Menyoal Lupa



Beberapa minggu lalu..

"Buku matematika Langit, mana?"

Yang namanya Langit Kilau Pelangi itu sering banget ketinggalan barang di mana-mana. Apalagi di sekolah, walah udah langganan deh. Mulai dari pensil, penghapus, penggaris, buku pelajaran, dan sebagainya. Sering gue marah hanya karena hal sepele ini. Bukannya apa-apa ya, cuma kan gemes beli rautan 2 hari sekali karena dia lupa taronya di mana. 

"Kalo besok lupa lagi rautannya nggak dibawa pulang, ibu nggak mau beliin lagi selamanya", kata gue sok ngancem dengan anggapan bahwa hal tersebut mujarab untuk mengobati kebiasaan lupanya Langit.

Besoknya sih kebawa pulang, 2-3 hari kemudian? Ya sama aja.

 

Di hari yang berbeda, setelah antar Langit sekolah, gue mau kerja di sekitar sekolahnya karena meeting gue baru siang. Daripada kena sindrom macet pagi hari, kan lebih produktif gue kerja di dekat rumah kemudian berangkat ke tempat meeting setelah jalanan agak longgar. 

Keluar dari sekolah Langit, mulai mikir mau kerja di coffee shop yang mana hari ini? Kalau di coffee shop A, colokannya banyak. Di coffee shop B, kopinya enak banget tapi pasti belum buka. Coffee shop C, kopinya nggak enak tapi wifi kenceng. Teringat wifi dan colokan, lalu inget laptop kok nggak ada di kursi sebelah. Nengok ke kursi belakang, eh kok nggak ada juga. Kemudian inget tadi pas ke mobil kayanya cuma bawa 1 tas, tangan kanan megang kunci mobil tangan kiri megang tempat minum. 

"Oh dibawain Marti kali ya?", Supaya lebih yakin, gue telepon Marti dong.

"Ya ampun, nggak Marti bawain Mbak!", Katanya.

Akhirnya putar balik ngambil laptop dulu di rumah dan berakhir dengan tiduran nonton Good Morning CSI -_-'

Mengetahui hal ini, bokap gue ngomong, "Emang di rumah nggak ada yang ingetin itu laptop? Pantes Langit suka lupa, lha kamunya juga gitu".

Ini sekadar flash back beberapa tahun silam, eh silam banget deh, gue zaman SMA kalo nggak salah.

Ceritanya bokap mau jalan naik motor. Udah salim, assalamualaikum dst dsb. Kita semua di rumah ya beraktivitas seperti biasa dong, ya. Lima belas menit kemudian, suara motor bokap kedengaran. "Eh kok cepat amat udah balik?", Pikir kami semua.

"De, ambilin helm papa"

Jadi ternyata sodara-sodara, bokap gue udah sampe tengah jalan baru inget kalo beliau nggak bawa helm.

Moral of the story:
Buah jatuh nggak akan jauh dari pohonnya. Bukan begitu?

#meringis

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. Hahahaha si papa bisa aja ngomentarin anaknya.

    ReplyDelete
  2. Hehehe berasanya sekarang ini setelah jd emak... Kudu punya ingetan bagus kl ngga juragan ama anak buah bisa misuh 2 keilanganan barang 🙈
    pdhl aslinya gw lupaan juga😚😚😚

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHA.. iya ih, kayanya kekuatan mengingat ikut luruh bersama air ketuban :p

      Delete