Maybe I'm Just A Lucky Mother

"Gimana caranya ngajarin Langit jadi kaya gini sih, kak?

Suatu hari seorang teman bertanya karena lihat Langit yang gampang diajak ngobrol dan cepat akrab sama orang baru.

Jujur aja, gue bingung jawabnya.
Kemudian gue me-review apa sih yang gue lakukan sehingga Langit bisa jadi anak yang 'mudah'?




Ya sebetulnya, Langit nggak segampang itu sih. Waktu bayi, dia ekspresif banget. Alias gampang ketawa plus nangis. Mana suaranya gede, jadi kalo nangis heboh. Belum lagi masalah sulit tidurnya, hadeh!

Tapi seiring berjalannya waktu, berbagai kemudahan dalam diri Langit bikin gue sering berucap, alhamdulillah.
Makan? Gampang. Tapi pasti ada masa-masa dia ga mau makan.
Ditinggal gue kerja? Gampang. Mungkin karena menerapkan gue selalu bilang apa adanya kalau mau ke mana-mana.
Ketemu orang baru? Gampang. Pada umur 1 tahunan, sering gue titip ga cuma sama neneknya tapi sama tante atau ikut sepupu gue pergi. Ditambah lagi rumah gue sering kedatangan teman gue atau bapaknya yang rajin interaksi sama Langit.
Sosialisasi sama teman sebaya? Lumayan gampang. 

Ada 2 hal yang nggak bisa gue bagi dengan bijak bak motivator yaitu parenting dan pernikahan. Lah, lo dulu kan megang website parenting Lit? Percayalah, teori memang didapatkan dari pengalaman. Tapi mengamalkan teori yang sudah ada plek ketiplek itu hil yang mustahal. 

Setiap orang itu kan unik. Bukan cuma anak-anak lho yang unik. Orangtua juga. Gue ngerasain kok. Ada kalanya gue berasa mellow bin romantis sama Langit. Di lain waktu kalo Langit yang lagi mau bermanja-manja sama gue, gue suka yang, "iih apaan sih Langit", hehe..

Nah, nggak mau dong kalo kita disama-samain dengan orang lain? Parenting menurut gue adalah hal yang personal. Kita nggak bisa dan nggak etis aja intervensi gaya pengasuhan orang lain. Idiw, emang lo mau dinasihatin kalo pas lagi beli mainan buat anak lalu di-judge  memanjakan anak? Gue sih ogah.
Parenting isu yang seksi belakangan ini. Semua orang jadi ngomongin pola asuh (ya wajar, fashion blogger atau beauty blogger atau hijabers kan kebanyakan menikah lalu punya anak) so, parenting adalah satu tahapan yang akan dilalui oleh kebanyakan orang. 

Parenting bukan untuk dinasihatin, tapi orang akan mencari tau sendiri. Itu menurut gue.

Balik lagi ke masalah Langit. Kok bisa Langit jadi anak yang mudah?
Mungkin gue hanya beruntung. Punya anak satu, dikasihnya yang mudah. Jadi kalo gue ngasih nasihat, tengsin lah sama yang anaknya banyak. Da aku mah apa atuh. Parenting taunya dari seminar doang.


Tapi fyi, Langit nggak selamanya mudah. Kadang ada dia marah, nggak bisa dibilangin, ngomongnya ngegas, sok tau, dsb. Manusiawi. Dan gegara nulis ini gue jadi nyadar. Apa mungkin bukan Langit yang nggak selamanya mudah, ya? Melainkan gue yang nggak selamanya sabar? Entahlah.

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

6 comments:

  1. Beberapa waktu yang lalu gue sama Yuga pernah ngobrol, harusnya kami bersyukur atas Zia dan Syifa. Syifa sering tantrum, iya. Zia pernah gue geret ke kamar mandi karena gak mau sekolah, pernah. Hal nakalnya anak kecil lainnya, sering. Mogok makan, berantem? sering banget. Tapi Alhamdulillah belajar mandiri dengan mudah, bergaul dengan mudah, dikasih tahu dengan mudah meski ngeyel nangis-nangis, tapi semua konsumsi dalam rumah. Alhamdulillah di mall cuma lihatin mainan gak pakai beli pun mau, di acara keluarga gak pernah cranky bikin drama, semua pasti lihat life is super easy for their parents. Terus kami berdua mikir, apa memang kita beneran berhasil yang mendidik anak-anak? Gak juga sie, kami gak merasa experts. Dan di akhir kesimpulan, kami cuma beruntung saja Tuhan tahu apa yang kemampuan minimalis kami sebagai parents akhirnya diberikan malaikat seperti Z dan S hihihihi. We are just lucky :). Eh ini Tyas Lit hahaha akun yg beda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Kamu ga kasih tau aku tau dong dari nama Yiga, Zia dan Syifa. Nah itu dia, mungkin kita hanya beruntung dianugerahi anak yg alhamdulillah cenderung gampang (dan aku cuma SATU!). Jd kalo ditanya kiat atau apa, ya mungkin Kirce bisa share secara anaknya lebih beragam. Hahahaa...

      Delete
  2. Baca2 artikel soal pernikahan dan parenting mungkin sekedar buat wawasan aja kali, ya, mbak... gak perlu memaksakan diri untuk meng-copast-nya :)

    ReplyDelete
  3. Hai Mba..saya silent reader setia nih, seneng sama gaya tulisan mba yg ringan tapi sering bikin "njleb" hehehe

    Setuju pake banget sama quote ini "Parenting bukan untuk dinasihatin, tapi orang akan mencari tau sendiri. Itu menurut gue."

    Sukses terus mba...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Doa yang sama untuk kamu juga yaaa :)

      Makasih lho udah baca blog aku :)

      Delete