Pulang Malam= Kerja Maksimal?

Dulu, waktu gue belum nikah dan kerja di PH, kerja gue lumayan gila. Apalagi pas gue megang program live yang tayang setiap hari. Rasanya udah pernah gue ceritain bahwa gue waktu itu hanya pulang buat ganti baju, mandi, dan tidur bangsa 1-2 jam.



Tapi waktu itu ngejalaninnya memang fun, karena usia masih muda dan gue bisa belajar banyak saat itu.

Masuklah gue ke Astro. Di sana sistem kerjanya lebih teratur. Tim produksi punya meja masing-masing, jadi kerjaan plus koordinasi banyak dilakukan lewat email. Kerjanya kantoran, deh.
Masuk kantor pagi, jam 5-6 pulang. Jam 12 makan siang. Kondisi ini bikin gue lumayan kaget. Secara sebelumnya kalo gue datang sebelum jam 12 itu dibilangnya, "Tumben Mbak Lita datang pagi" :)) belum lagi urusan jam makan, wah super berantakan!


Lama-lama gue beradaptasi dan bahkan merasa kerja gue jadi sangat efisien. Karena kerjaan harus kelar sebelum malam menjelang. Kalo nggak, ya bakal sepi aja di kantor. 

Kerja dari pagi ternyata bikin semua pekerjaan terselesaikan lebih cepat. Apa beban kerja gue yang emang lebih ringan? Nggak juga. Mungkin lebih ke sistemnya juga udah kebentuk, sehingga kerjaan selain shooting day banyak diselesaikan di balik meja atau di dalam ruang meeting. 

Sebelum makan siang biasanya gue udah punya list apa aja yang akan gue kerjain seharian dan akan mencicil kerjaan tersebut sampai jam 12. Jam 12 makan siang, jam 1 start kerja lagi lalu jam 4 bisa keluar main. Haha. 

Dengan perubahan pola kerja ini, hasil kerja gue lebih nyata dan tercatat. Gue juga bisa dihitung pake jari deh pulang di atas jam 7 malam. Paling kalo ada meeting atau syuting aja. 

Lagian bagian HRD dan GA waktu di Astro juga 'galak' mengingatkan kalo ada karyawan yang masih kerja di atas jam 6 (kecuali news). Bahkan di atas jam 7 itu lampu ruangan udah dimati-matiin. Menurut mereka dengan lembur, berarti kerja selama 8 jam yang dilakukan pegawai itu nggak efisien.
Ya mungkin ada yang protes, tapi buat gue sih bener juga. Harusnya kita bisa atur waktu gimana caranya supaya kerja itu 8 jam (apalagi kalo kerjaan lo ga ada duit lemburnya, haha) kelar.
Dari sini gue belajar bahwa pulang malam itu nggak selalu berarti hasil kerja kita maksimal.
Bekerja dengan maksimal itu perlu, tapi bukan berarti memindahkan pusat aktivitas kita di kantor. Kita kan perlu bergaul, perlu sosialisasi dengan orang lain di luar lingkaran kantor, apalagi buat yang udah berkeluarga, duh! Kemarin nemu ini dan menurut gue amat sangat menohok.



Gue nggak konvensional amat bahwa jam 7 udah di rumah. Tapi gue juga ga mau membuang waktu yang harusnya bisa maksimal saat kerja. Sekarang nih, kebetulan lagi ga ada produksi yang gue pegang secara kontinyu selain live Katalogue Selasa dan Kamis, maka gue udah punya rundown sendiri. Senin gue akan ngapain aja, hal apa yang akan gue beresin, dan seterusnya. Bukan sih belagu, tapi eike kan ebes-ebes alias ibu-ibu, gue keluar rumah ya udah gue perhitungkan segala macamnya, gue keluar rumah ya buat kerja. Maka gue harus disiplin menyelesaikan pekerjaan yang harus selesai. Kalo nggak, rugi banyak dong gue.

Tapi bukan berarti juga gue nggak bisa senang-senang di kantor, maksudnya bukan berarti gue di kantor ya kerja mulu. Nggak lah. Mungkin karena udah terbiasa ngerjain apa-apa (yang bisa dikerjain sendiri) dengan cepat, maka waktu luang gue lumayan. Bisa update blog, bisa ngelarin buku gue, bahkan sempet lho ngegym :D

Dan, kerjaan gue kelar sih Alhamdulillah kelar sebelum maghrib. Canggih kan?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

10 comments:

  1. pulang kerja masih bisa ketemu matahari itu menurutku itu super dan istimewa banget mba lita, soalnya biarpun kantorku jam pulang resminya di jam 4, tapi kenyataannya orang office banyak yg pulang diatas jam 6 sore.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, makin ke sini makin sulit aja kita sampe rumah masih ketemu sama matahari :( Kalaupun jalan dari kantor masih terang, akibat perjalanan (di Jakarta) yang warbiyasak, alhasil sampe rumah ya udah gelap juga :(

      Delete
  2. Seneng kalau ada kantor yang setuju sama konsep ini. Toh kerjaan tuh gak bakalan kelarnya. Pasti ada aja.

    Menurutku sih balik ke prioritas. Kalo memang ada yang urgent ya pasti terpaksa lembur. Kalo masih bisa besok, ya besok aja hahaha. Makanya timeline dan deadline itu penting banget.

    Tapi masih ada lho perusahaan yang menciptakan suasana kalo pulang on time itu tabu banget. Bahkan sampe karyawannya juga ogah pulang buru-buru. Aduhh itu sih gak aku banget. Eeeh jadi curhat :D hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Adaaa.. banyaaaak banget kok. Kesannya kalo pulang on time itu nggak ada kerjaannya :D Huhuhu, sedih ya..

      Delete
  3. katanay diatas jam 6 sore itu waktu untuk keluarga ya mbak

    ReplyDelete
  4. Aku semakin sore semakin ga konsen mbak..makanya mending dikebut pagi atau datang lebih pagi sekalian. ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ideeem! Dulu zaman belum jadi buibu mah, makin malam makin kreatip otaknya, sekarang.. huhuhu, bhay! hahaha...

      Delete
  5. Kalau gue dulu, kalau lagi gak masa sibuk, pulang malam = nunggu kelar 3 in 1 hihihihi

    ReplyDelete