Tentang Menjadi Orangtua






Beberapa waktu lalu gue diwawancara sama tim 24hourparenting tentang menjadi ibu dan istri. Pertanyaan-pertanyaannya bikin mikir. Hihihi..


Gara-gara itu, gue jadi mikir ulang secara mendalam *ceile* tentang jadi orangtua selama 6 tahun ini. Gileee, udah 6 tahun aja, ga berasa! Perkara pola asuh, gue merasa sangat beruntung berada di balik Mommies Daily. Banyak banget hal yang gue pelajari. Gimana nggak, gue punya akses lebih ke narasumber yang terpercaya, walaupun mereka sekarang juga mudah diakses lewat social media. Tapi kenal secara personal tentunya beda, kan. Gue juga banyak kesempatan ketemu orangtua lain, di mana kalo menurut gue justru adalah tempat belajar paling canggih di antara sekian banyak sumber.

Di antara semua hal, yang paling canggih tentunya sharing sesama orangtua yang tumplek di forum Female Daily, sih. Lo mau nanyain apaan aja juga ada. Mulai dari stroller sampai breastpump. Dari sekolah sampai cara kasih pendidikan seksual buat anak.

Setelah jadi ibu, gue sadar ada beberapa hal yang gue percaya merupakan investasi terbaik setelah melahirkan. Ini dia di antaranya:

  • Breastpump atau ilmu tentang ASI

Siapapun tau ASI yang terbaik buat anaknya. Gue sering emosional kalo ngomongin tentang ASI. Apalagi kalo tau seseorang nggak ngasih ASI karena hal-hal yang seharusnya bisa mereka antisipasi.
Ilmu tentang ASI, sekarang ini bisa lo cari di mana aja. Googling keyword ASI, bakal keluar ribuan artikel mengenai ini. Dalam bahasa Indonesia pula. 6 tahun yang lalu, waktu gue hamil, informasi tentang ASI aja udah cukup banyak. Apalagi sekarang, di mana ASI udah jadi isu yang seksi?

Ngasih ASI ke anak lo, merupakan investasi pertama yang terbaik dalam hidup lo sebagai orangtua. Percaya, deh. Pertama, baik buat ibu ataupun ayah, ASI itu murah! Gue alhamdulillah nggak pernah beli susu formula seumur hidup jadi orangtua, makanya nggak tau harganya. Suatu hari pernah liha-lihat harga susu formula, deym! Mahal banget yaaak... Konon sebulan ada yang bisa ngabisin lebih dari 2 juta HANYA UNTUK SUSU FORMULA. Lah,mendingan ditabung buat dana pendidikan, bukan?

Buat ibu yang bekerja, beli breastpump yang bagus, juga penting. Mahal? Iya, sih. Tapi kalau dibandingin sama 2 juta per bulan, harga breastpump 1-2 juta gue rasa nggak akan sebanding ya.
Nggak ada dana buat beli breastpump? (uhm, kalo ini agak sulit dipercaya, kalo nggak ada dana lebih buat beli breastpump atau merasa breastpump bagus itu mahal banget, ya harusnya beli sufor juga jadi mahal banget, ya?). Gue saranin merah ASI pake tangan. Dulu Medela gue aja nggak kepake, karena gue lebih cocok merah ASI pakai tangan. Caranya gimana? Googling, beybih. Gue juga pernah nulis di Mommies Daily tentang hal ini.
-        


  • Liburan sebelum melahirkan

Sayangnya gue nggak melakukan ini. Hiks. Tapi gue percaya, liburan berdua sama pasangan bisa jadi investasi terbaik buat setiap pasangan. Menghabiskan hari-hari berdua saja sebelum kehadiran anak, mungkin bisa jadi momen yang tepat untuk menguatkan hubungan pernikahan *tsaaaah*.
Once lo jadi orangtua, lo nggak bisa balik lagi. Orangtua itu FULL TIME JOB, 24 jam sehari, 365 hari setahun  dan nggak bisa resign *ya menurut ngana*.

Walaupun gue orang yang nyantai kaya di pantai, tapi saran gue buat yang lain (bumil, ibu belum hamil atau belum menikah) pikirkan baik-baik alasan kenapa lo mau punya anak. Yakinkan bahwa punya anak adalah keinginan berdua dengan pasangan, bukan social pressure semata.

  • Investasi waktu

Sama kaya poin di atas sebenarnya. Tapiii... kalau ini gue titip pesennya buat ibu hamil, pas anak belum lahir, banyak-banyak istirahat. Kalau dulu gue sering dengar ibu hamil harus banyak istirahat, ternyata ada benarnya. Bukan karena banyak gerak itu nggak bagus, ya, tapi lebih karena punya bayi baru lahir itu jam tidur berkurang. Haha.

Mumpung bayinya masih dalam perut, belum bisa protes, tidur yang enak, jalan-jalan ke tempat yang lo pengenin, yang asik-asik lah pokoknya. Ntar kalo udah jadi ibu, bukannya nggak bisa, ya. Tentu masih bisa, tapi bakal banyak hal yang harus dipertimbangkan.

Jadi, ‘nabung’ waktu istirahat, ‘nabung’ waktu buat me time, dsb itu perlu banget dilakukan.

  • Olahraga

Maap ye, kesannya sporty spice  banget. Gue sering banget denger kalo udah jadi ibu-ibu, badan melar itu wajar. Duh, jangan dong. Kalo gue sih, sayang sama baju favorit saat belum hamil ntar ga bisa kepake #ternyatapelit

Lagian, olahraga bukan hanya karena supaya berat badan turun lagi, badan langsing lagi, sih, menurut gue. Tapi lebih ke gue mau sehat. Gue mau pas anak gue remaja, gue masih asik bisa jalan sama dia ke mana-mana, masih kece *loh*, masi h keren lah. Gue mau pas anak gue merencanakan pernikahannya *hiks, jauh amat* gue masih fit untuk temenin dia ke mana-mana. Gue mau pas anak gue melahirkan *hiks tambah jauh* gue bisa nemenin di ruang bersalin, ngasih ilmu tentang ASI, gendong cucu dan seterusnya. Gue mau anak gue nggak khawatir sama kesehatan gue. Karena kalo kita sakit, pasti akan ngerepotin anak-cucu, kan? Gue pengen sehat sampai tua. Itu aja intinya.

Gimana bisa sehat sampai tua,kalo nggak disiapin dari sekarang?

Ibu hamil nggak boleh olahraga? Ih, kata siapa. Dapet salam dari prenatal yoga :D
Atau lihat foto ini deh, dijamin ngilu

foto dari sini
 Ada videonya juga banyak, coba aja search cross fit pregnant, ntar gue update juga ya di sini..

  • Car seat

Gue nggak beli car seat waktu Langit melahirkan, karena... belum punya mobil! Hihi.
Tapi buat yang udah punya mobil, sisihkan uang untuk beli car seat yang bagus, ya. Ini penting banget buat bayi baru lahir sekalipun. Car seat kan sifatnya untuk safety bayi selama perjalanan, nah keluar dari rumah sakit aja, kita nggak tau apa yang akan terjadi toh? *amitamitjabangbayi*

Gue orangnya nggak berorientasi sama barang. Makanya, investasi yang gue sebutin di atas, yang berupa barang hanya breastpump dan car seat ya. Hehe.. soalnya gue udah ngalamin beli barang tapi kepakenya Cuma sebentar. Namapun ibu baru, nafsuan sama barang-barang bayi.

Tempat tidur bayi? Berhubung di sini ibu bekerja, jadi pas anak umur 4-5 bulan, gue udah balik dari cuti melahirkan, kalo bangun malam buat nyusuin, akan lebih mudah kalo Langit tidur di samping gue. Ngek dikit, tinggal buka daster, nyusu lalu tidur. Pernah awal-awalnya idealis. Nyusuin dulu sampe Langit tidur, terus pindahin ke box bayinya. Lama-lama, “aku butuh tiduuuuur!”, hahaha. 
Lebih masuk akal dan praktis aja buat gue. Akhirnya itu box bayi nggak kepake dah.

Stroller? Alhamdulillah kalo yang ini nggak sempat beli. Dapet kado sampe 3 biji stroller. Yang mana, nggak ada yang kepake, haha. Alasannya?  Males bawa ke mana-mana, ribet aja gitu, lebih gampang nggendong. Udah gitu, Langit juga nggak betah aja di stroller, entah kenapa.

Bottle warmer? Dulu mikirnya, ini bisa praktis buat ngangetin ASI. Lah, nggak kepake juga. Secara yang ngangetin ASI di rumah itu nyokap dan mbak, ya, jadi buat mereka lebih praktis ngangetin ASI pake cara konvensional. Direndam pake air hangat.

Jadi pesan mamah buat ibu-ibu lain yang mau punya anak, bijak dalam membeli, ya. Karena dana punya anak itu di atas kertas banyak lho. Kalau yang diingat cuma biaya popok, susu, perabotan aja sih, keciiil, coba lu olang itung biaya pendidikannya. Baca artikel kiat merencanakan dana pendidikananak deh, biaya kuliah misalnya dari mulai masuk sampai lulus itu 150 juta untuk saat ini, lah kalo anaknya belum lahir, berarti 17 tahun lagi berapa? Hitung inflasi juga lho! *tutup tab online shop*

Katanya anak pasti ada rezekinya, tapi kalau kita nggak bisa ngaturnya yaaaaaa sama aje dong :D

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

6 comments:

  1. Stoller, car seat, breast pump itu bener-bener yang aku saranin banget sih buat new mom.
    Walaupun ga betah di stoller tapi minimal kepake pas ngejemur hihihi. Apalagi kalo punya 3 anak kayak eikeh, waah bener-bener kepake
    Kalo car seat sih emang kepake pas lagi nyetir mobil sendiri ga pake ART. Ga mungkin didudukin gitu aja
    Plus, baby bath en bouncer. Baby bath kepake banget tuh buat aku, daripada pake ember panjang buat mandiin, secaraaa yak masih takut keselip sana sini habis nyabunin bayi apalagi new mom, dan kalo pake baby bath, bayi tinggal didudukin disana, siram, sabun, siram, selesai qiqiqiq
    Truss bouncer ituuu berguna bangettt kalo lagi ga ada ART ato suami. Habis nyusuin bebi tuh belum tentuu langsung tidur padahal ibunya udah telerrrr hahaha, yang ngerasaaa berat banget buat ngegendong :D. Nah, biasanya mah aku taruh di bouncer hidupin musik n getarnya truss tinggal tidur sih wkwkwwk, walaupun makin tambah umur makin ga bisa diboongin sama bouncer

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tempat duduk mandi juga gue beli tuuuh..
      Kepake juga, tapi malah bukan buat mandi melainkan buat makan, haha!
      Bouncer eike nggak berhasil bok, secara anaknya kalo tidur misalnya lagi nyusu di pangkuan, ntar dipindah ke kasur mah pasti bangun x__x

      Delete
  2. Silent reader, tapi jadi pingin komen baca posting ini, secara new mom, jadi banyak ngangguk2 sendiri selama baca posting diatas.

    Karena suatu hal baby ngga bs latch on, segala hal udah dicoba, tapi tetep aja doski ngga mau ngenyot dari PD emaknya. Tapi untungnya dikasih produksi asi melimpah, jadi bener banget, breastpump yang bagus bener2 investasi deeeeh, apalagi kalo ngga bs marmet kayak eike.. pokoknya kerja keras ngASI in every way, walo harus jadi e-ping mother yang capenya luar biasa...

    Car seat... awalnya maleeees.. tapi suami keukeuh beli for the sake of safety, dan kepake selalu sampai sekarang.

    Stroller kepake sik,, karena LDR sama suami, dan suami cuma bs ketemu anak seminggu sekali, makanya jadi agenda setiap Sabtu Minggu anak jalan2 didorong sama daddynya sembari dijemur.

    Beneran sik sampai sekarang masih struggling menyesuaikan waktu buat jadi ibu baru, bahkan suka ngga merhatiin suami (poor him).. mudah2an bs adaptasi seiring berjalannya waktu..


    *lah ini jadi curhat*
    salam kenal ya mbak Lita...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di sini emang tempat curhat kok, aku aja sering curhat *loh* hahaha!

      Wah salah satu pejuang ASI yang eping ya, aku salut banget sama ibu yang eping. Seluruh jempol yang aku punya, malah kalo bisa minjem punya tetangga aku berikan untuk para ibu yang eping! Tetap semangat yaaaa!!

      Delete
  3. Bener bngt car seat sama alat pompa asi investasi bngt buat ibu bekerja kayak gue :)

    ReplyDelete
  4. wow,, thank you mom fo the share. jadi belajar banyak soal parenting ^_^ kalau aq karena belum mengerti parenting cari parsel-parselan gitu, taunya cuma di candybabygift.com lumayan sih murah-murah soalnya. Kalau masih new born baju-baju sepertinya masih terpakai dan gemesss banget sama motif Carter yang lucu-lucu gituuu hihihi

    ReplyDelete