Pentas Akhir Tahun

Dulu jaman sekolah, gue seneng banget sama yang namanya pentas akhir tahun. Kenapaaa? Karena saatnya aku tampil di panggung! Yup, gue emang banci tampil jaman kecil (pas udah gede jadi pemalu- uhuk). Segala panggung sekolah, sampe 17-an Agustus pasti gue tampil :D

Nah, kemaren Langit pentas akhir tahun sekolahnya di Horison Bekasi (gaya bener sekolahan jaman sekarang, dulu SD gue aja cuma di lapangan sekolah -___-

Sebagai emak-emak yang merasa dulunya banci tampil, gue mencoba menularkan ini dong, ke Langit. Untungnya, Langit seneng kalo gue minta dia ngulangin gerakan tarinya dirumah. Menurut guru kelasnya juga, Langit udah pinter ikutin gerakan nari sesuai sama musiknya. Hore!

Hari Minggu pagi, kami sudah bangun. Igun belum sih, gegara nonton Euro, jadi bangunnya siang melulu. Tapi dari malam sebelumnya udah bolak balik gue ingetin bahwa besok harus bangun pagi dan jangan sampe berantem cuma masalah bangun pagi doang, hehehe...

Di TKP, orangtua murid nggak boleh ikutan ke backstage. Jadi gue bener-bener clueless anak gue bakal pake baju apa, bakal rewel apa nggak. Cuma taunya Langit suka bilang, "pake topi yang ada kodoknya". Gurunya juga bilang sih, pake kostum kodok. Tapi penasaran kan ye, bentuknya macam apa. Untung ada penyelundup @adityamoetiara yang berhasil motret Langit dan ngirimin ke gue *cium Moeti*
Sang Kodok siap beraksi :D

Tunggu punya tunggu, lama bener giliran kelasnya Langit tampil *ya iyalah, yang diduluin kan anak-anak TK yang wisuda, kale*. Akhirnya operet yang judulnya 'Jangan Takut Gelap' itu dimulai. Jadi ceritanya ada keluarga beruang, ayah-ibu-anak, mau tidur, tapi anaknya sebelum tidur dengar aneka bunyi-bunyian hewan sekitar. Mulai dari burung hantu, tikus, serigala sampai si kodok. Lucu banget lihat anak-anak ini pada jogedan.
Belum giliran Sang Kodok muncul, baru aja tikus-tikusnya masuk, eh Langit tau-tau muncul sambil lompat-lompatan sendiri! :)) Nggak sabar pengen tampil, dia, rupanya! Nah, pas lagu Sang Kodok sih, dia agak ga terkontrol, gegara gempita sama lommpat-lompatan. Hihihi..
Begitu giliran lagu Kakak Tasya, Jangan Takut Gelap, kebetulan dia ngefans banget sama Tasya, baru deh menari dengan semangat paling depan :D

"berdoalah sebelum kita tidur, jangan lupa cuci kaki tanganmu..

"sang kodok eh, eh, sang kodok.."


By the way, jadi biasanya acara sekolah Langit, Igun jarang ikut, kan. Nah kemaren dia ikut, otomatis kamera dia yang pegang. Lalu, #terigun2012, abis Langit kelar pentas, dia nyamperin gue dan ngomong, "Ini Langit bukan?" sambill nunjukin hasil foto-foto di kamera -___- Untung aja, bener, kalo salah cemanaaaa......? :))
 
Oh iya, yang paling hebat sih, guru-gurunya deh! Aselik. Mereka udah stand by di hotel (dibukain kamar) sejak Sabtu, terus malamnya itu ballroom-nya kan dipake sama SMA untuk prom night samp jam 11, jadi mereka baru bisa dekor-dekor setelahnya. Gue sempet nanya sama guru kelasnya Langit, sempat istirahat berapa lama, "Aduh, saya belum tidur ini, Bu..".

Gile ga sih, udah ga tidur, terus ngadepin anak-anak usia 3-5 tahun lebih dari 10 orang, dan anak orang! Hadeeeuh, gue kalo kurang tidur ngadepin anak sendiri aja suka kurang kesabarannya :(
Guru itu pekerjaan mulia, bener. Tapi guru PG-TK itu kerjaan paling mulia di seluruh muka bumi, deh!


Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

No comments:

Post a Comment