Berita Dalam Dunia

Beberapa bulan atau malah kayanya tahun terakhir, orang mulai pada senang nonton berita.  Mereka mulai menganggap ngikutin berita itu keren. Which is good. Good buat para jurnalis tentunya, karena karya mereka banyak yang nonton.

Teringat waktu gue kecil, pas ada berita, males banget nonton tv. Atau pas berita, baru kita melakukan hal yang tadinya kita tunda. Ke toilet, mandi, makan, buang sampah, dsb.

Tapi sejak tv swasta banyak pilihannya,acara berita jadi ditunggu. Nggak cuma berita serius, tapi ada ulasan kuliner, tempat wisata, dan banyak lagi di sebuah program berita. Yah, mungkin zaman juga udah beda ya, kalo gue kecil kan masih Orba (njrit, tua), jadi media juga masih belum sebebas saat ini. Kalau sekarang, media udah bebas (sebebas-bebasnya).

Lepas dari itu, sejak pembukaan pendaftaran Capres-Cawapres Pilpres 2014, gue merasakan hal yang benar-benar menarik. Semua orang ngikutin beritanya!



Di dunia maya, di bus, kantor, bahkan sekolah! Iya, tadi pagi pas antar Langit sekolah gue sebelahan sama beberapa Oma yang antar cucunya sekolah. Pada heboooh banget, gue kira ngomongin apa. Pas coba curi dengar, tertangkap kuping, "Jokowi tuh bagus, Jakarta aja bagus dipimpin dia..", sementara yang lain menyambut kalimat tersebut dalam pro dan kontra. Seru! Haha.

Atau semalam pas balik bareng Igun kami lewat Asem Baris yang banyak pos hansipnya. Di setiap pos hansip, ada tv dan SEMUAnya nonton berita. Ga ada lagi yang nonton YKS *sukurin!*.

Sama nyokap bokap juga ngobrolnya berita. Jokowi, capres, partai, dsb. Ga putus-putus..

Bahkan pembicaraan mengenai Pilpres tahun ini bisa banget jadi pick up line kalo mau kenalan sama lawan jenis, mencairkan suasana dengan sopir taksi saat kejebak macet, atau kalo pasangan lagi ngambek.

Kalau beberapa tahun yang lalu, infotainment yang naik daun maka sekarang berita sih, yang eksis. Kalo nggak ngikutin berita, situ nggak gaul. Haha.

Menurut gue ini nggak lepas dari peran internet dan social media. Orang jadi lebih mudah mendapatkan sebaran informasi. Punya akun Twitter tadinya cuma buat eksistensi, eh jadi sering baca berita juga kan. Berkat kecanggihan teknologi, mendapatkan berita nggak cuma dari loper koran atau duduk manis depan tv deh.

Seperti semua hal lainnya, ada positif dan negatif.
Positifnya, semua orang jadi lebih peduli. Peduli sama kasus pelecehan seksual, peduli sama kondisi bangsa, peduli sama Pemilu, dan seterusnya.

Negatifnya, saking derasnya arus informasi, kita kadang susah menahannya. Berita baik, buruk, link palsu, sumber berita yang sumir, gak bisa ga kita baca. Semuanya kebaca, kelihatan dan kita dengar.
Iya kalo kita tipe yang mau kroscek kebenaran sebuah berita, kalo nggak?

Dapet link Jokowi ternyata orang China, sebar!
Dapet link Jokowi ternyata nonmuslim, sebar!
Dapet link tentang kerusuhan 98, sebar!
Dapet screencap, sebar!
Baca judul berita doang, sebar!

Kalo cuma kita yang telan, sih, gpp ya. Kalo sampe nyebarin, dan  link yang didapat ternyata ga bisa dipertanggungjawabkan? Emang situ ga malu?

Gue bukannya nggak pernah melakukan sih. Kayanya pernah juga yang mana kalo gue inget sekarang, malu juga. Dan bikin ke depannya gue selalu berusaha baca dulu sampe kelar sebuah berita, baca lagi sumber yang lain, kalo yakin sama sumbernya barulah sebarkan.

Keledai aja nggak mau jatuh dua kali. Eym?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

No comments:

Post a Comment