I Dit It My Way

Yang bisa nebak judulnya itu berdasarkan lagu, ketauan deh, umurnya :))

Ya, sesuai dengan kalimat judul, gue lebih suka melakukan sesuatu yang sesuka gue. Terdengar egois, karena melakukan sesuka hati gue? Ya, mungkin, sih. Tapi, selama nggak merugikan orang lain, gue sih, nggak masalah. Bodo amat, malah :D

Sikap ini gue aplikasikan ke dalam berbagai kehidupan, baik itu pola asuh, kesehatan, olahraga, kerja. Yang terakhir, tentu harus banyak kompromi-kompromi, ya. Karena harus disadari kan berkaitan dengan banyak pihak.

Pernah lho, gue marah sama klien, gegara mereka bersikap seenaknya terhadap materi yang udah gue bikin. Pas syuting, mereka dampingi, minta ini itu, gue penuhi. Pas udah di editing, mau ina itunya nambah. Dimana berarti harus nambah scene, nambah biaya syuting, waktu, dan segala macam. Udah gitu, pihak stasiun tv dimana si materi ini akan ditayangkan juga nggak bantu. Sampe akhirnya keluar kalimat, "dari gue kirim draft story board, kalian udah setuju. Sekarang gini, kalian percaya ga sama gue sebenernya?" Sampe akhirnya pihak klien mengerti yang gue maksud.

Atau pola asuh, dimana semua orang angkatan gue bisa menerapkan naughty corner, reward and punishment, etc etc, gw ga bisa. Kalo Langit tantrum, gue berusaha menenangkan dulu. Kalo belum tenang dan malah bikin gue ga yang nyaris ikutan tantrum, gue mendingan menenangkan diri sendiri dulu, daripada malah ngebentak (oh yes, gue juga ga munafik, tentu pernah bentak/ marah, dan gue menyesali kenapa ga dikasih stok sabar yang lebihan dikit). Setelah gue tenang, baru berusaha menenangkan Langit. Teringat akan standar keselamatan di pesawat, selamatkan diri sendiri dulu, baru anak anda, ini mah. Soale kalo gue ga menenangkan diri sendiri dulu, seperti yang gue mention diatas, yang ada malah marah, kesal, sebel sama anak sendiri, dan gue mencoba sekuat tenaga supaya hal ini jangan sampe terjadi.

Kesehatan? Hadeh, ini mah sesuka hati gue banget :)) gue ga bisa dan paling ga mau menahan makan. Kalo orang lain kan, makanya olahraga. Nah, gue ga bisa bilang gue ga olahraga, tapi gue juga ga bilang gue ga olahraga.

Dari jaman awal kerja pas temen-temen gue rame-rame daftar gym (iye, elo Amel, Aya, Nda, hihi) gue mah kekeuh sama olahraga gue sendiri. Jogging sama latihan sendiri dirumah (selain karena merasa ga mau sekedar trend, juga ga mau keluar duit, hahaha). Jaman Jakarta masih belum semacet sekarang, balik kerja dari Tebet, gue ke Senayan. Ga ada temen? Ya gue sendirian aja. Pas sama Igun, juga pacaran sorenya dengan lari di Senayan. Tentu, gue nggak serajin/ sekuat orang lain, sih. Sekarang sih, lari hanya pas libur aja, itu pun sore. Hamba menyerah kalo suruh bangun pagi, Jendral!

Dirumah pun ga mau memaksakan diri, paling stretching, push up (karena bahu gue perlu dilatih, kebanyakan depan komputer, bok), planking, sit up, gitu-gitu aja. Durasinya juga ga lama-lama, sekuatnya aja. Alhamdulillah, sih, udah bertahun-tahun, ya itu aja, walau ga rutin, kadang skip 1-2 hari.

Mungkin yang gue lakuin salah atau kurang tepat, tapi kan prinsip gue ' I did it my way' :D
Pun masalah make up, pakaian, tas, dsb dst. Semua yang gue pake emang bener-bener kaga ngikutin rules atau trend yang berlaku. Gue suka, gue pakai. Gue ga suka, walau lagi heboh pada make, ya ga gue pakai.

Kalo baca itu, kesannya gue keras kepala ya? Nggak kok, gue malah cenderung plegmatis. Tapi ya itu, dengan keseringan gue plegmatis (pendengar yang baik, santai, bisa menyembunyikan emosi, pengalah), disaat gue pengen didengar pendapatnya, gue bisa begitu keras kepala supaya gue bisa didengar. Walau kalaupun akhirnya gue 'kalah' ya sudah, kembali ke menyembunyikan emosi. Alhasil yang keluar adalah kesan gue menerima deh.

Padahal, si plegmatis ini justru akhirnya sering bersikap sarkatis. Ho oh, harus diakui, dalam kondisi tertentu, gue bisa sangat judes dan sinis (ini kayanya nurun dari bokap yang penampakannya tenang tapi kalo harga dirinya terusik, bisa jadi manusia terkeras kepala dan judes sedunia :D )

"But who ask you anyway? It's my life, to ruin my own way..", Morrissey

Anyway, semenjak jadi ibu, sih, kayanya situasi emosionil gue lebih stabil dibanding dulu. Beneran deh! Dulu mah, apa gue kata, apa gue pikir, adalah benar. Yang lawan gue, yang ga suka sama cara gue, ya lakuin aja cara lo sendiri. Tapi sekarang, walaupun prinsip tu masih gue pegang, tapi alhamdulillah, bisa lebih main cantik. Alias, ho oh-in didepan, misuh-misuh di belakang :)) *kidding*

Mungkin karena nyadar, ya, dalam pernikahan dan peran sebagai ibu ga bisa pake "kalo ga bisa ikut cara gue, ya ga usah sama gue".
Ah, motherhood, I owe you a lot!


sent from my Telkomsel Rockin'Berry®

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

No comments:

Post a Comment