Sekolah Tanpa PR= Pasti Benar?

Dulu sebelum Langit masuk SD, salah satu kriteria yang gue masukin adalah sekolahnya nggak boleh ada PR. Secara ya, banyak pandangan sinis terhadap dunia pendidikan Indonesia belakangan ini di mana sekolah hanya untuk mengejar nilai akademis saja. 



Gue pun ikut-ikutan. Pokoknya anak gue nggak boleh dikasih PR!

Udah sekolah capek belajar, dikasih PR pula! Kapan mainnya dong, anak gue?

Tapi tentu saja itu dulu..


Ketika gue mulai disadarkan oleh betapa sulitnya mencari sekolah yang sesuai dengan kriteria, maka ada beberapa hal yang gue eliminasi. Yang penting, hal-hal prinsip nggak boleh diganggu gugat, yaitu hal yang pernah gue tulis di sini.

Pas survei ke SD-nya yang sekarang ini, guru yang ditemui menjawab jujur pertanyaan gue tentang PR, "Ada bu, tapi sistem PR-nya beda". Cis, apa bedanya coba? Teteub aja PR kan?!

Nah, perbedaannya adalah, PR anak gue yang bikin soal adalah orangtuanya. 



Amat sangat jarang, malah seinget gue nggak pernah, anak gue dapet PR di mana gurunya yang kasih soal. Atau disuruh menyelesaikan buku LKS (istilahnya masih ini bukan ya, itu lho, buku yang isinya latihan soal-soal). Lah gimana bisa suruh ngerjain LKS, secara sekolah anak gue kan nggak pake buku wajib. Iya, nggak ada buku pelajaran wajib yang samaan satu sekolah dari satu penerbit tertentu. Hehe, soal ini ntar gue cerita di blogpost terpisah.

Jadi PR selalu orangtua yang bikin. Materinya dari pelajaran yang anak dapat di sekolah.

Artinya apa? Kita sebagai orangtua, dituntut untuk ikut terlibat dalam pendidikan anak. Iya dong..

Gimana bisa kita bikin soal kalo kita nggak tau materi pelajarannya apa? Setidaknya kita baca dan diskusi sama anak dong, dari materi anu apa saja yang udah dipelajari anak.

Poin plusnya selain orangtua jadi terlibat, anak juga nggak merasa cuma disuruh-suruh belajar mulu sama orangtua. Karena dia liat kan, orangtuanya juga baca catatan dia dan tanya tentang pelajarannya. Selain itu, bonding antara gue sama Langit makin erat karena adanya diskusi pelajaran tersebut.

Kalopun nggak bikin soal, biasanya PR yang diberikan gurunya selalu melibatkan orangtua. Misalnya yang terbaru nih, Langit disuruh cari tau cerita perkenalan ibu bapaknya sampai akhirnya menikah. Ini berkaitan sama  mata pelajaran IPS. Hehehe..

Seru ya?

Suatu waktu gue pernah ngobrol sama Direktur Pendidkan sekolah Langit tentang PR. Menurut beliau, PR tetap perlu. Asal gunanya untuk apa? Jangan sampai membebankan anak juga. Fungsinya tentu selain mengulang pelajaran di rumah, juga kalo yang gue rasain sih jadi jembatan komunikasi antara anak dan orangtua. Kita nggak cuma ngecek ada PR apa nggak, tapi juga ikut bertanggungjawab dengan pendidikan anak.


Apa nggak ribet sistem PR begini? 
Apalagi gue ibu bekerja (yang sering disindir nggak merhatiin anak). Aheum, gini ya, gue nggak memungkiri ada kalanya gue harus pulang telat dan anak udah tidur. Tapi di sela-sela kesibukan kan bisa mendiktekan PR melalui telepon? Atau ya secapek-capeknya gue sampe rumah, insyaallah nggak absen ngerjain PR sama Langit.

Gara-gara kebiasaan ini, setiap Langit mau ulangan baik itu harian, UTS atau semesteran, gue selalu bikinin soal semua mata pelajarannya.

Jadi, sekolah pake PR harom apa nggak? Kalo menurut gue nggak apa-apa, asal kita cari tau dulu sistemnya. Lagian ya, dihitung-hitung belajar di rumah itu berapa lama sih? Paling lama sejam. Gue kalo sama Langit paling lama setengah jam, malah!

Kalo buibu gimana, setuju apa nggak sama PR?

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

18 comments:

  1. setujuuu! dan ortu harus tau kalo anak ada PR, at least meriksain bener ato enggaknya. dulu jaman SD aku diwajibin bikin kotak TTD ortu, sebelahnya kotak nilai guru. jd ortu tau, anaknya udh ngerjain PR. trs nanti hasil ulangan, ortu hrs tau berapa nilai kita. dan kalo udh diliatin ke ortu plus di-ttd, harus dibalikkin ke guru lagi. aku sih berharap pas birru sekolah SD ntar masih kayak begitu. jd ga nyerahin semua tanggung jawab ke guru semata.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa.. Aku juga akhirnya jadi terbiasa bikin soal, sampe kalo Langit mau ulangan atau ujian akhirnya bikin soal terus, hahaha!

      Delete
  2. jarang banget ada PR hampir gak pernah kalau di sekolah anakku mbak

    ReplyDelete
  3. Dua jawaban nih Lit....setuju ada PR kalo ga ngebebanin Anak. Di skul dr pagi-siang capek lah haiii...sistem sd langit keren ya jrg ada skul yg mau nerapin bgitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa.. Ga kebayang sih mereka sekolah sampe jam 3 sore misalnya, lalu masih dikasih PR setumpuk. Sekolahnya Langit kalopun PR suru bikin soal, paling banyak 5 soal. Iya nih, gue suka sama sistem sekolahnya sejauh ini :)

      Delete
  4. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  5. wih sangar banget ini sekolahnya langit.. keren :D mbak lita & ortu2 di sekolah itu keren2 ya, bikin soal kan lebih susah daripada ngejawabnya bukan? haha..
    aku jd inget pas SMA tiap minggu dikasih tugas bikin soal PPKN berbentuk PILIHAN GANDA hahaha pusyiiing..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Susaaaah asli! Tapi lama-lama jadi kebiasaan, sih. Hehe..

      Delete
  6. hmmm.. nice share....
    sekolah anak ku ga pake PR.
    tapi rasanya gimana gitu jadinya, dirumah bingung belajar apa. hahahah *sok rajin
    boleh juga tuh Mba, bikin PR sehingga kita juga dituntut untuk belajar dulu

    again, thanks for sharing.

    betewe, itu PR diperiksa guru sekolah ga ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia.. Aku juga bukan tipe ibu yang anak mengulang pelajaran di rumah, hehe. Jadi belajarnya ya kalo ada PR atau besok ulangan aja.
      PR-nya diperiksa sama teman sekelasnya, tuker2an gitu, jadi menurut temannya benar apa nggak jawaban2 yang ada, baru kemudian diperiksa gurunya :)

      Delete
  7. Kebetulan aku suka ngelesin anak2 deket rumah, sistem soal PR di kurikulum sekarang ini udah mayan oke lho sebenarnya,, semua latihan soal disuruh diskusikan dg orang tua,, dr segi soal yg dikasi juga beda lah sm jaman dulu.. tapi kasus yg sering terjadi, orang tuanya malah yg males buat nemenin anak.. anaknya malah disuruh les aja dr kelas 1..

    Kayaknya emang lebih oke kalau sistemnya diubah jd orang tua yg ngasi PRnya, etapi kalau ortunya tetep males ya sama aja, guru lesnya yg disuruh ngerjain, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. iya juga sih! Tapi aku nggak againts guru les lho, sah aja kalo emang ortu pada akhirnya nggak kepegang sama sekali hal (yang mungkin dianggap) printilan macam bikin PR gitu. Tapi ortu juga harus ngecek berkala sih pelajaran anaknya. Walau kalo aku pribadi bakal merasa kehilangan aja seandainya anakku belajarnya sama guru les :(

      Delete
  8. Gue setuju ada PR. Alasannya ya, jadi gue tahu sampai mana anak gue belajar, bahkan gue jadi ikutan belajar lagi. Ya jadi nggak kudet sama dunia pendidikan anak. Meski sistem PR anak gue, belum sekreatif seperti di sekolah Langit. Ya masih konvensional, tapi sebenarnya yang ditantang orang tua untuk kreatif. Kreatif sama anak cari jawaban.
    Dan yang lagi gue terapin adalah, nggak mau PR selalu betul semua. Jadi kadang kalau ada yang salah gue biarin juga. Gila ya? Iya. Tujuannya simpel aja sih, biasanya kita akan mudah belajar dari kesalahan bukan? Jadi kalau ada yang salah, anak gue gampang ingetnya dan tahu mana yang benar. Hahaha sama ngajarin nilai 100 itu bukan tujuan tapi proses logika berpikir ya perlu. Itu menurut saya lho. Jadi kalau nggak ada PR gue yang dag dig dug.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa betul! Pada akhirnya yang penting satu deh, jangan sampai membebani anak. Biar gimana dia yang menjalani sekolah. Kasihan juga kalo waktunya habis untuk belajar dan belajar.. :)

      Gue kalo ada jawaban yang salah lebih ke arah dijadikan bahan diskusi. Pinter2nya kita lah pokoknya..

      Delete
  9. Silent Reader mau urun rembug ya Mbak Lita :)

    Buatku PR kadang jadi parameter apakah ini anak antusias mengikuti pelajaran yang ada PRnya itu. Dan setuju banget PR bisa menjadi jembatan komunikasi kita dengan anak. Canggih Mbak Lita,, sampai2 DIYnya aja PR buat Langit, hihihi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau bikin DIY yang lain, nggak bakat abisnya, ahahaha! Jadi yang bisa aja, yaitu DIY PR :)))

      Delete
  10. Waah.. Beneerr juga yaa. Boleh ada PR, terutama yang membantu jadi jembatan komunikasi ortu - anak... *langsung catet buat nanti*

    ReplyDelete