Pasang Spiral, Sakit Nggak?

Sakit, bro!

yang dipasang di kita ini ada talinya apa nggak ya? *ngilu*


Serius, gue nggak nakut-nakutin.


Cerita dari awal, ya. Jadi 40 hari setelah melahirkan, pas masa nifas selesai, gue langsung pasang spiral. Gue bahkan nggak consider alat KB lainnya seperti pil, suntik atau apa deh. Kenapa? Karena disuruh nyokap. Haha.
Iya, seriusan. Gue nggak browsing efek serta proses pemasangan spiral (atau IUD) itu seperti apa. My mom said so, jadi ya udah jalanin aja.

Proses pemasangan spiral sendiri, menurut gue mirip sama kaya lagi pemeriksaan dalam (lengkap dengan cocor bebeknya) – sumpah ngetik ini aja gue langsung merinding. Resenya, pas udah dipasangin cocor bebek, obgyn gue baru nanya, “Mau pake IUD-nya yang local atau luar, Bu?”. Yasalam, kudu banget diskusinya di saat cocor bebek terpasang? -___-“

Terus masih pula gue tanya balik, “Bedanya apa, dok?”.

Pemasangan spiral pertama berjalan dengan mulus. Gue masih nyetir pulang dan pergi sendiri. Obgyn bilang, setelah pemasangan spiral bakal ada pendarahan sedikit sekitar 3 harian, dan mungkin bakal muncul rasa ngilu-ngilu. Kalau berlanjut, disuruh balik lagi untuk ngecek.

Seminggu kemudian, gue balik lagi untuk ngecek posisi spiral dan lain-lainnnya itu. Karena aman, jadi lanjoooot Gan! Tapi diingatkan bahwa spiral ini masa aktifnya (macam pulsa internetan) hanya 5 tahun. Jadi gue disuruh rajin-rajin ngecek dan ganti spiral kalo emang belum mau punya anak lagi.

Fast forward ke tahun 2013.

Di tahun ini berarti spiral gue harus diganti (atau dilepas, kalau mau hamil lagi. Which I don’t).  Meski pemasangan spiral di 2008 adalah bulan Mei, gue ganti spiral di bulan Februari. Yah, hitung-hitung hadiah ulangtahun lah #err

Gue ‘bongkar pasang’ spiral di Hermina tapi beda cabang. Kalau dulu di Hermina Jatinegara dengan obgyn gue yaitu dr. Ifsal, kemarin sama dokter cewe di Hermina Galaxy yang namanya nggak perlu gue sebut. Padahal ibu dokter ini direkomendasikan sama beberapa teman gue yang di Bekasi. Tapi mungkin emang cocok-cocokan juga ya.

Berhubung udah masuk ruangan, mau ga mau ya harus terus maju dong. Gue melakukan ‘bongkar pasang’ ini sama persis dengan pasang pertama, yaitu setelah haid, yang katanya kondisi rahim lagi terbuka jadi prosesnya lebih mudah. Less pain. Katanya lho, ya.

Prosesnya terbilang cepat. Ya sama, suruh duduk di kursi yang untuk pemeriksaan dalam, lalu cocor bebek kembali datang, spiral dicabut, lalu dipasang yang baru.

Kedengarannya simple ya?

Tapi rasanya? Alamakjan! Gue nggak bisa menggambarkan dengan kata-kata, tapi yang pasti keluar dari ruangan itu gue black out. Pingsan.

Menurut suster yang bantuin gue, mungkin terjadi di gue karena gue emang takut jadi tekanan darahnya turun plus gue juga melakukan ‘bongkar pasang’ jadi ada 2 tindakan yang dilakukan di ‘bawah sana’.

Buat teman-teman yang mau pasang spiral atau IUD, saran gue adalah tenangkan hati, bulatkan tekad, dan jadilah Sang Pemberani #apeu. Eh saran sih, kalau cocok atau percaya sama obgyn-nya, mendingan pasang sama mereka (yang sudah dipercaya), karena kayanya ngaruh juga sih di gue.

Efeknya setelah pasang spiral apa aja sih?

Kalo dulu yang pertama, gue nggakk ada gangguan sama sekali. Haid aja memang lebih deras dan lama, tapi lainnya aman sentosa.

Sementara yang sekarang ini, haid masih deras dan lama. Tapi kalau kecapekan banget atau stres, maka akan muncul rasa sakit di pinggang (entahlah, tapi sepertinya di area rahim). Nyiksa? Sedikit. Tapi gue ga mau hal ini menghalangi aktivitas harian sih. Pake IUD atau spiral gue masih tetap lari, yoga, plates, dkk. Mencoba menghilangkan pikiran bahwa pake spiral nggak bisa ngapa-ngapain.

Ga mau coba alat KB yang lain, Lit? Sepertinya nggak, eh belum deh. I put my trust to IUD :p

Oleh sebab itu, belajar dari pengalaman, sepertinya gue harus menguatkan hati untuk menuju tahun 2018. 'Bongkar pasang' spiral memang menakutkan, tapi gue lebih takut sama hamil dan melahirkan. Ampuuuun... 
Doakan saya!


Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

42 comments:

  1. boleh gak dibius aja? aduuu aku bulan depan mau bongkar pasang gak sengaja kebaca ini T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ga nanya sih, bisa dibius apa gak. Huhuhu, bismillah ya semoga lancaaaar..

      Delete
  2. Eeeer.... pengen pasang spiral tapi jiper pas baca postingan inih... -_-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan jiper dooong, ini karena memang aku dasarnya penakut sama urusan 'di bawah sana' huhu.. Kayanya di tiap orang beda-beda deh. Mudah2an di dirimu lancar sentosa ya..

      Delete
  3. jangan2 sama niy spog sm yg diceritain Indaaah :)

    dulu sempet psg 2x iud, Alhamdulillah lancar jaya..sekarang udah tutup pabrik jd ga perlu ngalamin lagi pasang n copot lagiii..:p

    mudah2an lancar jayaaaa utk thn 2018 yaaaa, maaak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Pas tutup pabrik sakit nggak maaak?

      Delete
    2. tutup pabrik pas sekalian cesar anak ke-4, maak..jadi berasa sakit abis cesar aja gitu, sama sakit pas bayarannya siiy wkwkwkwk..udaaah, abis ituuu, mengutip kata dokter anastesi "always coca cola deh..." :)))

      Delete
    3. (( SAKIT PAS BAYAR ))

      Bongkar pasang jugaak nih, dihitung 2 kali tindakan. Hahaha

      Delete
  4. Lit, kata Leony, masang spiral itu emang tergantung DSOG nya deh.
    Dulu abis ngelahirin Athia, gw sekalian kontrol abis melahirkan terus ditawarin mo pasang IUD gak sama DSOG gw. Katanya harus nunggu haid dulu, gak tuh waktu itu gw lagi gak haid pasang spiral sama Prof Yun.

    Sebenarnya gak terlalu sakit sih, Lit.
    Prof Yun nya pake bilang sih " jangan liat ya" waktu dia nyiapin IUD nya, eh gw kan jadi penasaran pengen liat dan ngeliat IUD nya yang panjang itu (eh ternyata belakangan digunting ya. Dodol ih !), gw langsung tegang.
    Megang kursi kenceng-kenceng kayak mo beranak di atas pesawat yang lagi turbulance.
    Makanya gw justru lebih ke "tegang" daripada " sakit" sih waktu itu.

    Abis tuh, gw pengen sholehah. Cari dokter perempuan di Hermintje Galaxyong. Masang pas haid dan alamaaaak, ah sudahlah panjang kalo gw ceritain ulang di sini. Pokoknya sakit !

    Intinya : gak semua dokter kandungan jago masang gituan. Udah. Itu aja tips dari gw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa emang kayanya tergantung obgyn ya, Ndah. Elo sama sapa di hermince? Jgn2 samaan kita.. Japri dong

      Delete
  5. kayaknya tergantung Obgyn deh mba.. aku sih pas pasang aseliiiik ga ada sakit2nya...
    malah pas dokter bilang udah, aku jawab: udah dok gitu doank... hahahaha.. *jumawaa*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kaaaan emang kayanya tergantung obgyn yak. Bisikin dong, di mana Sama sapa?

      Delete
  6. Aku takuuuuut mvak , makanya gak Kb :-D

    ReplyDelete
  7. Pas zua dulu aman-aman aja pake spiral.. Pas imii.. Ya ampuun sampe ngeflek dan geser akhirnya dilepas.. Skrg pengen pasang lagi soalnya kalo pake karet.. Ya gitulah huahahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gitulah gimana sih maksudnya, Dhiraaaa.... :p

      Ngeri amat sampe geset x_x

      Delete
  8. Replies
    1. Aku lihat gambar spiral aja ngilu, Nov..

      Delete
  9. huhuhuu... aku baru mau pasang, langsung ciut nyali abs baca ini.. huhuu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduuuh jangan ciut atuh, mudah2ann Obgyn-nya capcus jadi proses pemasangan spiral lancar. Aku turut mendoakanmu, cemungudh!!

      Delete
  10. mbak aku gak kb hahahaha..

    abis awalnya kalau yang minum dan suntik takut ngaruh ke asi. sekarang asi udah selesai.. belum minat pasang begituan. soalnya aku punya dua temen yang akhirnya jadi juga meskipun udah pasang iud. kalau jadi beneran, alhamdulillah rejeki.. tapi satu temenku karena gak sadar hamil jadi keguguran. ah aku makin ngilu.

    tapi ada juga sih mbak yang aman sentausa dan kayaknya biasa banget gitu setelah pake itu.. tapi apadaya sampe sekarang belum bernyali. jadi selama dua tahun ini berhasil pakai sistem manual tradisional yaitu sistem kalender horeee..! x))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya, emang sebenernya kalo kata Yang Di Atas jadi, maka jadilah :)
      Aku pake emang manut aja sama kata mamaku, hahaha! Makanya nggak googling atau apalah dulu sebelum masang. Pas udh pake baru googling, lah serem ternyata x_x

      Delete
  11. Alamakjaaan... *nganga *sakitperut *jantungberdebar *mulaigalau

    ReplyDelete
  12. Nah ya.. Aku yang belom menikah langsung gedabrukan baca postingannya, Mbak.. :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh belum nikah atau melahirkan, sebaiknya jangan baca. Ntar parno, Hihihi

      Delete
  13. eh mba, ini beda pandangan yaa.. emang sih belon bongkar pasang, baru pasang ajaa. KB setalah anak 15bl *gleek* tapi serisan engga sakit, engga ngilu, yaudah aja gituuu :D sama di hermina jugak, tapi hermina tangerang *engga nyambung* apa kalik kuat2an iman, aba eike yang badak, apa dokternya cocok, yaa engga tau jugaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Whoaaa beruntung sekalii... Mudah2an pas bongkar pasang juga lancar yaa

      Delete
  14. aih mbak, beneran sakit juga ya pas dibongkar? Gw udah mau expired nih, udah mau 5 tahun, tapi nunda-nuda mulu mau ngebongkar takut sama sakitnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masalahnya mau sekarang atau ditunda 10 tahun lagi, sama juga tempat yang di'bongkar'nya. Jadi gue milih yang "lebih cepat lebih baik", hahaha.. Goodluck yaaa!

      Delete
  15. Kok gue baik-baik aja, sih, pas pasanng? HAHAHAHA! Tapi gue udah mulai jiper menuju Agustus nih, mau ganti karena udah 3 tahun, udah lupa rasanya :p

    Btw mencoba menjawab pertanyaan elo soal benang pada spiral yang ada di gambar, jawabannya adalah iya, ada benangnya, dong! :p Itu kalo dokternya nggak jago motongnya, nanti suka berpengaruh saat berhubungan haha

    ReplyDelete
  16. Mba..emang bs ya kl bongkar di dokter yg bkn pssang....aku mo bongkar tp dokter ku ini antrianny bnyk n dah antri lama ditinggal ada yg operasi...jd dah males duluan

    ReplyDelete
  17. Jadi inisial nama depan obsgynnya siapa? Jgn2 obsgyn gua lagi?!
    BTW, gua mah udah kenal pake cocor bebek Dan USG transvaginal, cuma gua jadi gentar mau KB setelah baca post lu ini. Huahahaha

    ReplyDelete
  18. klo aku blom punya nyali mw pasang iud,pdhl udh harus gnti selama ini suntik 3bl sdh hampir 7th,dokter saran pake iud krn gk bagus suntik kelamaan...baca ini jd tmbh ciut..hiksss

    ReplyDelete
  19. klo aku blom punya nyali mw pasang iud,pdhl udh harus gnti selama ini suntik 3bl sdh hampir 7th,dokter saran pake iud krn gk bagus suntik kelamaan...baca ini jd tmbh ciut..hiksss

    ReplyDelete
  20. Saya jg pasang iud,tp pasangnya saat operasi cesar,katanya bisa ampe 10/thn,ada ya?
    Trus aman ga kalo yoga dan senam?

    ReplyDelete
  21. Saya jg pasang iud,tp pasangnya saat operasi cesar,katanya bisa ampe 10/thn,ada ya?
    Trus aman ga kalo yoga dan senam?

    ReplyDelete