Tidur Dan Puasa



“Tidur itu ibadah buat orang puasa lho”
Banyak deh kita nemuin alibi ini kalo misalnya ada teman yang ke-gap ketiduran di mushola  kantor atau pas kita telepon ternyata dia lagi tidur di rumah, dan seterusnya. Ada lho temen gue yang bisa tidur di meja kerja tapi posisi seolah-olah dia lagi kerja. Canggih deh pokoknya!


Selama bulan puasa emang sih, biasanya kita ngerasa kurang tidur. Eh apa gue doang, ya?


Gue kasih highlight harian gue ya:

Bangun jam 6 pagi untuk siap-siap Langit sekolah.

Jam 7 Langit berangkat, gue pun siap-siap kerja. Bisa kerja di rumah bisa juga ngantor.

“Kalo kerja di  rumah enak dong, bisa disambi colong tidur?”

Nah inilah habitnya kalo nggak biasa kerja di rumah. Pasti bawaannya nyante. Karena gue udah biasa kerja di rumah, jadi saat kerja , gue akan kerja layaknya gue di kantor atau di manapun. Nggak ada cerita kerja di rumah kemudian berakhir dengan ongkang-ongkang kaki nonton CSI.

Kalo gue ngantor, maka biasanya baru akan balik dari kantor setelah buka puasa. Sekitar jam 8-an baru sampe rumah. Sampe rumah makan (lagi), bebersih, salat Isya dan Tarawih kelar sekitar jam 9-an.

Ngajak Langit tidur, kalo capek banget gue bisa ketiduran kalo nggak capek banget atau otaknya masih banyak pikiran mata gue akan wide awake sampe kira-kira jam 1 pagi.

Penyakit gue kalo ketiduran saat nidurin Langit adalah, bakal kebangun setelah tidur 3 jam. Jadi misalnya gue ketiduran jam 9, maka otomatis jam 12 malam gue akan bangun DALAM KEADAAN SEGAR BUGAR. Padahal jam 3 pagi udah harus sahur. Kalopun nggak diterusin tidur setelah subuh gue nggak akan bisa tidur lagi, karena kalo tidur Langit bisa telat ke sekolah.

Jam 3 alarm bunyi untuk siap-siap sahur.

Setelah subuh baru tidur lagi.

Lalu repeat ke poin “Bangun jam 6 pagi”

Selama bulan puasa ini, berapa kali gue ngejalanin meeting pagi jam 9 dan jam 10. Nggak berat sih, Alhamdulillah ngejalaninnya. Cuma kepala gue aja yang berat. Haha.

Kepala berat, bawaannya mau nyender aja:))
Sebelnya, kalo orang-orang bisa colongan tidur pas lagi di perjalanan atau ya itu tadi power nap di mushola, misalnya. Gue tuh nggak bisa. Sebel banget! Intinya kalo tidur gue kepotong alias udah kebangun,bakalan susah lagi tidurnya. 

Namanya di perjalanan ya, gue jaraaaang banget bisa tidur, kecuali kalo capek dan ngantuk banget. Seinget gue dalam setahun ini, gue baru sekali tidur di jalan pas berangkat. Itu juga karena ada drama di malam hari yang bikin ga tidur.

Basically, kalo gue baca-baca dan perhatikan sih, di bulan puasa itu nggak parah-parah amat kurang waktu tidurnya. Lebih karena kepotong-potong aja waktu tidur, padahal kalau dijumlah ya paling kurang 1-2 jam aja sih (itu lumayan ya?)

Trik gue ngakalin kekurangan tidur ini adalah, ‘balas dendam’ di akhir pekan. HAHAHA.

Jadi kalo akhir pekan bisa tuh keluar kamar di atas jam 9 pagi. Walaupun herannya kalo akhir pekan KENAPA ANAK-ANAK BANGUNNYA LEBIH PAGI YAAAA?

Btw, mengenai tidurnya orang puasa adalah ibadah ternyata hadist-nya nggak sahih. Berdasarkan yang gue baca-baca, kesimpulannya setiap hal yang dilakukan oleh orang yang berpuasa adalah ibadah. Bukan tidurnya yang ibadah lalu kemudian jadi pembenaran buat tidur aja selama waktu puasa, ya! Coba aja gugling puasa dan tidur, banyak keluar deh artikel-artikel yang menurut gue masuk akal penjelasannya :)

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

4 comments:

  1. Beda banget sama aku mbak... bisa tidur kapanpun dimanapun.. hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enaknyaaaa.. aku malah suka iri sama orang yang bisa tidur di manapun, kapanpun :(

      Delete
  2. Ini salah satu bahasan mitos vs fakta Ramadhan di kuliah subuh mesjid aku beberapa hari yang lalu, Mbak. Dan kata ustadznya tidur itu ibadah ya mitos.

    Karena Nabi Muhammad SAW aja, tetep ikut perang badar (cmiiw) pas puasa. Soekarno Hatta mendeklarasikan kemerdekaan jumat pagi jam 10 di bulan puasa.

    Ustadz nya sambil bercanda ngomong "Coba bayangin kalau dulu Soekarno bilang, 'Deklarasinya nanti malem aja ya abis taraweh', mungkin sejarah Indonesia berubah". Hehehe

    Saya sama sih, klo weekday ngantor mana bisa tidur siang, hehehe. Nanti baru deh bales dendamnya pas weekend :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa.. basically secara logika kan sebenernya memang apapun yang dilakukan orang yang puasa di bulan Ramadan adalah ibadah, tapi bukan berrati milih tidur aja dibanding ngerjain hal lain yang lebih produktif kaaan :D

      Btw, eh aku #barutau kalo kemerdekaan itu bulan puasa *atau muungkin pernah tau tapi lupa?*

      Delete