Learn To Fly..

Saat nulis ini gue lagi under the night sky depan kolam renang hotel Le Meridien Jimbaran Bali. Cieee.. Kedengerannya eksis ya bok? Kerja ini mah.. Haha!

Kaitannya dengan terbang, jadi gini.. Gue selalu bermasalah sama terbang. Naik pesawat maksudnya :D

Nggak sih, alhamdulillah bukan takut terbang atau paranoid. Tapi masalah sama kuping pengang saat tekanan udara berubah.

Gue rasa banyak orang yang ngalamin ini, tapi yang gue alami ini mah nyebelin. Nggak mau bilang parah ya, karena mungkin banyak yang lebih parah.

Waktu itu pernah ke Bangkok tapi pesawatnya nggak direct melainkan transit di Brunei karena pake Royal Brunei. Saat itu kondisi gue lagi flu, demam lumayan berat. Pengangnya kuping itu nggak hilang sampe semingguan 😞. Akhirnya nggak bisa enjoy trip tersebut.

Setelah itu jadi pelajaran banget buat gue kalo mau terbang persiapannya panjang hahahha..

- Bawa sekantong permen.
Konon untuk mengurangi pengang, mulut kita harus gerak terus supaya saat tekanan udara berubah si katup apalah itu dalam kondisi bergerak.
Apakah berhasil?
Kalo kondisi lagi fit, langkah ini berhasil. Kemarin pas berangkat ke Bali kondisi badan lagi enak jadi makan permen tanpa henti sepanjang jalan aja. Alhamdulillah nggak pengang.

- Nguap
Ini sama sih kayanya penjelasannya kaya di atas. Tapi ini bisa dilakuin kalo kuping udah telanjur pengang bukan jadi antisipasi kaya si permen. Dan kayanya juga berhasil kalo nguapnya itu bneran bukan yang dibuat-buat asal mangap doang.

- Minum obat yang bikin ngantuk
Ini kalo lagi sakit atau sekedar pilek. Biar tidur atau nguap mulu 😁
Sejauh ini trik ini berhasil. Alhamdulillah..

Kenapa gue bisa pengang segitunya? Konon kalo yang punya sinus emang begitu. Suami gue juga gitu soalnya. Deritanya sama..

Ada yang bisa share giman caranya supaya kuping nggak pengang? Share dong supaya bisa dilaksanakan pas perjalanan pulang besok.. 😉

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

No comments:

Post a Comment