Keluarga Pilek



Di keluarga kecil gue, pilek itu rajin banget datang. Iya, gue, Igun sama Langit itu gampang banget pileknya. Tau sendiri lah, pilek itu kan asalnya virus, nah, secara kami bertiga masih threesome alias tidur seranjang bertiga, mau nggak mau itu virus tektokan aja. Haha!

Udah gitu, gue dan Igun ada sinus. Jadilah kami kalau pilek, pasti sesak nafas, eh maksudnya blocked nose alias idung mampet. Asli ini nggak enak banget! Kalau udah mampet, gue kaya orang paling rempong sedunia. Ga bisa tidur, ga bisa mikir, ga bisa ngapa-ngapain, tersiksa abis!

Tapi kebetulan gue nggak suka sama obat (emang ada yang doyan?). Maksudnya, gue bukan tipe yang pilek dikit, nenggak obat, batuk dikit ke dokter, syukurlah bukan yang begitu. Jadi lebih hemat #eh. Sama halnya dengan Igun tuh! Beuh dia lagi, minum obat sakit kepala aja harus digerus dulu!
Nah, kebiasaan kami jarang ngabsen ke dokter atau ngobat ini ya nurun ke Langit. Dia juga anti bener sama obat-obatan yang masuk ke mulut. Makanya kalo lagi pilek atau batuk, palingan hanya ngasih obat-obatan luar aja.
Tampangnya kalo lagi sakit suka bikin nggak tega. Tetap aktif, tapi kuyu :'(

 Biasanya kan kalau anak-anak pilek pake yang sedot ingus, tuh. Gue mah nggak. Alasan yang pertama, ga tega masukin alatnya ke idung Langit. Lagian, gue inget deh kata-kata para dokter di PESAT, kalau mau melakukan sesuatu, lakukan dulu di kita. Nah, gue aja nggak mau nyobain nyedot ingus pake alat sedot itu, masa gue mau lakuin itu ke anak gue? Ogah!

Alasan ke dua, menyedot ingus orang lain menggunakan mulut kita itu agak nggak masuk akal. Coba deh, berapa banyak bakteri yang ada dalam mulut kita yang bisa pindah ke idung anak, dan sebaliknya. Jadi biar kata bapak gue dulu (katanya) melakukan itu ke gue, tapi gue nggak deh.

Jadi, pileknya didiemin aja?

Ya kagaklah. Pastinya hanya pake obat-obatan luar aja. Misalnya, bikin uap di kamar biar udaranya nggak kering. Idealnya memang udara di ruangan dibuat lembap, matiin AC dan cukup pakai kipas angin, soalnya udara kering itu bikin idung malah tambah nggak enak, kan. Tapi ya, kalau matiin AC gue agak nggak sanggup, jujur aja. Secara tidur bertiga ya, bok, udara akan lebih ‘hangat’ bukan? Haha.

Selain uap, ya pake obat gosok kaya Vicks gitu. Nah, Vicks ini bukan hanya buat Langit, lho! Gue dan suami juga pake, haha. Agak sok imut, emang. Tapi, karena mengandung menthol dan eucalyptus oil, efek melegakan si blocked nose lumayan banget! Plus, kalo gue sih suka sama sensasi “anget-anget dingin” (kata Langit) yang terasa setelah badan kita diolesin Vicks. Kalau idung tersumbatnya udah tingkat lanjut, biasanya gue combine sama obat tetes idung (ini spscial gue dan Igun, sih).

Emang ya, kalau dipikir-pikir, pilek ini sungguh penyakit yang ringan tapi cukup ganggu. Nggak kerja kalau cuma karena pilek, rasanya buang-buang waktu banget. Tapi selama di angkutan umum srat srot juga nggak enak.

Gue jadi inget kata-kata dokter Pesat “nggak ada orang yang meninggal gara-gara pilek”, haha. Hal ini juga makanya yang bikin yakin bahwa cara gue mengatasi pilek (mudah-mudahan) udah bener :D

*Isi blog ini dibuat berdasarkan kerjasama penulis dengan Vicks Indonesia

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. ih bener bgt maak, vicks ini oke bgt :)) *toss dulu ah*

    klo aku punya alergi, jd tiap kena dingin, debu etc pasti pilek hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaaa... kalo dingin dikit bisa langsung mamfeeed *sigh*

      Delete
  2. setujuuu vicks ini oke banget.. klo tania batpil trus mampet bikin dia rungsing, dikasih vicks di leher, dada dan punggung kya yg di iklan pasti langsung nyaman dianya.. bisa tidur pules dan cranky lagi.. vicks andalan banget klo ada yg pilek..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini kayanya semua orang pake, yaaaa... hahaha! Kayanya kita semua dari kecil udah kenal sama Vicks deh, ya :D

      Delete