Masalah Waktu Olahraga

Ceileee...
*abis ngetik judul*

Masalah waktu itu emang tricky ya. Apalagi kalo udah jadi ibu, duile.. rasanya 24 jam nggak cukup! Mau ibu rumah tangga, pebisnis, atau ibu kerja kantoran pasti berpacu dengan waktu.

Salah satu yang sering dikorbanin biasanya olahraga. Yeee... apalagi yang zaman belum jadi ibu aja udah nggak rutin olahraga, pas jadi ibu makin ada alasan deh. Hihi.

Gue nggak sporty spice banget sih seperti Mel C *anak #90an pasti tau*, tapi yang judulnya gerak, itu pasti. Ya iyalah emang seharian nggak butuh ke kamar mandi, ngambil makan minum dkk?
Kalo dulu pas belum nikah OR bisa rada kebanyakan gaya. Kudu di fitness centre lah, lari kudu barengan teman rame-rame di tempat cihuy, dan seterusnya.

Kalo sekarang?
Manfaatin waktu banget deh! Banyak jalan kaki, kalo di artikel yang pernah gue tulis sih minimal 10.000 langkah per hari anjuran WHO udah bisa disebut gerak aktif ya.
Gue inget waktu di Astro ngobrol sama @babanyakayril yang hobi naik angkutan umum. Jaraaaang banget bawa mobil. Pas gue tanya alasannya dia bilang, "Kalo nggak naik angkot gue nggak jalan kaki". Gue terinspirasi dong ya. Tapi saat itu Jakarta belum semacet sekarang jadi masih kadang bawa mobil.

Sejak 2011 deh, gue sama Igun mulai ninggalin mobil di rumah. Igun sih naik motor, sesekali naik sepeda *awas aja kalo ga dipake beli mahal-mahal*. Nah gue mulai cari moda transportasi alternatif. Dari omprengan sampe ojek. Akhirnya jatuh cinta sama Trans Galaxy dan setia sama omprengan plus nebeng! Haha.

Balik lagi ke topik. Olahraga beneran yang pake sepatu dan baju olahraga kapan?

Gue udah ga ke fitness centre lagi, selain karena masalah waktu juga budget. Haha. Jadi gini, jarak tempuh gue ke kantor pulang pergi tiap hari itu sekitar 4 jam. Kalo lagi beruntung 3 jam. Kalo gue mampir ke fitness centre dulu balik kantor, sampe rumah jam berapa? Balik jam 5.30 dari kantor aja kalo beruntung sampe rumah pas sebelum adzan Isya. Kapan gue main sama Langit?

Sama halnya dengan, kenapa nggak pagi sebelum kerja? Gini ya, gue bangun tiap hari jam 6, mandi plus siapin anak berangkat jam 7-an itu aja udah mepet. Malah sering ngepas jalan jam 7.30, untung rumah ke sekolah Langit cuma selemparan kolor. Standar lah emak-emak kalo pagi dramanya banyak. Anak ga bisa dibangunin, kebersihan nagih duit, dst dsb dkk lah. Lah kalo sebelum ngantor kudu ke fitness centre gue jalan jam berapa? Lagipula gue asa ga rela berangkat kantor tanpa anter Langit sekolah (ini hanya terjadi kalo gue tepar atau harus jalan lebih pagi).

Nah hubungannya ke budget, sayang kan kalo udah bayar tapi ga dipake? #ibubijak
Ngakalinnya gue olahraga sendiri aja di rumah. Pake apa lagi kalo bukan NTC alias Nike Training Club. Plus beberapa latihan yang gue kumpulin di Pinterest gue.

Barusan nih gue baru aja kelar NTC-an. Karena udah malam banget *telat mulai gegara nonton ILC* jadi yang 15 menit aja. Yoganya sapa itu, Leah Kim kalo ga salah namanya *selalu bermasalah dengan nama orang hihi*.

Emang ngaruh? Ih justru kalo udah biasa olahraga lebih cepat berkeringat lho. Gue ngucurnya kaya lari 5k. Padahal cuma 15 menit, di dalam rumah pulak.

Alhasil belum tidur juga nih karena endorfinnya masih bekerja. Eh bener kan endorfin? *mulai hilang kesadaran*

Nah kalo urusan lari, secara ga punya treadmill ya kudu di luar. Ini diakali deh. Gue bukan morning person. Lari pagi-pagi hanya berlaku saat ikut run event. Haha. Sisanya lari sore ajah. Di hari kerja 1-2 kali jam 5-an di GBK atau Taman Tebet. Weekend di Sabtu atau Minggu salah satu aja atau kalo lagi rajin ya berturut-turut. Gue ga anak lari banget sih. Ciyeelah. Paling cuma 3-6k sekali lari. Itu juga lelet. Haha. Ga pake target kudu gimana atau apa. Santai aja kaya di pantai.

Oiya lari di akhir pekan juga kadang sama Langit. Dia pernah gue gandeng lari kuat lho 2k nonstop. Abis itu kasian gue, dia bilang "Bu kok kaki aku sakit ya?", sambil ngos-ngosan. Haha. Berhenti sebentar, eh ikut bapaknya lari lagi. Dasar bocah.

Tentang olahraga di rumah, serius deh bisa banget. Ga punya alatnya? Duh dapat salam dari aneka strength training, pilates, yoga yang alatnya cuma niat doang. Haha. Niat sama sport bra sih tepatnya.
Iya. Bahkan di rumah juga pake sport bra lah. Investasi tuh. Haha. Ga perlu yang merek-merek canggih. Yang penting mah bisa support payudara dengan baik aja. Mat yoga mahal? Cari yang merek biasa aja. Si Ace Hardware juga banyak. Merek Kettler juga bagus dan murah menurut gue. Emang sih ada beberapa mat yoga yang rada licin. Yah untuk awal beli yang standar dulu cukup lah. Strength training malah kadang gue ga pake mat untuk plank, push up gitu. Cuma make kalo latihannya ada bobo2annya aja :D

Kalopun mampu dan ada budget buat beli yang cukup pricey ya monggo. Kalo gue kan #ibubijak. Haha. Justru jadikan si alat-alat yang udah lo beli ini sebagai pemicu untuk olahraga. Misalnya, "masa udah beli sport bra 500rebu, dipakenya sebulan sekali?" Ntar ga ada alasan buat beli lagi sebagai ganti-ganti dong, atau "Masa udah pake mat lulu lemon nggak bisa handstand sendiri?".

So, salam olahraga!
sent from @nenglita 's phone

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

6 comments:

  1. Karena yoga mat gw cuma Reebok (itupun dapet diskonan) berarti boleh males yoga dong, Lit ? #salahNangkep

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga Reebok, Ndah! Belinya pake voucher pulak, haha. Tapi tetap nggak boleh malas karena aku #ibubijak nyerempet ke #emakirit hahaha

      Delete
  2. NTC emang juaraaa, aku sukaa :)) ak skr msh bs ke gym jam 7-8 pas ngantor di tengah kota..tp keknya klo raya ntar udah sekolah bakal sama ky kmu hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. NTC juara banget yaa.. Kamu di,kantor kan juga ada gym, bukan? Asiknyaaaah..

      Delete
  3. Haduh baca ini jadi TER-JLEB sendiri deeeh... awal2 mau mulai olahraga akhir tahun kemarin sempet semangat menggebu-gebu pake punya target bulanan dan resolusi segala... eeeeh baru juga beberapa bulan semangat mulai kendor kakaaaak.. kuncinya sih NIAT, DISIPLIN & KONSISTEN...gampang ngomongnya, tapi susah ya neeeiiik prakteknya.. *siap2 angkat aqua galon

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, makanya jangan pake resolusi2an lah. Kalo udah lewat 6 bulan selalu olahraga terjadwal, nanti jadi habit kok. Tapi gue juga bulan kemarin blass nggak olahraga selama 2 minggu. Hahaha! Rasanya adaaaaaa aja alesan buat nggak olahraga. Sekalian tes, ke badan kaya apa, ternyata nggak enak banget!

      Hayo cemungudh!!

      Delete