Ketemu (Mantan) Gebetan



Hahaha.

*lirik Riska*


Ini nggak ada kaitannya dengan blogpost godaan setelah menikah atau apapun ya. Cuma emang kayanya lagi kocak aja kalo bikin postingan tentang ini.

Ada nggak di antara kalian yang pernah ketemu sama mantan gebetan? Terus gimana perasaannya?
Menurut gue, ketemu mantan itu adalah hal yang biasa. Kenapa? Karena mantan ya pernah dipacarin. Istilahnya udah nggak ada hal yang bikin kita penasaran. Udah tau gimana dia marah, ngambek, baik-baikin atau malah udah tau physical chemistry-nya. Hihi.

Nah kalo gebetan kan bedaaaa...
Kita pernah naksir, tapi dia nggak tau. Atau pernah naksir, dia tau cuma nggak sempet pacaran. Pernah naksir kemudian batal karena satu dan lain hal. Intinya si gebetan masih jadi sosok sempurna dalam imajinasi kita karena kita nggak pernah miliki dia. Haiiish!

Penasaran.
Itu sih.

Eh itu juga kalo si mantan gebetan masih se-memesona jaman pas kita naksir (pinjem istilah Riska) , let's say 10 tahun lalu. Kebayang nggak sih kalau mantan gebetan kita jaman SMA terus sekarang ketemu tau-tau perutnya udah buncit atau volume rambut berkurang? Padahal dulunya dia berbadan atletis karena anak basket atau bad boy karena nge-band. HAHA. Alih-alih bikin dagdigdug, malah ngebatin "Untung nggak jadi sama dia" #iyajahat

Gue pernah ketemu mantan gebetan. Beragam juga rupanya waktu ketemuan. Ada yang masih seganteng dulu pas jaman naksir. Ada juga yang udah "bapak-bapak banget". Seru!
Eh serunya bukan karena apa-apa ya, tapi lebih karena gue merasa penampilan dan kadar kekerenan gue saat ini udah melonjak dibanding jaman dulu. HAHA BODO AMAT LIT!
Ya secara jaman dulu kan emang bukan tipe yang ngurus penampilan. Cuek. Kucel. Nggak pake barang keren karena kere. Haha. Bukan tipe yang dilirik buat ditaksir. Selalu friend zone. Hasyem! KAYA SEKARANG CAKEP AJA SITU!?

Jadi wajar rasanya kalo yang merasa "tuh kaaaaaan makanya dulu siapa suruh nggak mau sama gue".

Etapi masalah naksir-naksiran jaman dulu ABG ya akui aja lah, laki kan emang ngeliat fisik dan penampilan. Jaman ABG dulu, mana ada laki yang naksir cewe karena kepribadian atau isi otak atau cara pandang seseorang terhadap suatu hal? Pasti emang lebih fisik deh.
Sementara cewek, bisa banget naksir hanya karena cowok itu baik, sopan atau suka bikin puisi (lirik CINTA).

Nah makin dewasa, biasanya baru deh cowok menggeser kriterianya lebih ke 'isi'.

Tapi gue bersyukur sih, untung juga nggak pacaran sama cowok-cowok yang liat tampang. Secara gue nggak suka dinilai penampilannya. Makanya gue biasanya pacaran sama yang dari temenan, karena mereka udah tau 'kualitas' gue gimana #sombong #sekali2ya

Makin bertambah usia (dan udah punya anak pun!) gue makin memperhatikan penampilan. Bukan, bukan untuk menarik perhatian siapapun. Tapi lebih buat diri sendiri. Ngaku aja deh, siapapun yang udah jadi ibu, ketika dipanggil "kakak" bahkan oleh SPG sekalipun pasti rasanya membuncah.



Apalagi kalo tiba-tiba ketemu gebetan kan? Setidaknya kita bisa berbisik dalam hati, "setidaknya gue kece hari ini" haha!

Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

6 comments:

  1. aku belum pernah ketemu fisik sih, cuma di fb, dan tetep masih cooolll. cuma sekarang lebih wise dibanding jaman sekolah. kayaknya sih, hahaa.. tapi gak pernah sapa2an juga, lawong gak kenal2 amat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya juga gebetaaaaan hahahaha... Kalo sekadar stalking online mah, sering :))))

      Delete
  2. pernah mbak lita.. ketemu daaaan dianya balik naksir..hahahaah padahal naksir dia jaman SMA, eh tapi gak jadi juga soalnya trnyata ada beberapa hal yang gak klik dan lain2nya dan malah ilfil.. sekarang mah temenan aja kaya biasa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAIIISH! Hahaha.. tuh kan, selama jadi gebetan biasanya emang nampak sempurna, begitu jadi makhluk nyata ternyata biasa aja, hahaha...

      Delete
  3. Lit! Hahaha serius gue penasaran..
    Selalu menarik yah ngeliat seberapa jauh point of view kita berubah dari jaman abege dulu.. sesuatu yang dulu dianggep barometer banget, ternyata nggak ada artinya pas udah se-tua eh dewasa ini.

    Btw bagian yang "selalu friend zone" itu menohok sayah kak! Hahahah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHA...

      Gue lebih sering dan lebih enak dijadiin teman di masa muda dulu, abis drai friendzone baru biasanya ditaksir, tapi guenya udh keburu temenan :)))


      #IYASOMBONG

      Delete