Alkisah Sebuah Handphone



Gue nggak banci gadget, tapi gue emang senang ngulik, walaupun nggak maksimal juga, haha. Pertama kali punya handphone tahun 2000, saat itu gue udah kerja part time, jadi sebagai yang datang dari keluarga sederhana, gue udah punya privillege untuk beli pulsa sendiri, endesbre-endesbre.
Udah 13 tahun punya handphone, berapa kali ya, gue ganti hp?

  • Siemens C25

Ini hp pertama, nggak beli juga melainkan dikasih sama om. Jadi waktu itu om gue minta bantuin gue bikin pamflet, nge-print dan perbanyak. Upahnya, gue dikasih hp ini yang LCD-nya rusak. Haha. jadi gue hanya disuruh benerin hp sendiri, waktu itu biaya benerin LCD 75 ribu dan gue kudu ke Roxy, karena belum banyak ITC macam sekarang.



  • Ericsson T20

Setelah berapa lama punya duit sendiri, gue mulai bisa ngumpulin duit dan niat beli hp baru. Ihiy, senang banget rasanya bisa beli hp baru pake uang sendiri. Nah, Ericsson T20 ini yang gue pilih. Lucu gitu bentuknya gendut-gendut dan warnanya biru putih.


Sayang, gue harus ganti lagi setelah 1 tahunan pake ini karena..... kecopetan T___T
Jadi saat itu gue udah kerja tetap di Tebet, masih kuliah di Lenteng Agung. Setiap hari naik KRL dari LA ke Tebet. Suatu hari pas turun dari KRL, gue mau naik ojek ke kantor, dompetnya nggak ada. Plus, pouch hp warna kuning merek flashy yang zaman dulu cukup tenar di Bandung, juga hilang. Hiks. Lemes bok.

  • Nokia

Bukan pisang, bukan 5110, bukan 8210. Ada seri 3 depannya, tapi lupak. Gue pikir 3530, ternyata pas gugling gambarnya, bukan itu. Karena 3530 udah warna, tapi yang gue punya ini belum.
Jadi setelah kecopetan, alhamdulillah dapet door prize handphone pas lagi liputan. Haha! Alhamdulillah, yaaa...

  • Nokia 3650

Mulailah masuk zaman handphone kamera. Harus punya dong, yaaaa....
Kenapa milih ini, karena 7650 hp kamera pertama itu terlalu mainstream :D si 3650 ini lucu, keypad-nya muter. Orang-orang bilang aneh, tapi ya gue demen sih! Dan gue bisa tetap sms-an dengan speed tingkat tinggi pake keypad macam gini. Haha. canggih!

 *gambar dari sini

  • Nokia 6630

My very expensive phone! Gue beli pas hp ini baru keluar. Di zamannya, tahun 2004, sangat mahal. Bahkan saat ini aja, gue nggak pernah belu hp dengan harga di atas 5 juta lagi. Secara masih single, penghasilan lumayan, bungkus lah!
Ini hp canggih banget. Hasil kameranya cakep dan bisa internetan. Hasek!
Pas udah nggak pake hp ini, bokap mau make karena dia nggak mau yang canggih-canggih banget. Dan di pertengahan tahun 2013 kemaren, hp ini ilang karena bokap lupa naro. Ya sutralah. Usianya panjang juga, ya, 9 tahun dalam kondisi prima.


  • Blackberry

Mulailah gue berkenalan dengan Blackberry di tahun 2008. Yang pertama gue punya yang curve dengan trackball. Usianya sampai 2 tahun, dengan kondisi trackball coplok terus. Gue benerin, kemudian Blackberry ini jadi milik nyokap.
2011, ganti BB ke Gemini ajuah. Seperti yang udah mention di atas, sejak 6630 nggak pernah beli hp mahal-mahal lagi. 2 juta aja rasanya mahal! Haha!
2012, dapet hibahan BB dari Hani (thank u Haniii :*) karena udah zaman Whatsapp, si Gemini udah mulai sering ngehang dan suatu hari nggak bisa nyala. Setelah Gemini dibenerin, dipake sama Igun yang awalnya #androidgariskeras :p

  • Samsung S3 Mini

Pas mulai ada gosip BBM bakal ada di Android, gue udah mulai lirak lirik Android. Apalagi, gue pake Galaxy Camera juga dan ngerasain serunya Android yang apps-nya banyak. Beli deh, si S3 Mini ini. Ipong sempat nanya, “Kenapa nggak S3 aja sekalian”. Mahal bok. Lagian kalo buat dibawa lari/ olahraga kegedean. Ntar gue ga bisa update lari berapa km, lagi #penting.

*bisa baca Conan dari awal sampe edisi terbaru!


  • Nokia Lumia 625

Ini bukan ganti, tapi jadi 2nd phone. Fyi, dari dulu gue nggak bisa pake hp 2. Zaman Flexy, Esia, dkk itu gue selalu punya. Jadi selain hp di atas, gue ada hp CDMA yang pada kenyataannya nggak pernah dipake juga, hehe.
Nah, si Lumia ini, enak banget dipakenya. Jangan tanya gue spek-nya. Itu bisa dicari di gsmarena.com hihihi. Secara ya, dari awal kalo dilihat gue lebih banyak pake Nokia, jadi walaupun beda sama Nokia zaman dulu, asa udah akrab sama Nokia.

What do i like most from this phone? Tentu saja si Nokia Mix Radio. Selain ada mixes music yang disediain dengan berbagai kategori (ada kategori yang judulnya “Kondangan Mantan Pacar”, isi lagunya pediiih semua. LOL), kita juga bisa bikin playlist sendiri. Tinggal masukin 3 artis/ band yang kita pilih, nanti playlist ini akan memainkan nggak hanya dari 3 artis itu. Tapi juga artis-artis yang musiknya sejenis dengan 3 artis tersebut. Wah, gue seneng banget, seriuuuus! Secara ya, bo, kehidupan gue ga bisa lepas dari dengerin musik *tsah* maksudnya, gue bisa lebih produktif saat dengerin musik gitchuw!



Anyway, bakal gue tulis terpisah ah, tentang si Lumia ini. Maklum, masih lagi jadi barang kedemenan. Haha!

Nah, itu perjalanan hp gue dari masa ke masa. Nggak terlalu banci gadget, kan?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

No comments:

Post a Comment