Menyontek Pola Asuh Dari Kantor



Dalam sebuah diskusi dengan teman kantor, gue melontarkan "Harusnya yang keluar dari atasan ke bawahan atau tim ke pihak luar itu satu suara, sama aja kaya pola asuh. Ibu sama bapak ngomong ke anak ya harus satu suara. Jangan sama ibunya nggak boleh makan es krim sama bapaknya boleh".

Beberapa saat setelah diskusi, gue merenung *ceile* ada banyak banget hal yang kita tuntut atau lakukan di kantor atau tempat bekerja, bisa diterapkan dalam keluarga.



Misalnya..


Tanggungjawab
 
Ketika bekerja, apapun bidangnya, kita dituntut untuk bisa bertanggungjawab atas pekerjaan yang kita lakukan. Atau tanggungjawab terhadap nasib orang yang bekerja sama kita. Buat entrepreneur nih.

Sementara sebagai orang tua, ya harus dong tanggungjawab sama kelangsungan hidup anak. Ketika anak brojol, mau ga mau paketan tuh sama tanggungjawab seumur hidup. Eh malah sampe di akhirat nanti, lho. Jadi, masa nasib anak orang kita perhatiin di kantor (masalah gaji, promosi, dsb dkk) tapi nasib anak kita nggak diperhatiin?

Kita juga bisa menanamkan rasa tanggungjawab ke anak sejak dini, misalnya dari hal remeh temeh deh; beresin mainan sendiri, meletakkan pakaian kotor di tempatnya, beresin peralatan makan setelah makan, dan seterusnya. Remeh ya?  Tapi buat gue, ini bisa kepake sampai ia besar nanti. Bayangin kalo dia udah berumahtangga (duh kejauhan ya, bayangin Langit berumah tangga?), tapi nggak dibiasain beresin pakaian kotor aja, kebayang nggak anak kita ntar dicap sebagai pemalas sama mertuanya? Ih, sebel kan?

Atau saat anak bekerja, kalo dia nggak dilatih tanggungjawab sejak dini, kebayang nggak saat harus mengerjakan project tertentu tapi dia bisa enak aja ninggalin kerjaannya atau mangkir dari pekerjaan. Nggak banget kan?

Appreciation
 
Sebagai pekerja, butuh dihargai. Mau posisi lo 'cuma' staf biasa atau bahkan (maaf) OB, kalo dihargai sama orang kantor kan rasanya bangga. Apresiasi di sini nggak selalu berupa materi. Tapi bisa juga ucapan terima kasih, menyemangati, dan seterusnya.
 
Kalau di kantor kita bisa mengucapkan terima kasih sama OB yang udah beliin makan, masa kita nggak bisa bilang terima kasih saat minta tolong ke anak untuk nutup pintu, misalnya. Atau menyemangati saat dia mau lomba, belajar sepeda, dsb.

nggak kaya lagi kerja ya? Haha! Intinya, gue di kantor, apa yang bisa gue kerjain sendiri, akan gue kerjain. Tapi nggak lupa diskusi sama tim untuk hasil yang terbaik *tsaaah*


Diskusi
 
Siapa yang sebel kalo bosnya diktator ala-ala? Itu lho, semacam nggak mau dengar pendapat anak buah, nggak suka diskusi, atau ya "do what I said, because I said so". Nyebelin banget kan bos kaya gitu?

Nah, sebagai orang tua juga menurut gue nih, harusnya kita selalu siap sedia untuk diskusi sama anak. Walaupun kita emang lebih tua dari anak (yaeyalah), dan biasanya udah makan asam garam kehidupan lebih lama, tapi nggak ada salahnya untuk membuka pikiran kita dengan berdiskusi. Kalau dibiasain diskusi sejak kecil, menurut gue nih, bagus buat perkembangan anak. Anak dilatih untuk menyampaikan pendapatnya. Ke depannya, hal ini berguna banget buat anak survive di belantara kejamnya dunia.

Itu tiga hal yang kepikiran sama gue tentang hal di kantor yang juga berlaku di rumah.  Tambahin dong, supaya kita sama-sama belajar gitchuw…

Anyway, kenapa sih sok-sok mau nyambungin urusan kantor ke anak? Menurut gue, apa yang lo lakukan di pekerjaan (buat orang tua yang bekerja ya) itu plek sama lho, di rumah. Misalnya, lo galak di kantor, biasanya sih di rumah juga. Walaupun mungkin bentuk galaknya beda ya. Atau umumnya orang yang mengayomi anak buah di kantor itu, biasanya juga gitu di rumah ke anak-anaknya. Setidaknya itu yang gue perhatiin selama gue kerja ya. Correct me if I'm wrong :)

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

7 comments:

  1. anak juga perlu diajak berdiskusi ya. sifat dikantor tidak jauh beda dengan di rumah gitu ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong, kalo ga diajak diskusi kita jd ortu ga mendidik juga anak untuk berpendapat...

      Delete
  2. nice post mbak lit...


    kalo gue ya, selama ini ngalamin bos yang gualakk lak lak itu biasanya karena di rumah dia kurang apresiasi (aka suami takut istri dan bapak yg anak2nya membangkang) tapi mungkin ada hubungannya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurutku pasti ada hubungannya deh *sok menganalisa* hahaha

      Delete
  3. Eiya bener yaa, gak beda jauh perlakuan yang perlu di kantor dan di rumah.. Nice post mbaak :)

    ReplyDelete
  4. iissh, cakep bener postingannya, setuja semuwa.. ternyata emang ilmu parenting itu bisa dipelajari dari kehidupan kita sehari-hari juga even di kantor pun bisa diterapin untuk di rumah, hanya aja subyek obyeknya yang berbeda...

    ReplyDelete