36 Years Marriage

Ya sudah barang tentu bukan usia pernikahan gue, ya. Secara usia aja baru 20 tahun gitu lho *keselek KTP*.

Tanggal 27 November lalu, usia pernikahan bokap dan nyokap 36 tahun. Amazing isnt it? Udah lewat pernikahan perak dan dikit lagi ke pernikahan emas, konon kabarnya.

Bokap nyokap bukan pasangan romantis. Bokap orangnya super lempeng dan nggak banyak omong tapi keras kepala. Sementara nyokap cuek dan outspoken eh, opinionated. Nyokap tipe nggak takut ngeluarin emosi atau pendapatnya ke bokap, suka atau tidak. Tapi sekaligus menghormatinya.

Nggak jarang gue lihat bokap dan nyokap beradu pendapat di depan anak-anaknya. Apakah ini hal yang buruk? Berdasarkan pengalaman gue sih, enggak. Hal tersebut nggak bikin,gue kehilangan rasa hormat pada salah satu dari mereka.

Ketika gue dan kakak gue dewasa, yang paling baru masih sekitar tahun ini, kami anak-anaknya malah sering jadi perantara kalo mereka lagi berselisih paham. Nyokap yang secara emosi lebih terbuka (ya,kakak gue tuh jiplakan nyokap bangrt. Secara tgl lahir aja samaan) minta kami anaknya untuk menyampaikan pesan di mana kalau dia yang nyampein ujungnya jadi bete. Sementara bokap yang lebih datar emosinya, tapi sekalinya ngomong makjleb (nah ini nurun ke gue, haha)mau mendengarkan kata-kata anaknya.

Buat gue, mereka berdua walaupun mungkin bukan ortu yang sempurna, tapi sangat menghargai anak-anaknya. Nggak pernah, seinget gue, mereka ngomong "ini urusan orang tua". Bahkan pas mama harus mengasuh nenek almarhumah, bokap nyokap ngajak duduk bareng dan menyampaikan plus minusnya.

Kalo melihat pemetaan kehidupan selama ini, gue sering liatnya, gue suka belain bokap dan kakak gue belain nyokap. Etapi nggak mengurangi rasa sayang dengan yang lainnya, lho. Kayanya lebih karena kesamaan pola pikir dan manajemen emosi aja, sih. Haha.

Walaupun bokap nyokap bukan tipe romantis, tapi ada satu hal yang menurut gue lucu. Bokap tau banget kalo masakan bukan nyokap yang bikin. Jadi nyokap kan sering menurunkan keahlian menasaknya ke pembantu-pembantu yang kami punya (sayangnya pas gue, yang notabene anaknya, ke-skip, haha). Bokap selalu tau kalo suatu masakan bukan hasil nyokap. Bahkan tempe goreng yang tinggal nyemplungin atau sambel yang tinggal diulek doang, bokap tau lho! Nah, kalo urusan ini, baru dah kakak gue nurun beliau. Secara gue sama nyokap, makan apa aja hayok.

Eh salah, secara gue makan itu cuma ada kata enak dan nggak doyan. Nggak doyan juga lebih karena belum pernah nyobain. Hihi.

Anyway, balik lagi ke 36 tahun pernikahan. Gue suka mikir, bakal seperti apa gue dan Igun kalo nikah udah sampe segitu lama? Sering berantem? Cuek-cuekan? Atau malah balik ke masa pacaran, secara anak pasti udah punya kehidupan sendiri?

Apa kami bisa bertahan segitu lama seperti mereka?
Apa gue bakal mikir seperti nyokap, "mama mendingan papa yang nggak ada duluan, kalo mama yang nggak ada duluan, ntar papa siapa yang ngurus?'.
Apapun itu, semoga cinta kasih kami ke anak nggak akan pernah pudar seperti bokap nyokap ke anak dan cucunya. Amin.

Terima kasih ya, ma, pa, udah ngasi contoh nyata bahwa kasih sayang orangtua sepanjang jalan dan tanpa pamrih.

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

2 comments:

  1. happy anniversary yah mba lita buat orangtuanya, semoga bahagia dan rukun slalu :)

    ReplyDelete