Geng Cewek



Di blog ini gue cukup sering tentang pertemanan gue sama lawan jenis. Ya emang kebetulan, gue tipe yang cepet akrab sama lawan jenis juga sih. Tapi apa berarti gue nggak punya ‘geng’ cewek? Punya dong!


Kalo geng cewek yang gue miliki, emang kebanyakan mengikuti stages of life. Misalnya pas kuliah, kerja, lalu punya anak, dan sebagainya.


Zaman Kuliah
Di era kuliah ini gue ada ‘geng’ berenam. Sisterhood ini berlangsung sampai sekarang sih, tapi emang karena kesibukan masing-masing serta letak geografis alias rumah yang mencar-mencar, alhasil jaraaaaaang banget ketemuan. Setahun sekali ketemu rasanya udah bagus banget. Haha.

Geng Jemputan
Nah kalo ini sih geng terbaru dan yang lagi intens banget gitu, secara anak kami berada dalam satu sekolahan dan satu jemputan yang isinya ya hanya anak kami berempat. Jemputan tak resmi sih sebenernya, ini salah satu Eyang ada yang mau antar jemput jadi ya sudahlah gabung.

Karena hal itulah jadi kami ya setiap hari berhubungan. Entah untuk nanyain PR, kegiatan anak-anak, gossip kerja, sampe curcol. Kebetulan juga kami berempat jenis pekerjaannya saling berhubungan, jadi lumayan nyambung satu sama lain. Terus daerah bekerja juga saling berdekatan, jadi lumayan sering bareng berangkat atau pulang kantor. Belum lagi playdate di akhir pekan atau liburan sekolah yang suka dilakukan, makin ikrib lah!


Jadi kalo ada yang bilang geng ibu-ibu sekolahan itu kejam, aih mungkin belum ketemu sama kami ya? Para mamazilla wannabe! Hohoho

Kemudian gue mikir panjang, geng cewek gue apa lagi ya?

Ada beberapa grup chat yang isinya cewek semua seperti Tim Sayah, Al Galaxiyah atau Geng Diplomat. Haha. Tapi rasanya belum termasuk geng ya, karena emang ‘pertemuan’ kami lebih sering di grup chat alih-alih ketemu langsung. But somehow, mereka adalah support group aktif gue saat ini. 

Kemudian gue ngeh bahwa zaman semakin berubah. Yang namanya pertemanan bukan lagi harus ketemu setiap hari, pergi ke mana-mana barengan, dan seterusnya. Tapi sekarang pertemanan just a click away.

Apalagi dengan maraknya sosial media yang harus diakui, membuat konsep pertemanan berubah. Saling follow, bisa dibilang temenan. Sahabat nggak nge-like foto kita, kita anggap dia nggak asik. Atau bahkan, bela-belain ikut nongkrong, karena kalo nggak ikut ntar nggak eksis di dunia maya (ada lho!). Dan seterusnya. Ah tapi ini rasanya dibahas di lain waktu aja ya.

Intinya sih, walaupun katanya berteman sama cewek itu ribet, tapi seorang perempuan tetap butuh teman perempuan. Ya, teman lelaki gue menyanyikan “She will be loved” waktu gue putus sama salah satu pacar tapi sama teman perempuan bisa jadi sekutu yang baik saat memusuhi seseorang :D



Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. kak...aku kok gak pernah punya geng sampe sekarang.Apakah aku masuk golongan solitaire? Apakah aku gak normal?

    ReplyDelete
  2. ih samaaa bgt, gengnya berdasar lokasi hahahaha tp skrg blm nemu geng yg pas dikantor :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa di setiap tahapan hidup biasanya kita bakal nemu dan berkumpul sama org2 yg sejenis baik pemikiran, gaya hidup dkk deh. Kalo ga ada, mungkin belum nemu aja :D

      Delete