Piknik Akbar Bogor part 2



Seperti yang diceritakan di part 1 kemarin *ceile* akhirnya setelah drama “10 menit lagi yaaa” yang ujung-ujungnya jadi 15 menit, 20 menit, anak-anak mau juga diangkat dari kolam renang. Balik ke kamar sebentaran buat mandi, salat dan dendong (emaknya), terus jam 5 kami cuss ke Lemon Grass.

Sampe sana  udah antre dong! HAAAH ANTRE? Segitu hitsnya kah, Lemon Grass di Bogor?

*fyi, plat nomor B banyak banget! Gue sampe mikir, orang-orang Jakarta ini emang butuh hiburan banget atau gimana ya? Bandung dipenuhi plat B, Bogor juga, sementara di Jakarta orangnya juga nggak berkurang*

Lemon Grass

Letaknya di Jalan Pajajaran juga, tapi rada kea rah sonoan *apasih* dari Kebun Raya Bogor. Nggak susah kok, carinya. Gue dari hotel itu tinggal ngikutin jalan aja ke kanan, kan kalo ke kiri itu ke Baranangsiang. Dia ada di sebelah kanan jalan.

Oh iya, KOK ANTRE SIH?

Jadi berdasarkan review sana sini, Lemon Grass emang lagi hits. Nggak jarang harus antre berjam-jam demi bisa makan di sini. SEGITUNYAAA…? Kok lo mau-mauan makan di sini? Apa nggak kasihan sama anak-anak kalo diajak antre segala?

Balik lagi ke tepi kolam renang ya, sementara anak-anak berenang, kami ibu-ibunya meeting *tsah* mau makan malam di mana. Walaupun di itin udah jelas terpampang nyata mau makan malam di Lemon Grass, tapi karena dapet info di sana agak susah jadi mikir karena bawa anak-anak. Akhirnya kami coba reservasi.

“Bisa reservasi tapi minimum pembelanjaan per orang itu 100 ribu”, kata mbak-mbak Lemon Grass.

Kami kan ber-10, berarti harus habis sejuta dong? Bisa dong, maksudnya, hari gini makan di Resto Sunda aja bisa kok sampe segitu per orangnya. Tapi yang jadi masalah adalah, itu kalo orang dewasa semua. Lah kami kan yang dewasa hanya ber-4, sisanya ani-ani koci?

Akhirnya diputuskan untuk go show aja. Masa iya kalo dateng sore, nggak dapet tempat?

Ternyata kami dapet antrean nomor 3. Lumayan lah ya, harusnya. Tapi dasar anak-anak, udah pada ribut aja nanyain kenapa nggak masuk-masuk?


Masukan nih buat pihak Lemon Grass, sebaiknya orang-orang yang masuk dijatah waktu untuk bisa menikmati makan, terutama di jam-jam ramai. Bukan, bukan karena gue kemarin bawa anak ye, kalo nggak bawa anak juga pasti bĂȘte liat sepasang cewek cowok duduk hadap-hadapan, di mejanya hanya ada 1 botol Raddler dan segelas milkshake TAPI MEREKA BERDUA NGGAK NGOBROL KARENA ASIK SAMA GADGET MASING-MASING.

Atau di meja sebelahnya ada sekelompok ABG di mejanya hanya ada 4 gelas minuman dan 2 piring dessert, tapi mereka nggak ada di meja karena SIBUK FOTO-FOTO DI SETIAP SUDUT RESTORAN!

Haha.. iya, gue nyinyir. Menurut gue, dijatah waktu terutama saat jam ramai adalah solusi yang oke buat resto-resto yang pengunjungnya sampe waiting list.

JADI….GIMANA LEMON GRASS?


Sooo…pantes deh sampe waiting list. Makanannya enak, service-nya cepet dan oke, tempatnya instagrammable, pilihan menunya banyak banget, harganya terjangkau, apa lagi ya? Over all, oke lah! Gue sih nggak keberatan ke sini lagi, asalkan udah ada peraturan dijatah waktu yaaaa…hahaha!

Btw, ketika nerima bill, ada hal yang bikin kami sedikit gondok sih. Karena.. jumlah total makanan kami semua adalah sejuta kurang gocap!! Tau gitu kan reservasi ajaaaa biar nggak antreee….

*katanya harganya terjangkau, kok habis segitu? Ya gimana nggak, ani-ani abis makan pada minta dessert, belum lagi mamak-mamak yang galau bin labil nyobain semua menu dumpling, bakpao, dkk. Hahaha*

Setelah kenyang di Lemon Grass, kami menuju ke…deretan FO! Anak-anak sih udah protes, karena mereka mau main di hotel,mau PJ’s Party, katanya! Hiihihi…

*duh foto-foto makanannya ada di kamera lupa ditransfer ke laptop -__-

Berhubung di deretan jalan itu banyak banget FO, gue yang bawa mobil pake cap cip cup berhenti di salah satu FO yang paling pertama gue lihat, namanya Amira.

Amira

Letaknya di pertigaan jalan dekat Hotel Pangrango (kalo nggak salah). FO di Bogor itu gede-gede banget ya, dan posisinya selalu di pinggir jalan besar/ utama, asa memang mau dijadikan tujuan wisata gitu.

Di Amira ini ya, BAJUNYA MURAH-MURAH banget! Seriuuuus… gue tuh sampe takjub ngeliat tag harganya. Baju-baju dewasa yang atasan itu banyak banget yang nggak sampe 100 ribu harganya. Gue malah beli celana bahan, bahannya bagus gitu dan potongannya pas banget sama gue, harganya 90 rebu! Iksis deh.

Sementara baju anak-anak.. sutralah, KALAP! Gimana nggak? Kaos-kaos yang ala Gymboree, dan kawan-kawan itu kalo di OLS kan di atas 60 ribuan, di sini berkisar antara 39 ribu sampai 55 ribu saja. Hepi nggak sih? Berhubung emang butuh baju buat Langit yang di sekolahnya ada jatah baju bebas 2x seminggu dan udah lama banget nggak beliin dia baju, jadi lah gue kalap. Rasanya mau beli semua baju di sana!

Udah cita-cita, pokoknya 2 minggu sebelum lebaran mau ke sini lagi! Kita beli baju lebaran di mari aja ciiiinnn….

Kelar dari sana, anak-anak udah bĂȘte, akhirnya langsung pulang. Lagian mo ke mana lagi, secara emak-emak bawa bocah, haha! Sampe hotel, bocah-bocah berbatere Energizer ini masih nongkrong di kamar gue. Sibuk ngayal mau tidur dalam satu kamar lalu ibu-ibunya di kamar yang lain. Yakaliiiik deh, naaak -__-

Ketika dibilangin itinerary besok yang piknik ke Kebon Raya Bogor, baru deh mereka mau balik ke kamar masing-masing dan tidur. Oh ya, anak-anak lain sih,  kalo Langit tidurnya kaya udah jam 11 malam aja gituh.

Keesokan harinya, watsap grup kami udah berisik dari jam 6 pagi. Biasa deh, sibuk merencanakan mau mandi dulu, berenang dulu, sarapan dulu atau piknik? Haha. akhirnya diputuskan untuk turun sarapan aja dulu tapi dalam kondisi udah rapi jail, siap piknik.

Selesai Langit mandi, gue mandi. Tiba-tiba pintu kamar bunyi, Langit buka pintu kemudian datanglah berita buruk…

Nyambung lagi yak, mulai kepanjangan nih :D

*ini piknik minim foto secara para mamak2 ini udah cukup rempong :))

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

3 comments:

  1. serius enak Mbak Lit? masa kata anak-anak Bogor biasa aja, kan aku jadi dilema mau nyobain #eaaaaa dan harganya klo buat orang bogor overprice, emang cocoknya buat turis hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enaknya bukan yang enaaaaak banget sih, Fen. Tapi ya pantas aja dengan harga dan lokasi. Makanannya nggak ada yg sampe ngangenin banget soalnya, tapi acceptable lah! Masalah harga, nah itu dia.. Di Jakarta resto segede dan bagus gitu makanan paling murahnya di bawah gocap, pasti nasi putih. Hahaha.. Di sini rata2 di bawah 50 ribuan udah lengkap, jadi mayan lah..

      Next kalo ke Bogor, Maraca gue masukin itin ah!

      Delete
  2. serius enak Mbak Lit? masa kata anak-anak Bogor biasa aja, kan aku jadi dilema mau nyobain #eaaaaa dan harganya klo buat orang bogor overprice, emang cocoknya buat turis hahahahaha

    ReplyDelete