Al Fajri, Sekolahku Rumahku


Setelah lima tahun berlalu, akhirnya nulis juga review alias testimoni sebagai orangtua murid di Al Fajri Bekasi. Rupanya memang kalo search Al Fajri Bekasi, itu banyak yang nyangkut di blog gue. Pantes banyaaaak banget yang japri email atau DM nanyain tentang Al Fajri.

Langt kelas 1. Kok di sini gemes amat nih anak!
Oke, setelah nulis blog ini 5 tahun yang lalu, akhirnya waktu itu gue, Igun, dan Langit memang memutuskan Al Fajri sebagai pilihan yang terbaik.

Poin-poin yang gue tulis di blog yang lalu itu ternyata benar adanya. Dan setelah 5 tahun di Al Fajri, kayanya udah pas banget untuk nulis review-nya. Ya nggak sih?

Bahas satu-satu aja, ya.

Guru Al Fajri

Nggak tahu, ya, harus sedetail apa seorang orangtua mengenal guru sekolah anaknya. Tapi so far, i don't have any complain with them. Kalopun ada, minor. Seputar penulisan soal ulangan yang suka ketelisut ‘di’ yang dipisah atau nggak. LOL.

Sama Bu Guru

Sejauh ini sampe kelas 5, Langit sangat menyayangi guru-guru sekolahnya. Serius! Setiap kali naik kelas dengan guru wali kelas yang berbeda, Langit selalu nyaman sama gurunya. Setiap guru punya metode belajar yang berbeda-beda, tapi tetap efektif. Belajar hapalan lewat lagu, menggunakan singkatan yang lucu-lucu, atau games yang sebenarnya ya belajar. Terakhir nih, Langit lagi seneng banget karena ada semacam cerdas cermat terus kelompoknya dia menang. Nggak dapet hadiah, sih, tapi dibilang menang aja udah bangga.

Gue sempat ngobrol dulu sama Bu Delfi, direktur pendidikan di Al Fajri. Bahwa cari guru untuk ngajar Al Fajri itu susah-susah gampang. Karena sekolah selalu cari guru yang bukan hanya sekadar bekerja, tapi memang berdasarkan passion. Kerennya mah, kerjanya pake hati. Makanya nggak heran guru-guru di Al Fajri rata-rata tahunan kerja di sana. Ada yang 10, 15, bahkan 25 tahun seumuran sama Al Fajri sendiri.

Sepenglihatan gue selama 5 tahun, baik itu guru, karyawan, kepsek, dkk itu sangat sesuai sama tagline Al Fajri “Sekolahku, Rumahku”. Buat anak-anak -dan pada akhirnya kami sebagai orangtua juga- Al Fajri bukan sekolah aja, tapi udah kaya rumah. Ada yang punya anak 4, anak pertamanya sekarang udah kerja, itu semuanya sekolah di Al  Fajri, lho! Segitunya, lah ya.

5 tahun bersama ibu-ibu yang dengan ikhlas dan gercep berbagi informasi dan lain-lain mengenai sekolah dan anak-anak

Oiya, anak-anak juga nggak hanya akrab dan sayang sama wali kelas, tapi lintas angkatan. Bahkan sampe guru SMP juga. Since sekolah ini kecil, ya, jadi akrab banget satu sama lain. Ya gimana nggak kecil, 1 angkatan paling max 30 anak.

Fasilitas

Kalo cari sekolah yang megah, jangan ke Al Fajri. Kalo menurut lo sekolah mahal itu harus mewah bangunannya, nggak cocok sama Al Fajri berarti.

Al Fajri ini bangunannya berbentuk rumah. Tapi sudah dibangun sedemikian rupa supaya cocok buat anak-anak (banyak jalan pintas) jadi anak-anak kaya lagi main petak umpet. Kalo dari luar nggak kelihatan bahwa bangunan ini punya lapangan olahraga di tingkat 3.

Ruang kelas Al Fajri nggak ditembok full. Hanya setengah tembok. Ruang kelasnya terbuka, jendelanya lebaaar, nggak pake AC. Ngeluh nggak anak-anak? Anak gue sih, enggak. Pernah 1-2 kali bilang “Kelas SMP pake AC, enak dingin”. Hmm, yaudah sih, dulu emaknya sekolah juga nggak pake AC.

Ruang kelas yang terbuka ini sangat memungkinkan anak anak angkatan ngeliat kelas lain lagi ngapain. Ganggu dong? Nah, di sini justru anak-anak belajar toleransi dan empati dengan orang lain. Nggak berteriak-teriak karena kelas sebelah lagi ulangan, dsb. Ruang kelas terbuka ini juga meminimalisir kejadian yang tidak dikehendaki jika ruang kelas tertutup. Bullying, kekerasan, dsb, misalnya.

Anak-anak di kelas yang tertutup hanya dari kelas 4 ke atas. Dengan alasan, agar terbiasa kalau mereka SMP nanti.

Oiya di Alfajri juga nggak ada kantin. Anak-anak dipersilakan bawa snack dari rumah, sementara untuk makan siang wajib ikut dari sekolah. Jadi anak-anak nggak jajan? Oh, jajan dong. Tiap hari Rabu, setiap kelas bergantian jualan supaya anak-anak ngerasain juga kali, ya, yang namanya jajan itu gimana. Hehe. 

Metode belajar

Ini sekilas gue udah cerita di atas, ya. Terkait sama kreativitas guru soalnya, nih.

Yang pasti Al Fajri nggak pake buku paket. Alasannya karena buku paket itu sering banget dijadiin ‘bisnis sampingan’ sekolah. Padahal harusnya sekolah fokus untuk mendidik anak.

Lah, belajarnya pake apa? Pake mind map. Dari kelas 1 anak-anak udah belajar bikin mind map. Kalo orangtua merasa nggak cukup, dipersilakan beli buku paket sendiri. Sekolah nggak pernah menyarankan buku terbitan mana yang harus dibeli. Terseraaah.

Jadi terbiasa mind mapping sendiri
Does it work?
Alhamdulillah sih, ya, anak gue udah kelas 5 sekarang. Hasil ulangannya alhamdulillah bagus. Dan lulusan Al Fajri juga nggak sedikit yang keterima di sekolah-sekolah bagus kok.

Etapi jangan salah. Kalo fokus sama akademis atau keberhasilan akademis adalah tujuan lo, maka jangan sekolah di Al Fajri. Al Fajri bukan sekolah yang rajin kirim murid ikut kompetisi ina itu. Biasa aja. Bahkan, kalo ada murid yang menonjol di sini, diperlakukannya ya biasa aja. Sama dengan teman-teman yang lain.

Tapi kalo lo watir akademis anak lo ketinggalan, jangan salah lagi. Di sini juga punya nilai kecukupan yaitu 75 (apa 80?). Kalo nilainya di bawah itu, ya remedial. Untuk anak-anak kelas tinggi, mereka boleh ngeset target sendiri mau angka kecukupannya berapa. Ada yang set di 80 atau 100. Bebas. Jadi misalnya mereka target di angka 90 tapi di suatu ulangan dapet 87,ya mereka remedial sampe dapet nilai yang sudah disepakati.

Nah, kalo yang gue tau, lately banyak yang mengagungkan sekolah tanpa PR. Padahal apa sekolah tanpa PR itu udah pasti bagus? Terus gimana di Al Fajri?

Ada PR nggak?
Ada.
Buat emaknya.
Serius.

Jadi untuk anak kelas rendah, PR mereka adalah mengerjakan soal di mana soalnya itu dibikin sama orangtua di rumah. Asik nggak lo? Capek kerja, terus sampe rumah belajar lagi. LOL.

Tapi gue seneng, sih. Karena dari sini kan artinya gue kudu pantau pelajaran anak gue.

Nah, pas udah di kelas tinggi, sistem PR-nya beda lagi. Anak-anak bikin soal sendiri untuk kemudian mereka kerjain sendiri. Atau bikin rangkuman mengenai sebuah topik yang boleh diambil dari internet.

Oiya, Al Fajri nggak pake kurtilas. Walaupun sekolah Islam, tapi nasional aja. Keislaman yang diajarkan di sini menurut gue lebih banyak ke adab, akhlak, dan perilaku. Nggak ada pressure untuk hapal sekian ratus surat, khatam quran, dsb. Kalo anak bisa, alhamdulillah.

Salah satu cara belajar di Alfajri: jualan
Interaksi Sosial

Walaupun Al Fajri bukan sekolah inklusi, tapi Al Fajri menerima anak-anak dengan kebutuhan khusus. Memang setiap angkatan jumlah anak dengan kebutuhan khusus dibatasi. Sesuai dengan kemampuan sekolah. Biasanya sih, setau gue tiap angkatan ada 1-2 orang saja. Kebutuhan khususnya juga beragam. Ada yang secara psikologis atau keterbatasan fisik.

Masih ingat banget, hari pertama sekolah Langit cerita, “Bu, teman aku ada yang melihatnya dengan suara lho”. Gue cukup terharu karena anak-anak belajar empati dengan mereka yang berkebutuhan khusus. Sahabat Langit yang satu ini namanya Echa. Tunanetra yang hebat. Ikut ekskul tari, bahkan taekwondo. Gimana cara belajarnya? Nah coba baca ngobrol dengan Ambar, Mamanya Echa yang pernah gue tulis juga di sini.

Di hari pertama sekolah juga, kakak-kakak kelas biasanya dapet tugas untuk nemenin adik-adik yang baru masuk. Mereka kumpul di gerbang, sama guru-guru menyambut anggota keluarga baru Al Fajri. Cukup mengharukan sih, ngajarin anak-anak untuk tanggung jawab dan sayang sama teman. Yang gue liat, di sini jadinya nggak ada senioritas. Tau-tau anak gue akrab sama adik kelas, yang kelas berapa main sama yang mana, pokoknya 1 sekolah ya teman semua.

nobar seangkatan 

Salah satu yang harus diperhatikan ketika pilih sekolah juga adalah gimana sekolah menghadapi konflik antar anggota keluarga Al Fajri. Misalnya, ada laporan anak yang berantem, menangis, atau apapun itu. Kalau masalahnya dianggap berat, maka langkah pertama biasanya guru akan meminta setiap anak di kelas menulis semacam BAP dari sudut pandang masing-masing. Dari situ bisa kelihatan siapa yang terlibat langsung dengan kejadian. Lalu mereka akan dipanggil duduk bareng dan menceritakan permasalahan. Setelah itu biasanya pihak sekolah nggak menjatuhkan hukuman/ apa gitu istilahnya, melainkan sesama anak-anak yang akan saling memberikan konsekuensi. Mereka dibimbing guru, akan menyelesaikan masalah antar murid. Misalnya yang satu kemudian minta maaf, tapi kalau yang lain belum memaafkan, maka akan ada konsekuensi lanjutan. Tapi so far, kedekatan murid satu sama lain nggak bikin masalah berlarut-larut. Sekolah kecil sih, ya, satu angkatan Langit nggak sampai 30 anak. Dari kelas 1 bareng. Ya kalo musuhan lama-lama, mau main juga kan itu-itu aja muridnya.

Terus yang gue suka nih, di Al Fajri sangat tidak mengagungkan kebendaan. Walau mereka terpapar misalnya merek Justice, Vans, dkk, tapi itu nggak dijadikan patokan buat anak-anak. Jadi, yang gue tau nih, nggak ada anak yang merengek minta dibelikan barang merek A supaya kelihatan keren di sekolah. 

Kok bisa? Nah, ini canggihnya. Pas dulu ngobrol sama Bu Delfi, menurut beliau guru di Al Fajri sebisa mungkin nggak boleh memuji kebendaan atau penampilan. Maksudnya misal “Tasnya bagus banget”, atau “Dipotong rambutnya jadi cantik deh”, dsb. Semua anak diperlakukan sama. Jadi nggak ada yang iri karena 1-2 hal yang nggak berkaitan dengan kehidupan nantinya.

Kegiatan

Ekskul di sini memang nggak terlalu banyak. Kalo mau berkegiatan seru, di luar aja. Hehe.
Paling kegiatan seperti studi tour, pesantren Ramadan yang wajib untuk anak kelas 4, 5, dan 6, lalu ada jambore yang wajib dari kelas 1. Dulu sih awal-awal mellow anaknya mau jambore. Watir juga. Tapi begitu terima laporan foto-foto setiap anak-anak jambore atau pesantren Ramadan, buyaaar semua kekhawatiran.. Bahagia banget mereka!

Pesantren Ramadan di sekolah, tahun 2018
Jambore 2018
Satu-satunya hari nasional yang diperingati Al Fajri adalah Hari Pahlawan. Jadi nggak ada tuh yang namanya kondean buat Hari Kartini, atau apa. Tapi Hari Pahlawan merupakan saat yang ditunggu-tunggu banget sama anak-anak, terutama anak kelas tinggi. Di hari itu mereka jualan secara berkelompok, istilahnya buka cafe. Jadi jualan makanan dan minuman. Ada yang jadi direktur, keuangan, keamanan, marketing, dan seterusnya. Modalnya dari uang kas dan tambahan bu guru, keuntungannya setelah dikurangi modal dan infak, dibagikan secara adil untuk anak-anak murid.

Hero's Day 2018
Pokoknya di hari itu, kita semua kaget deh ngeliat gimana anak-anak kita bertanggungjawab sama apa yang mereka jual, keuangan, dan betapa tingginya rasa memiliki mereka terhadap project tersebut. Dan yang pasti, ibu-ibunya pada kembung atau kekenyangan karena iba kalo cafe anak-anaknya mulai sepi, artinya harus jajan :D

Biaya

Ini fluktuatif, beda-beda tiap tahun. Tapi kalo dirata-rata, sejak angkatan Langit nih gue tahunya, mungkin UP di angka 20 something dan SPP bulanan 900 sekian, sejuta deh, ya, ini udah include catering. Makanannya itu Bu Tatang (yang punya yayasan) yang masak sendiri. Saat makan itu anak-anak belajar tanggungjawab sama makanannya mulai dari proses ngambil, sampe cuci piring.

Yang gue seneng, di sini nggak ada namanya biaya tetek bengek macam studi tour, berenang, pensi, jambore, dkk. Itu semua all in di saat kita bayar UP. Kalopun biaya tambahan, ya paling ekskul aja atau kalo mau seragam tambahan kalo misalnya baju lama udah kekecilan atau jelek. Sistem seragam juga yang dari sekolah hanya seragam kotak-kotak dan olahraga. Sisanya kaya baju pramuka dan muslim boleh cari di luar. Ada 2 hari yang pake baju bebas.

Satu lagi yang gue suka dari Al Fajri. Sekolah ini nggak ngejar spotlight. Maksudnya, bukan sekolah yang rajin pasang iklan, spanduk, ikutan pameran, atau promo-promo yang menarik ortu seperti daftar sebelum bulan X akan dapat diskon sekian persen. Hehe. Gue pribadi, seneng dengan hal ini. Jadinya yang daftar ke Al Fajri tuh murni karena cocok dengan sistem pendidikannya, bukan hal-hal lain yang diiklankan.

Apa lagi, ya?

Ada penyesalan sekolahin Langit di sini? Nggak, alhamdulillah. Malah insyaallah lanjut SMP di sini juga. Kalo ada sampe SMA atau kuliah, ya di sini juga deh, sekalian! Males cari sekolah lain. Karena belum tentu cocok visi misi dan pola asuhnya, sih. Soalnya memang buat gue, kesamaan visi misi dan pola asuh/ didik itu adalah salah satu poin penting dalam memilih sekolah seperti yang pernah gue ceritain di sini -ofkors tentu saja selain biaya, LOL

Bukannya depannya becek? Parkiran susah? Nggak pake AC kan gerah? Bangunannya nggak bagus? Nggak ikut Olimpiade Matematika? Cerdas Cermat? Memanah? Berkuda? Membatik? Merajut? Dsb, dst, dkk. Gini deh, mendingan kalo ada waktu atau pas open house, coba mampir ke Al Fajri. Jangan hanya bertanya, tapi perhatikan langsung bagaimana anak-anak berinteraksi satu sama lain dan dengan guru/ orangtua murid. Dari situ akan paham kenapa Al Fajri punya tagline Sekolahku, Rumahku. Lagian masalah lomba-lombaan ya, mau menang apa sih? Sini gue bikinin piala atau medalinya di Pasar Senen. 

Saking cintanya sama sekolah ini, gue sering merasa kaya marketingnya. Promosi mulu kalo ada teman orang Bekasi yang cari sekolah. Bahkan, seperti yang tadi gue bilang, kalo ada yang nanya tentang Al Fajri baik di blog, DM, email, itu gue pasti jawab dengan suka cita. Iya kan? Ayo coba mana yang pernah DM/ email/ nanya-nanya sama gue, ngaku kalo gue jawabnya dengan suka cita!

Nah, sekarang karena anak gue udah kelas 5 juga kan, jadi harusnya cukup bisa dipercaya informasinya. Kalo ada yang mau tanya atau komen, sok atuh, di kolom komentar, ya.

nenglita

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

10 comments:

  1. dari dulu penasaran, dimanakah sekolahnya Langit, keren ya sekolahnya bagusss gak komersil yes macem yg lain hihi, semanga terus utk Langit ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini mau nulis juga maju mundur sebenernya, tapi karena banyak yg japri nanya pegel juga ya bolak balik :D

      Delete
  2. Buka dong di sby... *mulai senewen, tahun depan hunting sekolahan

    ReplyDelete
  3. Gara2 baca blognya neng lita mama langit ini jadi pilih sekolah untuk anak2 walau gak lama cuma 2 tahun, tapi berkesan banget buat anak2...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah, semoga jadi pengalaman yang menyenangkan ya, mbak :)

      Delete
  4. Tapi kok jauh dari rumahku yang di bekasi timur ini yaaa...
    Sekolahnya menarik hati di tengah gempuran sekolah swasta yang mahal2 dan semi komersial plus kompetitif. Smp saat ini pandanganku akan sekolah masih terbayang2 sekolahku dulu, meski di kampung tapi budi pekerti dan prestasi (walau lebih ke akademik,sih karena negeri) terasa seimbang. Skrg berhubung merantau jadi mau gak mau ya mesti cari referensi baru

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada kok yang sekolah di sini rumahnya di Grand Wisata, Pondok Kelapa, dkk :D

      *ngeracunin*

      Semoga ketemu sekolah yang cocok yaaa

      Delete
    2. Salam kenal mb lita, klo untuk review TK atau contac TK al fajri adakah terimakasih

      Delete
    3. Nomor telp googling aja mbak, ada kok. Review TK aku nggak ada

      Delete