Hari Kartini Dan Pakaian Adat



Siapa yang lagi ribet cari penyewaan baju adat buat anaknya kartiniaaaan?

Alhamdulillah gue bisa mendeklarasikan sekolah Langit nggak mementingkan hal-hal demikian. Setidaknya yang lomba busana-busana itu lho ya.

Menurut manteman, penting nggak sih anak-anak pake baju adat kalo kartinian?

Nah, kemarin seorang sahabat melontarkan pertanyaan ini ke gue. Gue jawab nggak penting.




Eits, bukannya gue nggak menghormati Kartini dan jasa-jasanya lho, ya. Tapi silakan dibaca dulu alasannya.

Dulu pas TK, sekolah Langit merayakan nih kartinian. Menjelang Hari Kartini, tempat penyewaan baju adat pasti penuh. Semua ibu (yap, sorry mom. But it's true) heboh sama persiapan kartinian. Pake baju apa, dandan di mana, dan seterusnya.

Percaya nggak kalo yang paling laku di penyewaan baju ini adalah baju adat Bali. Kenapa? Karena pasti menang lomba.

Terjadilah pergeseran makna. Yang harusnya pake baju adat entah buat mengenalkan kekayaaan Indonesia ke anak, merayakan keindonesiaan kita, dan seterusnya malah jadi memperebutkan piala.

Baju adat Bali kan rempong ya bok. Kudu pake rambut palsu segala. Seorang ibu pernah ngaku kalo anaknya didandanin dari jam 5 pagi! Karena salonnya antre. Zz...

Kalo acaranya jam 8 aja, si anak harus nunggu 3 jam buat 'tampil'. Eh gue ga nyinyir ya, tapi emang gue mungkin bukan tipe mama yang rajin sama urusan beginian.

Alhasil setiap kartinian, Langit pasti jadi anak yang pakaian dan dandanannya paling biasa aja. Selama 3 tahun, sewa sih 2x baju kebaya encim dan baju bodo karena dia janjian sama temannya, 1x pake kebaya hasil jahit sendiri. Dandannya? Ibu Lita to the rescue! Poles seadanya, kelar!




Protes nggak anaknya, kok ga seheboh anak lain? Nggak sih. Shantay aja shay!

Coba kita  renungi, berapa banyak dari kita para buibu yang mengenalkan baju adat ke anak? Mungkin hanya segelintir yang menceritakan pakaian adat Bali namanya apa, wadah untuk bunga yang dibawa namanya apa, even Bali ada di mana. Kalo ada, acung jempol! Berarti misi mengenalkan adat dan budaya indonesia berhasil.

Satu hal yang pasti, acara kartini pake baju adat di mata gue akhirnya jadi nggak ada maknanya selain perebutan piala. Padahal piala mah bikin sendiri juga bisa di Senen.

Alkisah di sekolah salah satu sepupu gue kalo Kartinian tradisinya beda, yaitu anak-anak diminta memakai baju bertemakan cita-cita. Hal ini menurut gue malah lebih keren. Karena malah memicu si anak untuk mengetahui ragam profesi yang ada di dunia orang dewasa. Bukan nggak mungkin dong, pas malaikat mencatat kemudian pakaian cita-cita yang dikenakan hari itu kelak jadi profesi si anak?

Ini, lebih berbobot buat gue. Sama ribetnya kan Lit, dengan pake baju adat, harus sewa, dkk.

Iya, tapi setidaknya ada makna di sana buat anak-anak kita.

Just my two cents.

Tapi emang lucu-lucu gemes sih lihat anak-anak berpakaian adat, super cute! 

Anyway, Selamat Hari Kartini! Boleh lihat video ini kak :)

 

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

6 comments:

  1. itulah yg aku liat sepanjang td brkt ke kantor: ibu bonceng anak perempuannya pake baju adatbali. ada yg kuliat mahkotanya nyolok mata ibunya lah (krn duduknya di depan ibunya), ada yang rempong duduknya. aku dulu juga pake baju jaitan ibuku, dan dipoles ibuku. dulu aku cuma pengen ikut karnavalnya aja, ga mikir pialanya. seneng tau jalan bareng2 diliat orang banyak pake baju adat ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa.. aku juga seneng kok, seneng karena boleh dandan! Hahahahaha....

      Delete
  2. tentang baju adat dan kartinian ini sama banget dengan status bertanya2 dari bos aku mba..

    ReplyDelete
  3. Aku termasuk yang males urusan beginian, Mba hahah. *toss Mungkin perlu dipisahin kali ya antara event Kartini Day dengan event memakai baju adat. Menurut hemat aku, mengenalkan anak pada baju adat sih bagus, tapi bukan di event Kartini Day. Btw keren juga tuh ide memakai baju bertema cita-cita. :D

    ReplyDelete
  4. Numpang komen mbak Lita..
    Rada ga nyambung ama kartini nya sih tp soal budaya indonesia..
    Di kbri seoul dulu pernah tuh nampilin tari buat 17an..trs diprotes ama seorang pejabat knp ga nampilin tari saman atau bali atau jawa..
    Yg ditampilin emang dari kalimantan sulawesi dan sumatera tp bukan saman hihi..temen dan penari pun bete..tarian dan budaya indo kan ga cuman dr daerah itu namanya jg pengenalan budaya,pengennya daerah lain jg dikenalin haha

    ReplyDelete