Naksir-naksiran

Perkara naksir, gue agak payah, deh. Selalu nggak mainstream. Maksudnya, di kala teman-teman naksir sama seseorang yang ganteng, jago basket, populer, dst, gue malah biasanya naksir sama yang nggak populer, bandel, bertampang oon atau sekalinya populer, maka terkenalnya sebagai bad boy.

Nggak heran, zaman SMA sampe kuliah, kalo ada cowok dengan wajah agak oon, teman-teman gue langsung klaim bahwa gue naksir dia -___-

Terus, ga heran juga, entah kenapa gue selalu terjebak sama para bad boy. Yang anak punk lah, doyan minum (eh, ini sehat, ya?), atau player (ah, kalo player mah sejenis aja, haha). Seinget gue, gue cuma sekali pacaran sama anak baik-baik banget, sampe gue-nya yang kemudian nggak tega pacaran sama dia. Hehe. Payah, ya? *toyor*

Btw, kenapa jadi cerita itu, ya? Padahal bikin ini mau ceritain hal yang kebetulan ada di kepala sembari macet-macet duduk manis di angkot kepanasan. Mana ga bawa kipas, terus sebelah gue mepet bener duduknya. Tapi mendingan, sih, daripada kemarin, sebelah gue mbak-mbak dengan rambut digerai yang colok-colok ke mata ketiup angin. #salahfokusterus

Beberapa tahun yang lalu, gue pernah naksir seorang pria. Alasan naksirnya hanya karena, sekilas dia mirip adik kelas yang pernah gue naksir. O, ya, gue suka random, sih, naksir orang. Naksir si adik kelas ini juga hanya karena inisial namanya sama kaya cowok yang gue taksir zaman SMP. Ga jelas bener, ya? Haha.

Alkisah, sama si cowo yang mirip adik kelas (ternyata setelah ditelaah ga mirip sama sekali, haha) itu nggak terjadi apa-apa. Paling cuma suka liat-liatan (pret), ngobrol pun ga pernah. Gue udah sibuk pacaran sama orang lain. Tiba-tiba suatu hari, beberapa tahun setelah hal taksir-taksiran itu, sahabat gue bilang, "Ta, si X nelp gue nanyain elu masih sama si Y apa enggak". Weits, kebetulan saat itu udah nggak, gue bilang, ya kalo mau dia suruh telpon gue aja (jual murah, LOL). Diokein sama sahabat gue, tapi ternyata dia nggak pernah telpon.

Kecewa kah? Ya enggak lah. Wong cuma naksir begitu doang. Apalagi sekarang si cowo itu juga udah nikah dan punya anak. Kebetulan gue berteman baik sama istrinya juga. Istrinya, sepertinya nggak tau, sih. Dan kayanya sampe sekarang yang tau bahwa si X pernah nanyain gue hanya sahabat gue doang, deh. Biarin lah, biar jadi cerita aja. Haha.

Perihal kerandoman naksir gue juga pernah terjadi saat SMP. Jadi gue sering datang kepagian pas kelas 2. Nah, kalo datang kepagian, gue sering nontonin kakak-kakak kelas yang lagi basket. Lalu ada 1 sosok yang catchy gitu di mata gue.

Kebetulan, teman sekelas gue ada yang kakaknya di sekolah yang sama. Tanya-tanya dong, gue, tentang sosok tersebut. Gue sebutin ciri-cirinya doang, tuh. Besoknya, teman gue bilang, ada 2 anak kelas 3 yang cocok dengan ciri-ciri yang gue sebutkan. "Yang suka lo lihat yang mana?". Pas banget pertanyaan itu dilontarkan, ada rombongan kakak kelas melewati kami, teman gue nunjuk salah satu dari mereka, "Yang itu bukan?".

"Enggg, kayanya itu, benar deh". Langsung teman gue nyamperin kakaknya yang barengan sama rombongan tersebut.

Jeda berapa detik, ada sosok ke dua yang lewat. Lah, yang ini malah lebih mirip sama yang gue lihat tiap pagi, deh! Tapi karena telanjur teman gue ngenalin sama si cowok pertama, jadi lah gue menganggap gue naksirnya sama dia. LOL. Bedon, yak?

Tentang cerita ini, sebenarnya berkelanjutan, sih. Kaya 10 years after that, baru terkuak misteri siapakah yang sebenarnya gue lihat setiap pagi. Haha. Ntar gue ceritain di blogpost terpisah, deh.

Cerita kerandoman naksir gue kayanya masih banyak, deh. Pernah naksir sama seseorang karena temannya dia jadian sama teman gue #aposeh. LOL. Atau naksir karena tindikannya keren. Naksir karena tinggi badannya -___- serba random, haha.

Yak, sekian sesi membuka aib tentang naksir-naksiran. Udah mau sampe, nih, angkotnya :D


Powered by Telkomsel BlackBerry®

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

5 comments:

  1. hihihi.. lucu banget cerita naksir2annya mbak lita.. :D *ikut senyum2 sendiri*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Antara lucu sama random, yaa.. hahaha, emang dodol, nih, kadang2 :D

      Delete
  2. seru banget nih ceritanya, ternyata ada juga yang tekun nulis via BB kayak aku suka posting pakai BB kalo pas ada ide dan posisi saat menunggu apa aja.Ih ini sangagt menginsipirasi saya untuk nulis juga sejarah cowok yang pernah hinggap di hati, ohh atau sekedar catchy aja, biar indah di kenang deh, kan bukan aib menyukai seseorang bahkan niat mau posting fotonya sekalian namun harus versi lebih jenaka deh biar tak ada yang cemburu, salam kenal ya mbak... :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga :)

      Iya, lumayan kan kalo lagi bengong daripada ngupdate di Twitter ngomongin orang *ini juga sering, sih, haha* mendingan nulis yang penting di blog *emang postingan ini penting? LOL*

      Ayo tulis tentang sejarah taksir-taksirannya, ditunggu, lho! Haha...

      Delete
  3. SOLUSI MUDAH, CEPAT LUNASI UTANG ANDA, TANPA PERLU RITUAL, WIRIDAN, PUASA DLL.
    Anda tak perlu ragu harus tertipu dan dikejar hutang lagi,
    Kini saya berbagi pengalaman sudah saya rasakan dan buktikan, Atas bantuan pak ustad Insyaallah dengan bantuan dana hibah gaibnya, semua masalah Ekonomi hutang saya terselesaikan. untuk konsultasi tata caranya silahkan kunjungi wapsitenya di [⌣»̶•̵̭̌✽̤̈•̵̭̌☀̤̈>>KLIK*DISINI<<☀̤̣̈̇•̵̭̌✽̤̈•̵̭̌«̶⌣] karna nmr hp pak ustad tdak bisa di publikasikan sembarangan. terima kasih...

    ReplyDelete