu kalimatnya "Kau berubaah..", Langit langsung nanya, "Berubah itu apa ya, Bu?" #Eaa . Dan banyak kejadian lain di mana dia bakal sibuk nanyain arti dari sebuah kata. Ndilalah yang ditanyain bukan kata benda (yang harusnya lebih mudah dijelaskan) tapi seringnya ya kata-kata gitu deh, berubah, lain, mana, dkk. Pening ga lo?

*ini gue terlalu banggain anak gue nggak sih, kesannya?*

Anyway, intinya sih, anak-anak kan bagai spons ya. Mereka menyerap dengan cepat terutama dari lingkaran inti, siapa lagi kalau bukan ibu, bapak, keluarga deh. Mengenai bahasa, menurut gue akan lebih baik kalo anak paham bahasa yang sesungguhnya alias menyesuaikan diri sama penggunaan bahasa umum dibandingkan kita yang menyesuaikan diri dengan bahasa mereka. 

Kenapa? Ketika mereka masuk ke dunia sekolah, misalnya, dia harus sudah bisa memahami kalimat-kalimat yang lazim digunakan, kan? Nggak ada lagi yang ngerti kalo dia minta kue tapu nyebutnya tuwe atau mau pipis tapi bilangnya iis :D

Mungkin cara gue ini bisa diterapkan kalo ada yang baru punya anak, atau pengin anaknya bisa ngomong lebih cepat. 

Ya, ada kekurangannya sih, memang. Yaitu kurang cute karena cadelnya nggak lama. Haha.


Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

18 comments:

  1. haha setau gw sih emang mestinya gitu kita ngmgnya tetep normal tapi jangan berusaha benerin anaknya juga.. Jadi kalo dia ngomongnya tuwe ya karena dia mikir itu bener kedengeran kaya kue bukan karena sengaja biar cute hahaha.. soalnya kan suka ada yang keukeuh benerin anaknya padahal mah emang dia mikirnya bener kita aja yang dengernya beda.. Konon begitu kata terapis wicara anak gw hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah.. Ada yg nambahin, makasih insight-nya! Iya, gue sih ga pernah benerin, tapi selalu merespon dengan kata yang benar. Jadi misalnya "Aku mau tuwe", dibalas dengan "Oh kamu mau kue?" gitchuw..

      Delete
  2. Untuk vocab yg emg udah jelas dan ketebak, gue kayak elo Lit. Tapi yg udah2 ada aja kata yg terlalu planet jd bikin semua bingung, nebak2, dan gagal. Jatuhnya anak malah stres karena maksudnya nggak nyampe.

    Nah buat yg kayak gini gue cariin pronounce yg lebih gampang buat lidah bocah. Misal d4 bilang sekolah itu kosah. Klo gak lagi ada kalimat yg bikin bs nebak artinya, bingung kan maksudnya apa. Yg kek gitu trs gw ajarin awal2 koyah...next ce/sekoyah...next sekolah. Gue sebut ke dia tetep sekolah, tapi gue ngajarin dia ngomong se/koyah.

    Prinsip gue cadel/perkembangan cara komunikasi yg krg mateng ga boleh ngalangin komunikasi itu sendiri.

    Demikianlah *salim.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Idiw, mantab kiatnya! Dulu Langit bilang sekolah itu cekowa, suka kebalik sama kecoa yang ada :)))

      Delete
    2. Nah itu dieee...oya kalok yg ngadepin paham. Kalo kaga makin sutris anaknyah sama lawan bicaranya haha

      Delete
  3. aku kurang suka ngomong di cadel2in ke anak-anak mbak

    ReplyDelete
  4. Gue ngga pernah ngomong baby talks yang dicadel2in, dan juga gue mengajarkan sus dan suami supaya gak baby baby talks cadel. Toh memang dasarnya bayi kan memang awalnya cadel kan, kalau kita ngikutin dia, dianya nanti nggak belajar, dan malah kita yang jadi ngikutin. Misalnya si Abby sampai sekarang bilang pesawat ya sepawat. Kita anggep lucu, tapi tetep kita bilang pesawat biar suatu hari dia sadar sendiri kalau salah hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok samaaa... Langit bilang pesawat juga dulu cepawat :)))

      Delete
  5. "Ini LODA nya mutel..."
    "RODA!"
    "Loda..."
    "RRRRRRODA!"
    "Lllllloooodaa..."
    "RRRRRRRRROOOOODDAAAA..."
    "Ban!"

    #kelar

    Btw bisa sama2 kita nulis ttg spons! Hahaha...

    ReplyDelete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  7. Wiiiih bagus nih, gue jga mau niatin ah ngomong yang bener ke anak ihihihi tapi abisan kadang bahasa baby suka lucu sih ya ahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih, bahasa baby emang lucu tp aku cuma lucu dengernya aja, kalo ngelakuin rasanya nggak gue banget. Haha..

      Delete
  8. hai mbak
    aq jg paling ga bisa baby talk dan manja2an ngmg sm suami atau ortu,hahaha
    ya walopun anakq sampe skrg umur 2.5thn masih cadel tp ya aq ttp aja ngmg kata yg sbnrnya,palingan eyangnya yg suka cadel2in kalo ngmg -.-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. iya, teman2 gue juga ada beberapa yang belum pernah ketemu Langit kalo ngomong dicadel-cadelin atau ala anak-anak. Lah pas dijawab, Langit mah ngomongnya udah biasa aja :D

      Delete