Percaya Nggak?


*apa gue pernah nulis blogpost dengan judul ini ya? Ah never mind*

Semalam pak suami izin mau ke tempat nongkrongnya yang biasa. Jam 9 malam baru jalan. Mau balik jam berapa coba?

Tapi gue nggak ngelarang dia sih.     
Kenapa?
Pertama, gue tau kalo nongkrong di sana paling kalo ga ngobrol, main pingpong atau main kartu.
Ke dua, kalau nggak dikasih ya kasian lah. Sama kaya ibu-ibu, gue yakin para ayah juga butuh me time (walo mungkin mereka lebih sering ya -nuduh). Stres kali kalo rutinitasnya kerja- rumah doang.
Ke tiga, gue insyaallah percaya sama dia nggak bakal ngapa-ngapain. Lagian mau ngapain juga ya?

Apakah kepercayaan itu datang sepaket saat gue nikah sama dia? Oh tentu tidak.

Kebiasaan gue nonton dan baca kisah kriminal jadi bikin otak gue suka bertanya sampe detail. Yang mana hal ini nggak dia sukai, berasa diinterogasi pak polisi kali ya. Lalu sering bikin berantem. Nggak enak banget.

Sampe kemudian gue mikir, capek ye bok begitu. Sutra lah.

Rasa tidak percaya bikin pikiran negatif sih, yang gue rasain. Sementara, rasa percaya malah bikin jalani hidup lebih enteng. Kalaupun lawannya mengkhianati kepercayaan, itu urusan dia sama Tuhan. Karena khianat kan dosa ya..

Rasa percaya nggak cuma harus ada dalam sebuah pernikahan atau hubungan cinta-cintaan. Tapi juga hubungan lainnya. Mulai dari orangtua dan anak sampai kerjaan.

Gue sangat menghargai betapa bokap nyokap gue percaya sama anak-anaknya. Bayangin, punya anak 2 cewek, kerjanya di bidang kreatif, sering ke luar kota, atau ga pulang nginep di kantor. Kalo kami bandel, bisa aja dong ngomong tugas luar kota padahal jalan sama pacar? Atau bilang lembur padahal dugem?

Tapi alhamdulillah nggak *eh ga tau ya kakak gue. LOL. Buang body*.  Tapi bener deh, seinget gue ga pernah sih bohongin nyokap cuma karena pengen clubbing, misalnya. Nyokap pasti tau. Kalaupun nggak bilang pas berangkat karena biasanya cus dari kantor, tapi pulangnya ya kami cerita. Dan dia dengerin aja tuh ga pernah marah.



Gue inget banget pertama kali belajar ngerokok *belajar kok ngerokok? Cih*. Nyokap bilang, "Mama nggak ngelarang kamu merokok tapi nanti kalo kamu udah bisa punya uang sendiri". Ya kalo dipikir bener juga nyokap. Lah keluarga kami kan sederhana,  beli rokok pake uang jajan yang ada mah sayang banget! Langsung berhenti dong!

Tapi begitu mulai kerja, baru deh ngerokok lagi. Dan nyokap menepati janjinya, nggak melarang. Cuma pesan, "Jangan banyak-banyak".

Mungkin karena nyokap percaya sama anak-anaknya ya, jadi kami lebih merasa nyaman untuk ngomong apaan aja. Bayangin kalo nyokap adalah orangtua yang overprotektif dan nggak percayaan sama anaknya? Mungkin gue udah bengal banget 😁

Tapi dengan rasa percaya yang dia berikan, malah bikin gue nggak enak kalo menyalahgunakan kepercayaan itu. Kayanya gue pernah cerita deh, masalah puasa aja yang kasarnya nih nyokap ga tau di luar gue ngapain, kalo batal puasa ya gue ngomong. Hal sesimple itu..

Kalo masalah kerjaan, lagi-lagi gue kasih contoh pak suami (aih kesannya suami gue inspiratif yak). Dia pernah ngomong, "Gue ini pinter banget ya nggak, duit nggak ada, penampilan juga nggak, satu-satunya yang bisa gue 'jual' ke orang yang ngasih kerjaan ya rasa percaya". Duh well noted.

Gue juga merasakan hal yang sama.
Pinter? Biasa aja. Lulusan kuliah swasta dalam negeri yang nggak terkenal. Bukan luar negeri atau sekolah negeri bergengsi.
Penampilan? Biasa aja. Naik angkutan umum atau ojek, jadi agak kurang praktis kalo pake high heels, baju panjang melambai atau setidaknya make up yang tetap kinclong sepanjang hari. Pokokna mah jauuuuh dari hijabers yang kece-kece *entah kenapa gue juga suka merasa ajaib kalo bergaya seperti itu, mungkin emang bukan gayanya juga ya -pembenaran*.
Networking? Standar juga. Lah secara gue kerjanya beda-beda industri; tv, agency, digital... Sampe suka bingung sendiri latar belakang saya apa yaaah? Yang ada jaringan yang gue kenal ya itu-itu aja.

Apa lagi ya?

Kalo dipikir-pikir, bener kan modal gue cuma dengkul sama rasa percaya? Kalo udah ga dipercaya, apa lagi modal gue cobak? Makanya dari sekian hal yang gue miliki, hal ini yang paling gue jaga.

Kalo inget tempat kerja serius pertama, gue dari anak piyik yang kerja sambil kuliah terus bisa jadi kepala divisi dalam waktu 4 tahun, rasanya nggak mungkin kalo bukan karena rasa percaya :')

Kenapa?
Ya karena ini berkaitan dengan perasaan orang lain terhadap diri kita (nah kalo pake perasaan emang susah sih ya. Hahaha). Kadang lo bisa rasain aja kapan bisa percaya sama orang lain kapan nggak. Serius deh, you can feel it to the bone. 
Kalau urusan penampilan, otak, dst kan hal internal yang bisa kita tingkatkan sendiri. Sementara kepercayaan itu sifatnya natural, apa adanya. Nggak bisa dipoles seperti layaknya nutupin jerawat dengan foundation :)

"Trust takes years to build, seconds to break and forever to repair"

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

5 comments:

  1. Sama, Lit. Gw juga dulu dibesarkan dimana orang tua gw percaya sepenuhnya sama gw.
    Temen-temen cowok gw bebas lho main ke rumah gw. gak ada cerita bokap gw kayak satpam ngusir temen-temen cowok gw.
    Tapi gw pikir itu justru strategi orang tua gw lho. mereka justru kenal dengan siapa gw bergawul, siapa aja laki-laki temen anaknya. Malahan temen-temen cowok gw biasa ngobrol sama bokap nyokap gw. Bahkan waktu kuliah gw pulang pagi sama temen-temen gw, bokap gw yang ngejemput gw di pager.
    Tapi emang gw jaga kepercayaan itu.

    Agak beda sih sama keponakan gw yang dibesarkan gak boleh membiarkan temen laki-laki ke rumah. Yang ada malah janjian sama laki-laki di luaran. Ortunya malah gak tau anaknya pergi sama sapa.

    Sampe sekarang pun gw berusaha menjaga kepercayaan Hani sama seperti gw berusaha jaga kepercayaan orang tua. yang penting menurut gw, pondasinya emang harus kuat ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok kamu serius sih tumben kakak indah :)

      Iya bener Ndah, gue pernah kok melakukan janjian di luar gara2 sama nyokap dilarang pacaran sama seseorang. Yaudah, jadi ngumpet2. Amat sangat ga enak, apalagi gue kan biasa apa2 cerita juga sama nyokap yak..

      Btw, ini beneran mau serius ya? Gue baca sampe akhir komen panjang lo kirain bawahnya bakal ada becandanya :D

      Delete
    2. Lho, selama ini gw komen tuh selalu serius lho, Lit. Hihihi

      Delete
  2. Lit, kepercayaan lo nggak berkurang karena gue mendadak batal menghadiri gathering kan? hahaa :p

    Anyway, gue juga pernah share ini di MD, gimana orang tua gue membangun kepercayaan dalam keluarga. Sama kayak Indah, gue juga nggak mengalami bapak kayak satpam yang hobi ngusirin orang. Bergaul sama siapa aja boleh, yang penting empat pesan beliau: no sex bebas, no narkoba, no criminal act, dan kalau ternyata kebablasan juga kena bisikan setan trus hamil atau kecanduan obat, pulang aja, nggak usah lari. Karena Bapak dan Ibu nggak akan marah, tapi akan membantu menyelesaikan masalah tersebut.

    Sedap ye? Abis dikasih pesan begitu, gue yang malas aneh-aneh hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaah Ki, gue inget lo pernah nulis ini (ya kalo ga inget kebangetan :)))

      Bokap nyokap gue ga pernah explicitly ngomong kaya bokap lo, tapi tergambar jelas deh kalo begitu caranya mereka. Alhamdulillah ya, besar di keluarga yang demikian :)

      Gpp batal datang, yang penting artikel lancar *teteub* :))

      Delete