Tentang Cinta Dan Martabak Jagung Keju



“Ibu bener ini aku nggak apa-apa makan semua martabaknya?”

Minggu lalu, gue sama Langit ke mal, lalu pulangnya dia minta beli martabak. Okelah, kami beli martabak. Jadi belinya itu 2 loyang, 1 loyang medium sementara 1 lagi yang Loyang mini seukuran personal pan pizza gitu. Nah, yang medium itu ordernya kesukaan Langit, keju cokelat, sementara yang mini itu gue nyoba rasa baru yaitu jagung keju. 

Martabak jagung nggak sempat difoto karena keburu habis di jalan :D

Pas di jalan pulang, gue lapar banget kan, ya, jadi gue makan deh si martabak mini. Terus Langit minta, dan dia doyan! Lahap gitu makannya.


“Ya udah, buat Langit aja semua martabaknya”

Langit happy banget. Ketika martabaknya tinggal 1 potong (1 loyang mini dipotong jadi 4, btw), dia diam dulu. Bolak balik antara menatap gue sama martabak. Kemudian timbullah pertanyaan yang gue tulis di atas itu.

Anak gue udah gede. Udah mulai ada perasaan empati ke ibunya. Kalo dia makan, ibunya gimana ya? Mungkin beberapa tahun yang lalu, akan beda ceritanya. Dia pasti akan langsung makan tanpa memedulikan gimana nasib gue. 

"Tapi kalo aku makan ini, ibu nggak marah sama aku? Soalnya yang rasa jagung manis ini kan pesenan ibu, bukan aku" 


Gue (dan mungkin banyak ibu di luar sana) girang banget kalo anak gue makannya lahap. Ya, percayalah buibu, perasaan itu nggak hanya bertahan sampai fase MPASI. Bahkan mungkin sampe gue segede ini, udah jadi ibu-ibu, nyokap gue juga masih seneng kalo gue lahap makan masakannya.

Sering banget juga mungkin orang tua harus berbohong supaya anaknya bahagia. Buat urusan makanan deh, misalnya. Menurut kakak gue (gue mah kaga inget ya), dulu tuh nyokap sering banget makan belakangan supaya kami, anak-anaknya bisa makan sepuasnya dulu dan dia makan yang tersisa karena nggak mau nanti dia makan bagian yang anaknya doyan. Alasannya, "Mama belum lapar", atau "Mama doyannya kulit, nggak doyan dagingnya", dan seterusnya deh.

Ternyata pas udah punya anak, gue melakukan hal yang mirip sih. Contoh si martabak jagung manis itu aja. Enak banget! Dan gue doyan plus lagi lapar! Tapi yang gue lakukan? Ya membiarkan Langit menghabiskan itu, sih. 

Karena apa?

Ya, mungkin  kita, para ibu, bakal happy kalau melihat anaknya happy. 
Makanya ada yang bilang kan, kalau anak senang, orang tua senangnya akan 100x lipat. Tapi kalau anak sedih, orang tua sedihnya bisa 1 juta kali lipat.

Mungkin ini yang namanya cinta. Di mana kita bisa merasakan bagaimana perasaan orang yang kita cintai itu. Senang, sedih, marah, kecewa, dan sebagainya.

Ya, cerita ini singkat dan nggak ada maknanya, mungkin. Tapi buat gue, setiap momen, obrolan, candaan, dkk sama Langit itu selalu mengandung makna :)

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

3 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Oh terhuraa banget bacanya Mba Lita. Sama kaya aku yang notabenenya masak itu bisa seminggu sekali. Pas masak semur ayam anakku si Aidan minta makan dan makannya lahap pake komentar "masakan umi enak banget" ealah gtu rasanya pengen meleleh air mata ini *lebay* yaa tapi gtulah ibu.. Btw, salam kenal mba Lita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloo...

      Salam kenal juga!

      Iya, pas udah ibu-ibu emang 'lebay' tiba-tiba jadi nama tengah kita :D

      Salam buat Aidan!

      Delete