Kerja Buat Gajian?



Beberapa waktu lalu seorang teman lama curhat, “Gaji gue nggak naik-naik di kantor ini”. Di saat yang lain, ada juga seorang teman yang memutuskan untuk pindah kantor karena mendapatkan tawaran (baca: gaji) yang lebih menarik.

Harus diakui sih, kita semua kerja buat cari duit kan? Eh nggak tau deh, mungkin ada juga beberapa orang yang beruntung maka alasannya bekerja bukan karena uang.



Memang di dunia ini, bukan selamanya tentang uang. Tapi buat kelas menengah ngehek macam gue, nggak menutup mata bahwa ya kerja buat cari duit lah. Masa iya udah ninggalin anak di rumah selama sekian jam terus yang dihasilkan impas doang?

Kendati demikian, uang bukan jadi tujuan utama gue bekerja. Ada hal-hal lain yang dipikirkan, setidaknya buat gue..


Yang pertama, kesesuaian minat.

Duile, halo passion judulnya? Nggak juga sih. Cuma buat gue, kerja sesuai sama minat itu penting banget. Gue nggak mau ngerjain sesuatu yang gue nggak suka, atau setidaknya nggak ngasih manfaat buat orang banyak.

“Sok banget lo, Lit!”

Iya emang. Urusan kerjaan, gue belagu. Beruntunglah gue kejeblos kerjanya di dunia yang gue sukai. Dan sampai sejauh ini, gue merasa ini sesuai dengan minat (dan bakat kali ya?) gue. Jadi gue nggak harus beli buku atau ikut seminar tentang bagaimana bekerja sesuai passion. Hihi.

Ada pandangan menarik dari seorang teman yang saat ini padahal kerja sesuai hobinya. Menurut dia, menjadikan hobinya sebagai pekerjaan malah bikin dia stres. Yang ada dia nggak menikmati pekerjaannya lagi. “Jadi kayanya gue mau balik ke kerjaan lama gue aja, sementara kerjaan yang sekarang ini tetap gue kerjain sebagai hobi”

Ya, buat gue mah bebas aja. Jadi kalau ketemu sama motivator yang menggadang-gadangkan bahwa bekerja harus sesuai passion, mungkin dia beruntung bisa mendapatkan kerjaan sesuai passion-nya dia, yaitu motivator. Tapi apakah dia lantas bahagia dengan kondisinya saat itu? Harus mengulang-ulang cerita yang sama, memberikan quote-quote yang membangkitkan minat yang sama, dan seterusnya...

Hingga akhirnya menjadi rutin!

Nah ini poin gue berikutnya. Kerjaan harus challenging.

Ya bukan berarti sekarang ini gue berharap kerja yang serba spontan harus tiba-tiba jalan liputan ke lokasi gemba atau bencana, dsb sih. Igun yang urat nekatnya lebih kuat dari gue aja bilang, bahwa dia udah bakal mempertimbangkan dengan amat sangat kerjaan yang risikonya tinggi saat ini. “Mendingan dalam kota aja dulu dah, syuting orang masak, haha”. Mengingat dulu zaman belum kawin sih, syuting road trip Jawa Sumatera di mana dia sampe diiket-iket di kap mobil untuk ambil gambar atau kecemplung di Sungai Musi :p

Menantang di sini buat gue adalah adanya hal baru, tanggungjawab baru atau sesuatu yang baru buat dikerjain. Asal jangan masalah baru aja ya, haha..

Sesuatu yang rutin itu buat gue yang otaknya suka lompat-lompatan nggak baik. Makanya gue senang nulis di berbagai media, kadang langsung di laptop, di handphone, nggak jarang di kertas. Hal ini semata-mata untuk bikin sesuatu yang baru aja sih dalam bekerja.

Bagaimana mengubah hal yang rutin jadi nggak ngebosenin? Kalo gue nih, biasanya mengerjakan segala sesuatu secara berbarengan. Misalnya, gue buka word buat ngetik artikel baru, tapi sambil nyusun kalimat di email atau ngedit artikel. Jadi, otak gue nggak terpaku pada satu hal aja. Kok bisa? Nah, model begini cocok buat yang otaknya suka random. Yang penting setelah menyelesaikan semuanya, dibaca ulang lagi. Jangan sampai ada yang ketuker atau lupa lagi ngerjain apa (kalo ini nggak tanggung ya, secara gue pelupa. Sering juga udah nulis email tapi lupa pencet ‘send’ terus ngotot bahwa udah balas emailnya :p – lirik Manda)

Ini buat gue malah mengasyikkan karena nggak terpaku pada satu hal melulu yang seringnya bikin gue stuck. Pernah tuh gue coba cuma buka word buat nulis. Yang ada banyakan bengongnya.

Alhamdulillah, dikit2 mah bisa lah ngambil gambar (at least konsepnya, hahaha)

Ada ilmu yang didapat nggak?

Hal ini penting banget. Ada nggak ilmu yang didapat dari kerja di sebuah tempat? Ilmu apapun ya, bukan berarti berkaitan dengan pekerjaan aja, tapi ilmu tentang kehidupan juga nggak kalah mahal harganya.

Di PH dulu, kehidupan kami (ngajak-ngajak yang lain) hedon (tsah istilahnya). Maksudnya, kerjanya tiap hari nggak bener deh. Main, kerja, jalan-jalan, diselingi mabok (buat yang doyan), dan seterusnya. Kalau mengingat itu sekarang rasanya suka gemeteran sendiri (apa kabar anak gue nanti?).

Tapi di sana gue belajar untuk bisa mengerjakan apapun. Gue belajar untuk nggak menyerah, untuk survive. Di sana gue belajar untuk dewasa sebelum waktunya semacam dikarbit. Ya secara anak umur 23 tahun udah jadi produser membawahi sekian reporter, kameramen, editor, berhubungan sama pihak TV, klien, dan seterusnya. Mana nggak mau mateng dalam karung, gue?

Banyak banget hal yang gue pelajari dari PH tersebut. Teman-temannya, lingkungannya, metode kerja  (yang sampai sekarang masih gue pake: seseorang nggak akan jadi apa-apa tanpa timnya, perlakukan anggota tim sebagai manusia, jangan takut salah, dsb) lalu para atasan gue yang belakangan gue nyadar memberikan pengaruh sangat besar buat career path gue (ah mau nulis terpisah tentang ini). Banyak lah pokoknya!

Jadi ilmu yang didapat bukan  berarti soal kerjaan, ya. Beyond that!

Gue malah punya analisa sendiri, karakter bekerja seseorang itu tergantung dari tempat di mana pertama kali ia bekerja (secara serius). Misalnya mungkin ada yang sampe sekarang kerjanya sangat taktis, teratur, dan rapi. Mungkin di tempat kerja pertamanya sistem di lingkungannya menuntut hal yang demikian. Atau sebaliknya, macam gue deh, kerja mejanya berantakan, sering dapat ide kalo ngobrol, nah ini karena pas di PH (yang gue anggap sebagai kerjaan serius gue pertama) meja gue superb berantakan, haha (nggak usah dibayangin, ntar gue cari fotonya) dan kerjanya ya banyakan di luar sambil ngobrol ngalor ngidul.

Kalo masalah gaji, di manapun kita bisa dapat gaji yang lebih besar, lebih hebat, lebih dahsyat, lebih aman segala-galanya. Tapi balik lagi, ada added value yang bisa didapatkan nggak? Kalau memang nggak, tapi duitnya buat lo menggoda banget, ya silakan. Asalkan ingat, gaji gede selalu sepaket dengan tangungjawab yang juga gede lho. Mana ada sih,perusahaan ngebayar kita mahal tapi tuntutannya kecil? Lain halnya kalau kita punya koneksi selebriti kelas A atau perusahaannya punya bapak kita, ya :D

Balik lagi ke paragraf pembuka, bagaimana gue menjawab keluhan sang teman ini?

“Setiap orang berhak untuk minta kenaikan gaji. Tapi sebelum ujug-ujug minta naik gaji, lo introspeksi dulu lah kerja lo selama ini gimana?”

Walaupun demikian kita juga harus paham bagaimana perusahaan memperlakukan karyawannya. Pernah ada teman yang cerita gajian di kantornya terlambat 2 minggu! Gilee.. Ini udah nggak bener sih. Bukan masalah uangnya. coba lo bayangin seandainya si karyawan saat itu udah harus bayar rumah, bayar uang sekolah, dan seterusnya? 
*Eh gue sih belum pernah punya perusahaan ya, jadi nggak paham juga mengenai pengaturan lalalalala dsb dskk dst

Jadi, bagaimana soal gaji tadi? Buat gue lagi-lagi (mungkin sok bijak), gaji nggak harus jadi patokan. Tapi ada hal-hal lain di luar itu yang harus jadi pertimbangan.

Setuju? 

*tapi jangan mau juga sih kalo gajian impas doang buat ongkos, ntar yang ada kerja cuma nunggu gajian macam yang gue pernah post di sini

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

18 comments:

  1. Mba Lita, itu gw banget kalo kerja suka lompat-lompat....klo bos gw blg ga fokus.

    Kayanya udah cocok jadi HRD, mau tukeran??? Hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gilaaaa jadi HRD yang ada nama pegawai ketuker2 mulu karena ga hapal :)))

      Delete
  2. Memang beberapa orang menganggap kerja untuk mendapatkan gaji karena kebutuhan hidupnya masih mumet, kerja apapun akan dilakukannya. Untuk yang gajinya sudah melewati batas kebutuhan hidup, baru bisa memikirkan item-item seperti di atas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya juga ya, tapi apapun itu mudah2an apa yg kita semua kerjain bermanfaat deh ya.

      Delete
  3. Bener banget Mba Lita. Kerjaan yang kurang challenging bisa bikin males kerja juga. Trus tempat kerja pertama itu membentuk pola kerja kita memang. :D pengalaman pribadi Mba. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tuh bener ya berarti analisaku *tsah* soalnya pengalaman pribadi juga, hihihi..

      Delete
  4. Mbak lita, 100% setujuh! Memang gak munafik sih kl kerja pasti yang ditunggu2 adalah paycheck time. Tapi IMO selain gaji, memang hrs ada value added lain yg didapet, kl cuma demi gaji doang berarti gak enjoy pas kerja pdhl kita kerja kan minimal 40 jam/mgg, that's a lotta time....jadi buat aku kerjaan harus enjoyable lahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneer, aku pribadi juga nggak kebayang menghabiskan 40 jam/ week untuk melakukan hal yang nggak aku suka. Tapi bener juga salah 1 komentar di atas, ada beberapa orang yang nggak punya privilege untuk bisa bisa memilih. Kalo kondisinya begitu, ya berarti kita yang harus mengubah standar kan :D

      Delete
  5. pekerjaan pertamaku apes mbak, gaji ga seberapa pun dengan tingkat ke-enjoy-an dalam bekerja, ilmunya pun stuck! biar ga stres aku akhirnya ambil kuliah lagi mbak, begitu lulus langsung cus cabut dr situ. tanggal 1 wisuda, tanggal 2 masuk kerja baru (yg alhamdulillah gajinya sedikit melegakan dan kerjaannya bikin aku belajar terus tiap harinya). tapi meski gitu, tetep sih mbak, kalo ada yg nawarin kerjaan lain dg gaji yg lebih kece bakal dipikir (trus diambil) juga. muhehehehe
    #matre #buatmodalnikah #siapmanten2015

    ReplyDelete
    Replies
    1. (( HASHTAG ))

      Amiiin, semoga ya kak :D
      Tapi kadang kita perlu lho, 'kejeblos' ke pekerjaan yang bikin kita ngerasa "apes gua" biar jadi pelajaran hidup #anaknyabijak

      Delete
  6. iya mba lita betul kerja buat nyari duit dan juga ilmu, tapi jangan sampe perhitungan banget kalo kerja, kalo dapet tugas tambahan mesti "wani piro" padahal dari tugas tambahan itu jadi kesempatan buat belajar dan mengembangkan kemampuan diri *lah malah curcol"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Curcol allowed koook :D

      Iya, menurutku melakukan sesuatu extra miles itu perlu kok kadang-kadang. Asal jangan jadi bumerang, ntar yang ada rekan kerja atau perusahaan jd 'tuman' karena menganggap karyawannya bisa dimanfaatin terus tanpa ada imbal balik yang setimpal *my two cents*

      Delete
  7. Kalau aku agak setuju sama koment yang diatas mba lita bahwa beberapa orang terpaksa bekerja untuk gaji karna gaji dari pekerjaan itu yang menutupi kebutuhan hidupnya hehehehhe, karena terkadang mungkin kalau pindah kerja yang sesuai passion ga bisa dapet seperti gaji yang sekarang (downgrade) dan itu bakal jadi pilihan yang sulit hihihi..kalau aku termasuk salah satu yang ditipe ini, ga pernah dalam mimpi berniat jdi sekretaris niat hati mah kerja jadi marketing tapi apa daya udah terlanjut gaji juga udh lumayan :D mau downgrade ntar sayang #meringisliatcicilanKPR ya udh jalan terbaik ya cintai saja pekerjaan ini hahahhahahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, iya bener banget! Ada juga yang udh nyaman sama posisinya, ya nggak salah juga laaah.. Masing2 orang kan punya pemikiran yang beda2 iya kaaaan :)

      Delete
  8. Heeeem kok gue jadi merenung baca ginian hahaha kerja sesuai passion....uda belom ya hehe. Nice post mba Lita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mumpung masi cuti melahirkan, silakan merenung.. Kiss buat si baby :*

      Delete
  9. Setuju, mba Lita, dari tiap kata, kalimat, point of view, sampe titik komanya dah... (lebay).. setuju banget sama postingan ini...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Iya atulah kamu mah bisaan bikin aku seneng :p

      Delete