Feeling 22!

I don't know about you/ But I'm feeling 22
Everything will be alright/ If you keep me next to you
You don't know about me/ But I'll bet you want to
Everything will be alright/ If we just keep dancing like we're
22, ooh-ooh

gue, 22.

Waktu umur 22 pada lagi ngapain hayooo?


Dua puluh dua tahun itu berarti gue 12 tahun yang lalu. OMG, im old. Jadi, apa yang gue inget dari umur 22?
Umur 22 itu sekitar 2003. Jadi waktu itu gue udah kerja di Komando dan lagi megang sebuah program live yang ditayangkan setiap hari dari hari Minggu sampai Jumat. Jadi hari libur gue hanya Sabtu. Itupun nggak libur layaknya orang libur, ya. Gue teteub ke kantor karena nyiapin materi untuk hari Minggu.

Umur 22 itu hidup gue hanya kantor dan main. Kuliah belum selesai karena keasikan kerja (dan main, haha). Dalam 24 jam sehari itu, gue maksimal ada di rumah selama 6 jam. Sisanya ya di kantor dan main. eh ngantor dan main ini juga seringnya menjadi satu kesatuan, secara ya teman-teman di kantor saat itu adalah teman main juga. Jadi ya setelah kerja atau di tengah kerja, gue main ya sama dia-dia juga.

Umur 22 itu gue punya pacar. Tapi gue juga jalan sama yang lain. Bisa tuh makan siang sama si A, chatting sama B, nonton sama C, lalu pulang dijemput sama pacar. Heits, mungkin salah kelakuan gue ini. Tapi gue punya alibi dan bisa dibenarkan untuk saat ini. Setidaknya gue melakukan hal tersebut sebelum gue nikah, bok. Ya kan?

Umur 22, kalo kebanyakan yang seumuran masih jadi fresh graduate atau newbie di kantor, maka gue udah termasuk yang senior. Bahkan kalo nggak salah di umur 22 itu gue dengar ucapan atasan gue ke empunya kantor, “Pilih gue apa Lita yang keluar?”. Hehe.

Bukannya takut, gue malah tersanjung dengernya. Berarti gue, si ani-ani koci ini, diperhitungkan sebagai saingan sama atasan gue.

Hal ini mungkin yang bikin gue lebih ‘mateng’ kalo ngadepin masalah di kerjaan (menurut gue ya). Gue terbiasa nge-lead dari umur segitu, terbiasa ‘didengerin’ suaranya dan bikin gue kalo punya mau dalam kerjaan, ya harus begitu.

Umur 22 menurut gue masuk ke dalam circa terbaik dalam hidup gue. Di periode tersebut gue mengalami banyak hal penting yang bikin gue jadi gue di saat ini. Beruntungnya sih nggak hanya ngalamin tempaan di dunia kerja, tapi gue juga menikmati masa itu. Menikmati di sini maksudnya benar-benar menikmati lho, ya. If you know what I mean *wink*

Kemarin gue nongkrong bukber sama teman-teman eks Komando di mana gue melewatkan usia 22 sama mereka. Karena melalui masa-masa penuh kebodohan bersama, jadi nggak habis-habis deh rasanya cerita. Dan bikin gue juga ngeh, we know each other like a lifetime. Kita udah sama-sama tau, siapa kalo patah hati kaya gimana, kalo mabok maunya ngapain, udah ngapain aja sama pacarnya *oops*, dst dsb.. hahaha! 

ya gitudeh, namanya juga anak muda...

bareng setengah orang2 yang melewati usia 22 bersama :)

Sambil nulis ini gue jadi mikir, usia 22 kayanya masa penting untuk semua orang yang bisa menentukan 10 tahun kemudian dia bakal jadi apa deh.


Kalian sendiri gimana, umur 22 lagi ngapain sih?

Coba dengerin lagu ini deh sambil mengingat-ingat :)



Lita Iqtianti

Aquarian, Realistic Mom, Random, Quick Thinker, a Shoulder to Cry On, Independent, Certified Ojek Consumer, Forever Skincare Newbie.

6 comments:

  1. Umur 22 tahun gw pertama kali kerja, pertama kali diteriakin " stupid ! " sama Boss karena gw electrical engineer tapi bikin alat korslet gegara gw salah kasih tegangan. Hahaha...
    Tapi samaan kayak loe, walopun gak kece-kece banget (hahaha!), punya banyak TTM-an.
    Duh, bener sih kata loe, setidaknya pas udah komitmen menikah kita udah gak penasaran lagi. Udah puas masa mudanya. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. bener banget Ndah! Lumayan lah ya buat ngasih nasihat ke ani-ani koci saat ini masih bisa dianggap :)))

      Delete
  2. 22 tahun aku udah kerja, lagi ngapain ya lupa mbak :)

    ReplyDelete
  3. 22 taun mulai kerja di kantor kedua....semangat banget karena ngerasa masuk kantor ini saingannya segambreng ahaha baru mikirin fokus karir eh disuru siapin nikahan ahaha ya gitulah 22 emang masa emas kayanya yah ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Golden age! Dikata balitaaa hahaha..

      Tapi iya, emang 22 menentukan kita saat ini kayanya yaaa...

      Delete