Kursi Panas

Bukan, bukan tentang politik, kok.. Hihi..

Jadi gini ceritanya, Sabtu kemarin gue ngajak Langit naik kereta. Tadinya mau rame-rame sama kakak dan sepupu, tapi ndilalah anaknya kakak dan sepupu lagi pada sakit. Kadung janji sama Langit, akhirnya tetap jalan deh, nyokap ikut juga.

Berangkatnya aman, pas kami naik ke gerbong, walaupun penuh tapi 2 orang laki-laki yang lagi duduk sigap berdiri dan mempersilakan kami duduk. Secara aturan yang ada di kursi prioritas, gue dan nyokap masuk ya. Gue bawa anak dan nyokap lansia *masih ga bisa terima kenyataan bahwa nyokap udah masuk kategori ini, karena nyokap gue terlihat sehat dan muda daripada usianya*.

Tapi, pas barengan ada ibu yang bawa anak kecil juga, ya gue kasih lah ke dia. Nyokap duduk, Langit sesekali duduk atau berdiri.

Pulangnya, kami mau naik kereta lagi, tapi antrean beli tiket panjangnya luar biasa! Macam antre tiket mudik lebaran. Ga sanggup lah. Akhirnya memutuskan naik Trans Jakarta. Kota-Harmoni, Harmoni- Jatinegara, Jatinegara-Pulogebang. Lumayan capek ya, ganti 3 kali. Tapi karena emang lagi santai, ya, jalanin aja.

Di Harmoni, gue nanya sama petugas, ada antrean khusus untuk yang bawa anak dan,lansia, nggak, secara penuhnya minta ampun. Petugas bilang, nggak tentu mau berhenti busnya di pintu ini *pintu yang nggak antre*. Akhirnya, gue dan beberapa ibu yang gendong balita, ikutan di antrean umum yang berdesakan. Tapi untungnya, penumpang lain nggak barbar, nauin bahwa ada anak kecil.



Langit kan udah bayar tiket ya, berarti harusnya pantes dong duduk sendiri. Tapi karena banyak yang berdiri, akhirnya Langit gue pangku supaya orang lain bisa duduk. Yah, nauin aja lah.

Nah, pas di bus terakhir nih yang nyebelin. Kami naik dari pintu paling belakang, di bus tersebut penuh. Pas naik, di kursi dekat pintu, yang setau gue biasanya kursi prioritas ya, ada 2 laki-laki papasan mata sama gue. And you know what? Mereka langsung pura-pura tidur lho!

Ya salam.. Usianya sekitar 20-an, kemarin gue upload foto mereka di Twitter.

Spontan gue ngomong kenceng, "Ya ampun, pake pura-pura tidur. Biar nggak ngasih duduk ya mas?". Orang-orang pada ngeliatin, cengar cengir, but they didnt do anything.

Jelas banget lah pura-pura tidurnya, wong kaki goyang-goyang. Padahal Langit berdiri depan mereka lho. Malah sempat Langit sampe yang nunduk ngeliatun muka mereka "Bu.. Om ini pura-pura bobo ya, kok matanya gerak-gerak!". Kebetulan suka bahas tentang pura-pura tidur sama Langit, secara bocah ini menganggapnya merem itu tidur. Nyokap di samping mereka. Cuek aja gitu mereka pura-pura merem. Akhirnya gue ketemu juga sama orang macam gini.

Kalo gue pribadi ya, nggak masalah mau berdiri. Alhamdulillah, gue malah sering kasih duduk ke orang lain. Nyokap gue juga, walau usia di atas 60, gue yakin insyaallah masih kuat. Jadi bukan yang karena kami harusnya ada di kursi prioritas terus kami pengin banget duduk, ya. Nggak lah. Masalah empati aja, sih. Empati, etika, rasa sungkan dan rasa malu.

Nggak tau deh, kalo gue,pasti gelisah dan dihinggapi rasa bersalah..

Selamg berapa lama, di kursi seberang ada yang turun. Di sekitar kursi itu beberapa perempuan lho padahal, langsung colek gue untuk kasih duduk. Gue panggil nyokap untuk duduk.

Daaan, si laki-laki (yang nggak pantes jadi laki) itu melek lho, pas nyokap gue duduk. Spontan gue bilang, "Eh udah bangun, nyenyak mas, tidurnya?".

Iye, gue emang mancing emosinya dia. Gue ngetes, kalo dia macam-macam bakal gue sentak balik. Udah 'berantem mode on' lah. Selama gue pendapat gue ada dasarnya, gue nggak takut lah. Tuh orang diem aja, nunduk. TAPI TETAP DUDUK MANIS.

Gileee...

Setelah bolak balik nulis tentang empati, gue makin yakin kalo emang selain empati masalah etika juga udah makin menipis di kehidupan kita. Gue jadi inget kalimatnya Raline kalo lihat teman yang tingkahnya ajaib, "Who are your parents?".

Ya, balik lagi ke orangtuanya, ya. Apa yang dia lihat dari kecil, pasti tertanam dalam benaknya. Mudah-mudahan anak-anak kita selalu lihat yang baik, ya. Supaya dijauhkan dari segala sikap dan tindakan yang tidak terpuji. Amin.

Buat dua masteng kemarin, semoga kemarin yang terakhir duduk di kursi panas ya. Semoga selalu ada yang ngasih duduk kalo kalian naik kendaraan umum.

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

9 comments:

  1. Banyak Lit kayak begitu, cuma gue skrg berusaha berpikiran positif, anggap saja amal kalau ketemu laki2x macam begitu. Apalagi kalau jam pulang kerja, gue mbatin: alhamdulillah pekerjaan saya hanya duduk manis di depan meja dapat gaji cukup sampai rumah anak sudah wangi tinggal bobo, mgkn bapak-mas ini harus pontang panting memikirkan masa depan sampai rumah capek2x masih dimarahin bini atau nglayani bini makanya capek di jalan *evil grin tapinya*. Ah ini mah gue jahat ya wkwkwkwk. Tapi yg pasti gue sudah bilang sama anak2x gue kalau cari pasangan pastikan dia punya budi pekerti, kalau ada laki2x memberikan haknya dan mendahulukan yg berhak seperti lansia, ibu hamil atau invalid people, semoga dia mmg karena dia berbakti sama yang tua, mengasihi istri dan anaknya dan tidak mengambil hak orang lain alias anti korupsi. Eh panjang ya kaitannya :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaa.. Iya betul juga, siapa tau dia abis nyangkul sawah 3ha ya *positive thinking*

      Tapi bener kata lo tyas, milih calon pasangan jangan sampe dari fisik atau pendapatan semata ya, justru hal yang dipandang remeh spt lo sebut di atas crucial..

      Kok malah ngmgn jodoh, hahaaha..

      Delete
  2. Kalo mas-mas Single, gw masih mikir mungkin dia gak pernah ngeliat gimana istrinya pas hamil gede butuh tempat duduk.
    Tapi gw akan lebih gak abis pikir kalo bapak-bapak udah jenggotan dan punya anak bini ngebiarin ada ibu hamil berdiri sementara dia pura-pura bobok.
    *masih dendam gw sama bapak-bapak pendemo yang pura-pura bobok pas gw lagi hamil gede* hahaha

    ReplyDelete
  3. Tapi kalo single berarti masih sama ortu, ya, nah, apa dia nggak bisa bayangin misalnya nyokapnya yang lagi diri di angkutan umum? Hihi.. Intinya ga bisa dimengerti deh orang2 yang modelannya begini.

    Ndah mungkin saat itu lo ga keliatan hamil, alias tetap singset makanya dia cuek aja. Hahaha..

    ReplyDelete
  4. Mba Lita, jaman hari bgini emang banyak pemuda yang nggak peduli lagi. Cuma mikirin mereka sendiri. Pernah sih ngalamin begitu juga, tapi aku tegur langsung, minta pengertian untuk kasih duduk bapak2 tua yang berdiri di depan mereka (anehnya kadang emang petugas TJ juga suka diem). Itu yang mba Lita alami ada 2 orang cowok... Nah, ini yang aku alami adalah sepasang cewek cowok yang pacaran di TJ. omG, dia pacaran di TJ, duduk di kursi prioritas, ada yang membutuhkan, malah asyik masyuk (hadeh, bahasanya...). Sekalian aja tegur...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ish aku pernah nih kayak gini, pacaran asiiiik banget di kursi prioritas. anak jaman sekarang kurang belajar empati apa gimana sik ya? :(

      Delete
    2. Emang perlu dimamam satu-satu nih bocah2 :)))

      Kemarin aku pas kebetulan ga ada petugas TJ di pintu yang aku naikin :(

      Delete
  5. Beneran pura-pura tidur? Waah, kepingin ketemu orang kaya' gitu. Asyik tuh, bisa dikerjain. Hehe!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneraaan, tu pas ketemu gue udah abis2an nyindir nyepet kenceng2, haha..

      Delete